Siapa orang Indian Winnebago?

Seperti banyak kelompok penduduk asli Amerika, Winnebago menggunakan kano untuk berdagang, memancing, dan berperang.

Suku Indian Winnebago adalah suku asli Amerika yang awalnya berbasis di daerah Wisconsin. Nama sebenarnya dari suku tersebut adalah Ho-Chunk , yang diterjemahkan menjadi Bangsa Trout. Nama Winnebago diberikan kepada mereka oleh suku-suku tetangga dan berarti orang-orang dari air yang bau. Sejarawan Indian Winnebago menelusuri sejarah mereka kembali ribuan tahun ke 500 SM, ketika mereka tinggal di tempat yang sekarang disebut barat laut Kentucky.

Rusa adalah salah satu jenis makanan yang biasa diburu oleh suku Winnebago.

Selama bertahun-tahun mereka perlahan-lahan bermigrasi ke utara, dan pada 500 M mereka telah membuat rumah mereka di Wisconsin. Dari sana mereka menyebar hingga Iowa , Illinois, Nebraska, Minnesota dan South Dakota. Diperkirakan oleh beberapa sejarawan bahwa suku Winnebago bertanggung jawab atas beberapa gundukan besar buatan manusia di wilayah Wisconsin. Patung besar berbentuk burung dan hewan lainnya ini dibangun seluruhnya dengan tangan dan diperkirakan digunakan sebagai tempat pemujaan serta tempat pemakaman.

Perburuan di daerah itu hanya terbatas pada ikan, rusa, dan binatang buruan kecil. Dengan demikian, orang-orang dari suku Winnebago melebihi berkebun, dan mampu menanam dan menanam tanaman besar jagung, akar, beri dan labu untuk menopang suku mereka selama musim dingin Wisconsin yang keras dan brutal. Meskipun keberhasilan mereka, cuaca tampaknya terlalu banyak untuk beberapa Kepala suku, sehingga suku asli Amerika yang berbicara dialek turunan dari Winnebago ditemukan lebih jauh ke selatan Mississippi di iklim yang lebih hangat.

Orang Indian Winnebago pertama kali bertemu dengan pemukim Eropa pada tahun 1634 oleh pedagang bulu Prancis Jean Nicolet. Hubungan itu bersahabat, dan rute perdagangan dengan cepat dibuat antara Winnebago dan Prancis. Senjata dan peralatan lainnya sering diperdagangkan untuk bulu, peralatan dan seni yang dibuat oleh orang-orang dari suku tersebut. Hubungan dengan rakyat Prancis berakhir setelah Perang Prancis-India. Setelah periode ketidakpercayaan dan keragu-raguan, Winnebago melanjutkan perdagangan mereka, kali ini dengan Inggris.

Populasi Suku Winnebago berfluktuasi secara liar selama tahun 1600-an dan seterusnya. Sementara Nicolet melaporkan jumlah puluhan ribu selama kunjungannya, hanya dalam 30 tahun berbagai perang dengan suku lain dan epidemi penyakit memangkas jumlah mereka menjadi kurang dari 500. Pada 1700-an hingga 1800-an, sementara sebagian besar suku mengalami penurunan populasi besar-besaran. , Indian Winnebago berada di rebound. Pada tahun 1825, jumlah suku telah melampaui 5.000. Namun, jumlah tersebut tidak cukup besar untuk menghentikan gempuran para penambang, petani, dan orang Eropa lainnya yang mulai masuk ke tanah mereka. Pemerintah Amerika menyeret mereka di sekitar dataran, memindahkan mereka ke Iowa dan kemudian Minnesota sebelum akhirnya memberi mereka reservasi di Nebraska.

Hari ini orang Indian Winnebago dibagi menjadi dua reservasi terpisah. Reservasi asli di Nebraska masih berdiri sebagai Suku Winnebago dari Nebraska, di kota yang dinamai menurut nama mereka. Mengadopsi nama asli mereka Ho-Chunk, reservasi lainnya terletak di tanah air suku Wisconsin, dekat kota Black River Falls.

Related Posts