Siapa Sigmund Freud?

Sigmund Freud.

Sigmund Freud lahir pada tahun 1856 di Moravia, sebuah daerah yang terletak di Republik Ceko cararn. Ketika dia masih kecil, keluarganya pindah ke Wina, di mana dia dibesarkan, belajar, dan menghabiskan sebagian besar karirnya. Di akhir hidupnya, Freud berimigrasi ke Inggris untuk menghindari permusuhan yang berkembang terhadap orang-orang Yahudi di Wina. Dia meninggal tak lama kemudian, pada tahun 1939.

Keluarga Freud dipaksa dari Austria oleh invasi Nazi tahun 1938.

Freud memulai di sekolah kedokteran, tetapi psikologi ada di dalam darahnya, dan dia terus-menerus mencoba menarik hubungan antara fisiologi dan psikologi. Pada tahun-tahun awalnya, upaya ini diekspresikan oleh kepatuhannya pada teori reduksionis yang populer pada saat itu: upaya untuk mereduksi semua fungsi mental menjadi neurologi atau respons fisiologis. Orang mungkin menganggap teori-teorinya yang belakangan, yang menghubungkan hampir semua hal dalam psikologi manusia dengan impuls dan naluri seksual, sebagai hal yang sama.

Freud berteori bahwa campuran hipnosis dan berbicara tentang ingatan yang ditekan dapat membantu pikiran sadar untuk mengatasi masalah psikologis.

Dia terkenal karena teorinya tentang ketidaksadaran. Freud berteori bahwa pikiran sadar – bagian dari pikiran yang disadari orang – hanya terdiri dari sebagian kecil dari pikiran. Jauh lebih penting adalah pikiran bawah sadar, yang menentukan perasaan dan tindakan orang tanpa mereka sadari. Meskipun idenya baru, Freud mampu mempopulerkannya.

Menurut psikoanalis Freudian, kepribadian pasien terbentuk selama masa kanak-kanak awal.

Freud berteori bahwa banyak masalah psikologis yang dihadapi orang terkait dengan ingatan atau pengalaman yang telah ditekan oleh alam bawah sadar. Karena orang-orang bahkan tidak menyadari alam bawah sadar, mereka tidak mampu menghadapi apa yang telah ditekan oleh alam bawah sadar – dan tidak menyadari bagaimana ingatan dan pengalaman yang ditekan merusak kesehatan psikologis mereka. Freud mengembangkan psikoanalisis sebagai cara untuk menangani ketidaksadaran. Dia berteori bahwa campuran hipnosis dan berbicara tentang ingatan yang ditekan dapat membantu pikiran sadar untuk menerimanya, dan dengan demikian membebaskan pasien dari kesulitan psikologisnya.

Pengalaman masa kanak-kanak sangat berpengaruh dan, sebagian besar, membentuk jiwa seseorang, menurut Freud.

Psikolog juga terkenal dengan teori perkembangannya dan fokusnya pada seks. Freud sangat tertarik pada bagaimana pria dan wanita mengembangkan identitas pria dan wanita. Di bagian paling terkenal dari teori panggungnya, kompleks Oedipal, ia berteori bahwa, selama masa kanak-kanak, anak laki-laki jatuh cinta pada ibu mereka, tetapi mereka mengembangkan kepribadian maskulin dengan meniru ayah mereka karena takut dikebiri.

Demikian juga, ia mengembangkan beberapa teori yang sangat terkenal — dan sangat bertahan lama — tentang wanita. Dia berteori bahwa wanita mengembangkan kepribadian feminin karena mereka percaya bahwa mereka telah dikebiri; dari apa yang disebutnya “penis envy”, mereka meniru ibu mereka untuk memenangkan seorang pria, dan kekuatan yang diwakili penisnya.

Related Posts