Siapa Robert Bunsen?

Konsep Robert Bunsen tentang pra-pencampuran gas dan udara sebelum membakarnya mengarah pada pengembangan pembakar Bunsen.

Robert Bunsen terkenal karena salah satu kontribusinya yang lebih kecil untuk bidang sains, pembakar Bunsen , meskipun masa hidupnya menghasilkan banyak kontribusi yang lebih penting, meskipun kurang dipublikasikan. Lahir dengan nama Robert Wilhelm Bunsen pada tanggal 31 Maret 1811 di Göttingen, Jerman, dia adalah seorang pria sederhana yang memiliki kecerdasan luar biasa. Kontribusinya mencakup beberapa disiplin ilmu, termasuk kimia, kimia organik , geologi , studi fotokimia dan spektrografi.

Bunsen memulai studinya di bidang kimia, dan menerima gelar doktor pada usia 19 tahun di Jerman. Setelah lulus, ia mengambil pekerjaan mengajar dan melakukan perjalanan ke seluruh Eropa untuk mempelajari kemajuan di bidang manufaktur, geologi dan kimia. Salah satu terobosan pertamanya adalah dalam kimia organik/fisiologis ketika ia menemukan penggunaan hidrat oksida besi sebagai penangkal keracunan arsenik . Pada tahun 1838, ia mulai mengajar di Universitas Marlsburg, di mana ia belajar cacodyl , senyawa yang dibuat dengan arsenik. Eksperimen ini terbukti sangat berbahaya dan mengancam nyawa, dan zat tersebut hampir meracuni Bunsen, dan sebuah ledakan di labnya membuat pandangannya kabur.

Belakangan, Robert Bunsen mengalihkan minatnya ke tanur sembur di Jerman dan Inggris. Dia memperhatikan bahwa tungku kehilangan panas yang signifikan dalam proses – mulai dari 50 hingga 80%. Dia berkolaborasi dengan sesama ilmuwan , Lyon Playfair, dan bersama-sama mereka merancang teknik untuk mendaur ulang panas, membuatnya lebih efisien. Dia juga menemukan elektroda karbon untuk meningkatkan baterai yang digunakan saat itu.

Meskipun Bunsen sangat berhasil dalam karyanya dengan kimia organik, ia menemukan bahwa ia menyukai bidang geologi. Dia menghabiskan waktu menganalisis batuan vulkanik dan gas di Islandia, dan menguji teori yang dipegang saat ini tentang geyser.

Di mana ilmuwan akan membuat dampak terbesar di dunia ilmiah adalah dalam studi fotokimianya. Selama studinya dalam spektroskopi , studi tentang sinar dalam cahaya, ia menemukan spektroskop Bunsen-Kirchoff . Dia akhirnya menemukan dua unsur baru, cesium dan rubidium . Berkat spektroskopnya, ilmuwan lain kemudian menemukan unsur baru lainnya.

Adapun senama yang paling terkenal, pembakar Bunsen, pada kenyataannya, itu hanyalah konsepnya, dan dia sebenarnya tidak mendesainnya. Peter Desaga menggunakan konsep Bunsen – pra-pencampuran gas dan udara sebelum membakarnya untuk memberikan burner pembakaran yang lebih panas, dan nyala api yang tidak bercahaya – dan menciptakan perangkat yang membawa namanya.

Robert Bunsen dilantik ke Chemical Society of London pada tahun 1842 dan Academies des Sciences pada tahun 1853. Selama masa hidupnya, ia akan menerima banyak penghargaan dan perbedaan lainnya. Setelah pensiun pada usia 78, Bunsen kembali mempelajari geologi, bidang yang memberinya banyak kesenangan. Dia meninggal 16 Agustus 1899, belum menikah, tetapi dicintai dan dikagumi oleh banyak rekan kerja.

Related Posts