Siapa Pangeran Tampan?

Seorang pria yang seorang wanita telah menunggu untuk menikah mungkin disebut sebagai Pangeran Tampan.

Pangeran Tampan adalah karakter yang muncul dalam banyak dongeng. Ia disebutkan bukan sebagai seorang pangeran melainkan Le roi Charmant atau Raja Tampan dalam sebuah dongeng yang ditulis oleh Madame d’Aulnoy, seorang penulis Prancis abad ke-17. Dia juga mengacu pada Charmant , dalam dongeng kedua. Namun, cerita termasuk tokoh tipe karakter ini mendahului karya d’Aulnoy.

Gelar tersebut sering diterapkan pada karakter pria atau pria sejati yang tampaknya memiliki semua kualitas yang akan membuat wanita jatuh cinta pada mereka. Dalam Portrait of Dorian Grey yang ditulis oleh Oscar Wilde pada tahun 1890, seorang aktris miskin namun berbakat menyebut Dorian sebagai Pangeran Tampan. Namun, Wilde mengubah konsep itu ketika Dorian memutuskan untuk meninggalkan Sybil, menunjukkan dirinya bukan Pangeran sejati, dan hanya menawan di permukaan.

Walt Disney memperkenalkan Pangeran Tampan dalam film “Cinderella”.

Paling sering, orang berpikir tentang Pangeran Tampan sehubungan dengan pengerjaan ulang dongeng populer Walt Disney. Banyak yang menyebut penyelamat Putri Salju dengan nama ini, meskipun sebenarnya tidak digunakan dalam film Disney sampai Cinderella . Pangeran Cinderella benar-benar bernama Pangeran Tampan. Berlawanan dengan kepercayaan populer, pangeran Sleeping Beauty bernama Phillip.

Beberapa gadis muda mungkin menyukai pemikiran tentang seorang pangeran yang menawan, yang tampaknya memuja mereka.

Dari arti simbolis, bagaimanapun, semua pangeran yang menyelamatkan wanita pada dasarnya adalah duplikat Pangeran Tampan. Seringkali, Pangeran harus menjadi bangsawan untuk menyelamatkan sang putri atau gadis dari kondisi kehidupan yang mengerikan. Seringkali, bukan royalti tetapi cinta sejati yang memungkinkan dia untuk membebaskan seorang wanita dari mantra yang mengerikan. Ini adalah kasus dengan Putri Tidur dan Putri Salju . Ciuman pertama cinta sejati menyelamatkan gadis-gadis ini.

Banyak wanita mungkin menciptakan ideal “Pangeran Tampan” untuk menggambarkan pasangan sempurna mereka.

Pangeran Tampan juga bisa menjadi simbol pria idaman bagi wanita yang sedang mencari jodoh. Sebagai reaksi, banyak wanita cararn menyatakan bahwa mereka tidak membutuhkan pria seperti itu dan tidak perlu “diselamatkan.” Mereka percaya bahwa mereka tidak membutuhkan suami atau pacar untuk menjalani kehidupan yang lengkap dan bahagia. Banyak kritikus feminis percaya bahwa cita-cita itu tidak realistis dan membuat banyak perempuan menjadi “perempuan” yang perlu diselamatkan.

Wanita sering mencari “Pangeran Tampan” yang bisa mereka nikahi.

Yang lain, terutama gadis-gadis muda, mungkin menyukai konsep Pangeran Tampan, yang muncul dan memuja mereka. Sementara banyak pria mungkin memiliki atribut menawan tertentu, karakter dalam sastra dan film sangat ideal. Ketika cerita berakhir dengan “bahagia selamanya,” mereka agak tertipu. Kita tidak pernah tahu apakah Pangeran gagal mengambil cuciannya, melongo melihat wanita lain, atau mendengkur begitu keras sehingga seseorang membutuhkan kamar tidur terpisah.

Jenis realisme ini diterapkan pada karakter dalam film Shrek 2 . Pangeran Tampan ternyata adalah sosok yang cengeng dan cengeng yang terlambat menyelamatkan Putri Fiona. Fiona telah memilih Shrek sebagai suaminya, dan sang pangeran bertingkah seperti anak manja setelah mengetahui berita itu. Ini adalah pergantian peristiwa yang menyenangkan bagi banyak kritikus feminis, yang sedikit lelah dengan arus Pangeran Tampan yang mengalir melalui banyak novel dan dongeng.

Kenyataannya, lebih sering daripada tidak, perlakuan cararn terhadap Pangeran Tampan adalah omong kosong atau tidak baik. Sementara banyak yang masih menyukai dongeng yang bagus, sebagian besar penonton cararn sangat menyadari realitas hubungan dan memilih untuk membuat “bahagia selamanya” mereka sendiri.

Related Posts