Siapa Penulis Drama Absurdis?

Drama Genet berfokus pada tema ketidakadilan sosial.

atre of the Absurd adalah gerakan teater pertengahan abad ke-20 yang dimulai sebagai reaksi terhadap format terstruktur realisme. Drama absurd mengabaikan konvensi formal, seperti kesatuan waktu dan tindakan, dan sering mengabaikan karakter rumit demi figur pola dasar atau metafora. Kritikus teater Martin Esslin, dalam esainya tentang absurdisme, menunjukkan beberapa penulis drama yang secara fundamental absurd termasuk Samuel Beckett, Harold Pinter, Eugene Ionesco, Arthur Adamov dan Jean Genet.

Jean Genet adalah salah satu penulis drama absurd selama pertengahan abad ke-20.

Samuel Beckett mungkin adalah penulis naskah drama absurd yang paling terkenal. Lahir pada tahun 1906 dan dibesarkan di Irlandia, Beckett kuliah di Trinity College di Dublin dan menghabiskan beberapa tahun sebagai guru bahasa Inggris dan kritikus sastra. Setelah Perang Dunia II, di mana ia menjabat sebagai anggota Perlawanan Prancis, Beckett mulai menulis drama. Dua karyanya, Waiting For Godot dan Endgame bisa dibilang merupakan drama absurd yang paling terkenal dan paling sering diproduksi. Drama Beckett dicirikan oleh set dan kostum minimalis, dialog berulang dan plot yang tidak mengarah ke mana-mana.

Harold Pinter dapat dianggap sebagai penulis naskah yang absurd.

Seperti Beckett, Eugene Ionesco tidak mulai menulis drama sampai akhir karirnya. Dia menulis puisi dan kritik sastra sebelum menulis drama absurd satu babak pertamanya, Bald Soprano , pada tahun 1948. Di antara penulis drama absurd, Ionesco terkenal karena penggunaan kata-kata dan sajak yang tidak masuk akal. Dia menggunakan bahasa untuk menciptakan pola ritmik, meskipun maknanya sama sekali tidak koheren. Beberapa drama Ionesco menggunakan karakter yang sama, bernama Berenger, yang muncul sebagai pahlawan orang biasa di Rhinoceros , Killer , dan Exit King .

Arthur Adamov dikutip mengatakan dia tidak sepenuhnya yakin mengapa dia menulis drama sama sekali. Meskipun dicirikan sebagai salah satu penulis drama absurd utama, Adamov adalah seorang mahasiswa gerakan surealis, mempelajari sesama penulis drama August Strindberg dan Bertolt Brecht secara ekstensif. Drama-dramanya, yang meliputi La Parodie (1947), Le Professeur Taranne , dan Ping-Pong (1953), sering kali mengambil latar yang terinspirasi langsung oleh mimpinya. Adamov meninggal pada tahun 1970 setelah overdosis barbiturat yang tidak disengaja.

Penulis naskah drama absurd pertama yang karyanya diproduksi secara luas di Amerika Serikat adalah Jean Genet. Setelah masa kecil dihabiskan di panti asuhan, hukuman penjara singkat dan beberapa tahun sebagai pencuri dan pelacur, Genet beralih ke menulis fiksi dan drama. Drama-drama absurdnya dicirikan oleh tema-tema ketidakadilan sosial, hubungan antara tiran dan orang-orang yang mereka tindas, dan homoseksualitas yang terang-terangan. Drama ketiganya Blacks dipentaskan di New York pada tahun 1961 dan merupakan produksi Off- Broadway non-musik terlama dalam dekade ini. Pemeran asli menampilkan beberapa aktor terkenal, termasuk Maya Angelou, James Earl Jones dan Roscoe Lee Brown.

Dalam tulisan-tulisan selanjutnya di Teater Absurd, Martin Essin menambahkan penulis kelima, Harold Pinter, sebagai salah satu penulis naskah drama absurd utama. Harold Pinter lahir pada tahun 1930 dan mulai bekerja sebagai aktor dan penulis pada tahun 1950-an. Drama absurd Pinter, termasuk Birthday Party dan Caretaker terkenal karena penggunaan jeda yang ditandai dengan skrip, sering kali di tengah kalimat atau pemikiran. Seringkali, semua karakter akan berhenti, meninggalkan panggung untuk waktu yang tidak ditentukan. Beberapa kritikus percaya bahwa dalam karya Pinter ada dua drama berbeda yang terjadi, verbal dan nonverbal, dan bahwa apa yang tidak dikatakan karakter sama pentingnya dengan apa yang mereka katakan.

Essin menunjukkan beberapa karya berikutnya yang diklasifikasikan sebagai absurdisme, tetapi ini cenderung merupakan drama tunggal oleh seorang penulis yang tidak terutama bekerja dalam genre tersebut . Valclev Havel, Tom Stoppard dan Edward Albee semuanya memiliki drama yang dianggap sesuai dengan prinsip absurd. Penulis drama absurdis sejati dibedakan oleh penggunaan bentuk yang sering atau konstan di seluruh pekerjaan mereka, dengan lima yang tercantum di atas umumnya dianggap oleh para ahli untuk memberikan contoh terbaik dari genre tersebut.

Related Posts