Siapa Rumi?

Bagi para sufi, tulisan Rumi sering dianggap nomor dua setelah Al-Qur’an.

Rumi, lebih formal disebut Mawlana Jala ad-Din Muhammad Rumi, adalah salah satu penyair Persia paling berpengaruh pada abad ke-13. Karyanya dirayakan tidak hanya oleh tasawuf yang diilhaminya tetapi juga oleh sebagian besar dunia Muslim. Puisinya juga melampaui akar Persia dan diakui sebagai tulisan spiritual dan indah oleh banyak orang dari berbagai agama di seluruh dunia.

Rumi sering diasosiasikan dengan tasawuf, sebuah sekte Islam yang para pengikutnya berusaha keras menuju hubungan pribadi yang mendalam dan langgeng dengan Tuhan.

Rumi sering dikaitkan dengan Sufisme dan dengan Ordo Mevlevi, yang dikenal sebagian besar dunia sebagai Darwis Berputar. Dia mendukung bahwa Tuhan harus dirayakan melalui puisi, lagu dan tarian. Para sufi sering percaya bahwa tulisan Rumi hanya berhasil dipentingkan oleh Al-Qur’an. Dari sudut pandang sastra, puisi Rumi dianggap sebagai puisi Persia yang paling berpengaruh dan pengaruhnya dapat ditunjukkan pada banyak penyair besar Persia yang mengikutinya.

Puisi Rumi telah dibandingkan dengan kitab Mazmur dan Kidung Agung . Dia menulis sebagai kekasih Tuhan, mencoba untuk mendamaikan bagaimana jarak telah datang antara dirinya dan Tuhan. Puisi-puisinya dapat dibaca hanya sebagai puisi cinta, tetapi juga harus dianggap sebagai simbol hubungan manusia dengan yang ilahi.

Karya utama Rumi adalah Masnavi-ye Manavi . Hal ini juga kadang-kadang disebut Qur’an-e Parsi . Judul pertama diterjemahkan menjadi Kuplet Sajak Makna Spiritual yang Mendalam , dan yang kedua berarti Al-Qur’an Persia . Di bawah salah satu judul, itu dianggap oleh para pemimpin agama dan cendekiawan sebagai salah satu karya puisi mistik terbaik yang pernah diproduksi.

Masnavi-ye Manavi berisi enam buku puisi yang semuanya menyentuh pencarian Tuhan oleh manusia. Ini berisi ratusan cerita dalam bentuk syair yang menggambarkan kesulitan keadaan manusia ketika terputus dari Tuhan, dan sukacita yang datang ketika manusia bersatu dengan tujuan Tuhan.

Rumi juga dikreditkan dengan Diwan-e Shams-e Tabriz-i , sebuah karya yang didedikasikan untuk sahabat tercintanya Syams yang adalah seorang darwis. Orang-orang membandingkan hubungan Rumi dengan Syams seperti hubungan Plato dengan Socrates. Karya ini sering dianggap sebagai karya spiritual Syams, sama seperti karya Platonis sering kali merupakan pengerjaan ulang filosofi Socrates .

Selain dua karya besar tersebut, Rumi juga menulis beberapa kumpulan puisi dan khotbah. Dia juga dikreditkan sebagai penulis volume pidato yang dikumpulkan. Namun, sudah cukup jelas bahwa Rumi tidak menulis pidato-pidato ini, meskipun dia menyampaikannya.

Rumi di zaman cararn telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa. Dia terus mempengaruhi bahkan pemikiran cararn, dan puisinya telah dinyanyikan dan direkam oleh seniman populer seperti Madonna. Terjemahan cararn Rumi terus dibeli, menjadikan Rumi salah satu penyair paling populer saat ini, bahkan melampaui karya banyak penyair cararn.

Related Posts