Siapa Nelson Mandela?

Nelson Mandela menghabiskan 27 tahun dipenjara di Afrika Selatan.

Nelson Mandela, juga dikenal sebagai Madiba dan “Bapak Bangsa”, adalah presiden ke-11 Afrika Selatan, memegang jabatan dari tahun 1994 hingga 1999. Dia adalah orang kulit berwarna pertama yang mendapatkan posisi ini, dan merupakan pemilihan demokratis pertama. untuk negara. Kenaikannya ke kantor bahkan lebih signifikan mengingat itu terjadi setelah 27 tahun penjara karena pengkhianatan. Sebagian besar dikreditkan karena telah mengakhiri apartheid di wilayah ini, ia diakui secara internasional sebagai pemimpin reformasi ekonomi dan sosial dan telah menerima ratusan penghargaan penting, termasuk Hadiah Nobel Perdamaian .

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Nelson Mandela membantu mengakhiri apartheid di Afrika Selatan.

Pada 18 Juli 1918 di Mvezo, Umtatu, Rolihlahla “Nelson” Mandela lahir dari pasangan Gadia Henry Mphakanyiswa dan Nosekeni Fanny. Gadia menjabat sebagai anggota dewan istana raja mbu — kakeknya pernah menjadi raja Dinasti mbu — dan Mandela adalah salah satu dari 13 anak yang dia miliki dengan memelihara empat istri di desa yang berbeda. Sebagai seorang anak laki-laki, ia tumbuh bersama ibu dan dua sisternya di Qunu, di mana ia menjalani kehidupan yang sangat sederhana, bermain dengan anak laki-laki lain dan menjaga ternak.

Bendera Republik Afrika Selatan, diadopsi pada tahun 1994.

Meskipun ayahnya adalah pengikut Quamata, dewa yang biasa disembah di tenggara Afrika Selatan, ibunya adalah Methodist, dan dia dibesarkan dalam iman Kristen dan memulai pendidikannya di Wesleyan Mission School ketika dia berusia tujuh tahun. Saat berada di fasilitas inilah dia mendapatkan nama “Nelson,” yang menurut kabar diberikan oleh seorang guru karena dia tidak bisa menyebutkan nama depannya yang sebenarnya dengan benar, dan karena pengaruh Inggris membuat para pemimpin akademis cukup biasa memberikan gelar baru kepada anak-anak. mereka pikir. Seperti biasa pada waktu itu, dia adalah orang pertama dari keluarganya yang pergi ke sekolah.

Negara Afrika Selatan terletak di ujung selatan benua Afrika.

Pada usia sembilan tahun, Gadia meninggal, dan untuk menghormati, Kepala Jongintaba Dalindyebo dan istrinya, Noengland, mengadopsi Mandela untuk memberinya kesempatan hidup yang lebih baik. Ibunya membawanya untuk tinggal di “Istana Besar” di Mqhekezweni, di mana ia melanjutkan studinya dan memiliki tugas dan harapan yang sama dengan anak-anak kepala suku lainnya, Nomafu dan Keadilan. Dia hanya membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikan program Sertifikat Junior tiga tahun di Clarkbury Boarding Institute. Meskipun di lembaga inilah dia bersosialisasi dan belajar banyak tentang sejarah Afrika dan budaya Barat, dia masih percaya pada titik ini bahwa takdirnya adalah mengikuti keinginan Jongintaba dan menjadi anggota dewan, dan dia, dengan pengakuannya sendiri kemudian, berpikiran sempit terhadap mbuland.

Hidup sebagai Dewasa Muda

Pada tahun 1937, Mandela yang berusia 19 tahun mulai bersekolah di Healdtown di Fort Beaufort, yang merupakan sekolah Metodis yang secara tradisional dihadiri oleh keluarga kerajaan mbu. Dia kemudian pindah ke Universitas Fort Hare di Alice, Eastern Cape, untuk mencoba mendapatkan gelar Bachelor of Arts, dengan fokus pada hukum. Selama di sana, ia terlibat dalam beberapa protes, termasuk salah satunya mengenai kualitas makanan yang disajikan, dan ia akhirnya pergi sebelum menyelesaikan gelarnya.

Kembali ke keluarga walinya, ia menemukan bahwa Jongintaba telah mengatur baginya untuk menikah, dan dalam kesulitan, ia melarikan diri ke Johannesburg pada tahun 1941. Ia menyelesaikan gelar sarjana pada tahun 1943 menggunakan kelas korespondensi melalui Universitas Afrika Selatan (UNISA), bekerja secara bersamaan sebagai petugas hukum, dan ia berteman dengan anggota Partai Komunis dan Kongres Nasional Afrika (ANC). Dia berpartisipasi dalam pawai ANC pertamanya selama waktu ini. Meskipun orang-orang terdekatnya masih mendesaknya untuk menjadi anggota dewan, ia memilih untuk melanjutkan studi hukumnya di University of Witwatersrand.

Seiring berkembangnya keterlibatannya dengan ANC, Mandela menyadari perlunya melibatkan pemuda Afrika dalam gerakan menuju kesetaraan dan kebebasan. Dia berperan penting dalam pembentukan Liga Pemuda Kongres Nasional Afrika (ANCYL), yang secara resmi dimulai pada tahun 1944. Pada tahun yang sama, dia menikah dengan Evelyn Ntoko Mase. Dia dan Evelyn memiliki empat anak: Mandiba “mbi” mbekile, Makaziwe (meninggal saat masih bayi), Makaziwe Phumba (dinamai untuk menghormati Makaziwe pertama) dan Makgatho Mandela. Tempat kerja utamanya adalah firma hukum Terblanche and Briggish selama beberapa tahun, tetapi akhirnya, ia bekerja sama dengan teman lamanya, Oliver Tambo, untuk membentuk firmanya sendiri, Mandela and Tambo, praktik hukum kulit hitam pertama di Afrika Selatan.

Apartheid adalah cara hidup pada 1950-an, mengingat iklim politik Afrika Selatan. Dia dan Tambo memberikan pro bono dan mengurangi biaya bantuan hukum kepada orang kulit hitam. Mereka juga terlibat dalam perjuangan melawan apartheid, percaya bahwa kulit hitam dan kulit putih tidak boleh dipisahkan. Tindakan dan pandangan mereka menimbulkan kecaman besar dari pemerintah, yang pada akhirnya menyebabkan mereka kehilangan izin operasi dan mengharuskan mereka untuk pindah bisnis.

Kehidupan Tengah dan Aktivisme

Anggota pemerintah mengawasi kegiatan Mandela dengan cermat dalam beberapa tahun pertama 1950-an, mencoba melarangnya tampil di depan umum seiring popularitas, pengaruh, dan keterlibatannya dalam protes politik meningkat. Mereka menangkapnya, bersama dengan sekelompok pendukung anti-apartheid, pada tahun 1956, tetapi setelah pengadilan yang panjang, seluruh kelompok itu dibebaskan. Ketegangan dari konflik ini, bersama dengan perbedaan kepribadian dan agama, membuat pernikahannya tegang, dan Evelyn mengajukan gugatan cerai. Dia menarik pengajuan, tetapi dia mengisi ulang dan menyelesaikan proses pada tahun 1958. Hanya tiga bulan setelah perceraian diselesaikan, dia menikahi Winnie Madikizela, dengan siapa dia memiliki dua putri, Zanani (Zani) dan Zindziswa Mandela-Hlongwane.

Karena taktik damai tidak berhasil dan kekerasan oposisi semakin memburuk, Mandela segera menyerah pada protes tanpa kekerasan. Melihat tidak ada pilihan lain, ia memimpin divisi bersenjata ANC, Umkhonto we Sizwe , atau Tombak Bangsa. Strategi agresifnya merupakan pelanggaran hak asasi manusia , karena perang gerilya oleh ANC menewaskan banyak warga sipil, tetapi dia bersikeras bahwa itu adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri apartheid.

Hukuman penjara

Pihak berwenang pemerintah menangkap Mandela karena memimpin pemogokan pekerja pada tahun 1962, dan dia dan beberapa pria lainnya didakwa melakukan sabotase pada tahun 1963. Dia dihukum dan dikirim ke Pulau Robben, di mana dia akan menghabiskan sebagian besar dari 27 tahun penjaranya. Selama waktu ini, ia terus mengerjakan studi hukumnya dan memperdebatkan masalah dengan tahanan politik lainnya. Dia juga menemukan cara untuk mempertahankan banyak komunikasinya dengan ANC, dan seiring waktu, tuntutan internasional untuk kebebasannya tumbuh.

Presiden Afrika Selatan yang pro-apartheid, PW Botha, menawarkan untuk membebaskannya pada tahun 1985, tetapi hanya dengan syarat bahwa ia akan menghentikan konflik bersenjata. Dia tidak akan setuju dengan ini. Botha mengalami stroke pada tahun 1989, dan penggantinya, Frederik Willem de Klerk, mengatur agar Mandela dibebaskan. Dia dibebaskan 2 Februari 1990.

Naik ke Kepresidenan

Setelah keluar dari penjara, Mandela berkeliling ke beberapa negara untuk menentang apartheid dan menjadi presiden ANC pada tahun 1991, menggantikan Tambo, yang kesehatannya tidak baik. Melalui pengaruhnya, ia bekerja untuk menyatukan organisasi, pada saat yang sama bernegosiasi untuk mengakhiri protes kekerasan. Sebagai bagian dari negosiasi ini, ia dapat mengatur pemilihan umum multi-ras, dan setelah menjalankan kampanye melawan de Klerk, ia terpilih sebagai presiden kulit hitam pertama Afrika Selatan pada tahun 1994. Mereka yang menghadiri pelantikan Mei termasuk politik tokoh-tokoh seperti Hilary Clinton, Yassar Arafat dan Fidel Castro, dengan miliaran orang menonton melalui televisi di seluruh dunia.

Selama menjadi presiden, Mandela menerapkan banyak reformasi sosial, mengakhiri apartheid sekali dan untuk selamanya sambil meyakinkan orang kulit putih bahwa mereka diterima dan dibutuhkan di negara ini. Dia melobi untuk perubahan seperti pendidikan yang lebih baik, peningkatan bantuan kesejahteraan , penerapan lebih banyak sistem air dan listrik dan pembangunan perumahan tambahan. Berbagai hibah dan pensiun juga merupakan bagian dari pekerjaannya, dan ia mendirikan Undang-Undang Pengembangan Keterampilan dan Kesetaraan Ketenagakerjaan tahun 1998, yang memerangi diskriminasi dan membantu orang mempelajari apa yang mereka butuhkan untuk berhasil di tempat kerja.

Meskipun Winnie tetap menikah dengan Mandela selama seluruh pemenjaraannya, dia memegang pandangan politik yang lebih radikal, dan dia diadili dan dinyatakan bersalah karena berpartisipasi dalam penculikan dan penyerangan. Dia juga dikabarkan tidak setia. Elemen-unsur ini membuat pasangan itu berpisah, dan mereka berpisah pada tahun 1992 selama jantung reorganisasi ANC-nya. Perceraian mereka diselesaikan pada tahun 1996, dua tahun setelah dia berkuasa.

Kegiatan Pasca Kepresidenan

Setelah meninggalkan kursi kepresidenan, Mandela terus bekerja untuk kebaikan sosial dan ekonomi Afrika Selatan. Dia mendirikan Yayasan Nelson Mandela, serta beberapa program beasiswa, dan dia bekerja untuk meningkatkan kesadaran akan HIV dan AIDS. Sudah biasa baginya untuk bertemu dengan selebriti dan pemimpin politik dunia. Pada usia 80, ia menikah untuk ketiga kalinya pada tahun 1998 dengan Graça Machel. Dia tetap menjadi tokoh politik penting, tidak hanya dalam sejarah Afrika Selatan, tetapi juga dalam urusan internasional.

Related Posts