Siapa Orang Romawi?

Augustus Caesar, kaisar Romawi pertama.

Bangsa Romawi adalah anggota kekaisaran Romawi, yang mencapai puncaknya selama abad pertama dan kedua Masehi. Kekaisaran Romawi meliputi sebagian besar Eropa Barat, mengendalikan negara-negara seperti Britannia (Inggris dan Wales), Hispania (Spanyol), Gaul (Prancis) dan Achaea (Yunani). Kekaisaran Romawi juga mencakup bagian Timur Tengah, yang dikenal selama periode Romawi sebagai Yudea, dan sebagian besar pantai Afrika Utara. Kekaisaran dikendalikan secara terpusat dari Roma. Karena kekaisaran Romawi begitu besar, orang-orangnya sangat beragam, dan mereka yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Romawi mungkin tidak lahir di Roma, atau bahkan di Italia, tetapi dilahirkan di daerah-daerah yang dikendalikan oleh kekaisaran Romawi.

Ketika akhir Kekaisaran Romawi Barat jatuh, Gereja Katolik Roma mengambil banyak tugas administratifnya di Eropa Barat.

Populasi ditaklukkan oleh militer Romawi yang tangguh. Untuk menghindari pemberontakan, orang-orang yang ditaklukkan diizinkan untuk terus mengikuti agama dan budaya mereka sendiri dan menyembah dewa-dewa mereka sendiri. Ini berarti budaya kekaisaran Romawi sangat beragam. Kehidupan Romawi menyerap banyak pengaruh dari bangsa lain, khususnya Yunani. Ini termasuk filsafat, hukum, dewa dan arsitektur.

Julius Caesar memainkan peran utama dalam menciptakan Kekaisaran Romawi.

Bangsa Romawi adalah orang yang rajin dan maju, dan di seluruh kekaisaran mereka membangun jaringan jalan untuk mempermudah perjalanan dan transportasi. Bangsa Romawi memahami perlunya kebersihan, kebersihan, dan air bersih, meskipun mereka tidak sepenuhnya memahami ilmu di baliknya. Bangsa Romawi membangun saluran air untuk memastikan air minum yang bersih dan bertanggung jawab atas rezim kesehatan masyarakat pertama di dunia. Pemandian umum dibangun untuk seluruh penduduk, terlepas dari kelas atau status sosial. Bangsa Romawi juga membangun sistem sanitasi dan toilet umum yang dirancang untuk membuang sampah.

Kekaisaran Romawi mencapai puncaknya pada abad pertama dan kedua Masehi

Masyarakat Romawi secara medis maju dibandingkan dengan peradaban lain pada waktu itu dan memiliki banyak peralatan bedah dan medis yang serupa dengan beberapa yang masih digunakan pada abad ke-21. Sejumlah besar terminologi medis yang digunakan oleh orang Romawi juga tetap digunakan hingga abad ke-21. Sebagian besar pengobatan Romawi merupakan campuran eklektik antara sains dan takhayul. Pengobatan Romawi mengikuti banyak ajaran dokter Yunani seperti Hippocrates.

Sisa-sisa jaringan saluran air yang luas yang digunakan orang Romawi untuk mengangkut air ke pusat kota utama mereka masih dapat dilihat sampai sekarang.

Hiburan sangat luas dan beragam di Roma kuno. Banyak hiburan gratis tersedia sehingga semua dapat hadir, terlepas dari status sosial atau kekayaan. Banyak sejarawan berteori bahwa hiburan disediakan dalam skala besar untuk mengalihkan perhatian orang dari kenyataan hidup sehari-hari yang seringkali keras dan untuk mencegah potensi pemberontakan.

Bangsa Romawi kuno dihibur oleh pertunjukan teater, pembacaan puisi, pertarungan gladiator, balapan kereta, dan lain-lain.

Hiburan terdiri dari pertarungan gladiator, pertunjukan teater, pembacaan puisi, balapan kereta, dan pertunjukan sirkus. Gladiator umumnya adalah budak atau tawanan perang yang dipaksa untuk saling bertarung atau berbagai binatang besar sampai mati. Catatan menunjukkan bahwa banyak pertunjukan teater adalah komedi, meskipun belum tentu seperti yang dipikirkan orang tentang komedi saat ini.

Related Posts