Siapa Macbeth?

Peran judul dalam “Macbeth” adalah salah satu yang paling dicari di semua drama Shakespeare.

Macbeth adalah seorang bangsawan Skotlandia yang menjadi pembunuh dalam tragedi Shakespeare Macbeth . Dia sering digambarkan sebagai orang yang berkonflik yang membiarkan ego memenangkannya, menyebabkan beberapa tindakan tidak adil. Terlepas dari deskripsi awalnya sebagai seorang jenderal yang heroik dan terhormat, karakter tersebut menjadi bukti bahaya kelemahan manusia pada orang-orang hebat.

“Macbeth” diatur di antara bangsawan di Skotlandia.

Dalam drama tersebut, sang jenderal pada awalnya sangat dihormati oleh Raja Duncan dari Skotlandia atas keberaniannya selama perang saudara besar . Macbeth, juga berjudul Thane of Glamis dan Cawdor, percaya ramalan oleh tiga penyihir bahwa dia akan menjadi raja, bagaimanapun, dan merencanakan dengan istrinya untuk membunuh Duncan ketika dia tinggal di kastil mereka. Kontroversi ilmiah besar ada mengenai hubungan Thane dan istrinya, pernikahan dan kemitraan mereka. Sampai akhir abad ke-20, produksi tradisional menggambarkan istri sebagai licik, manipulatif, dan kejatuhan suaminya yang mudah tertipu. Setelah kebangkitan feminisme di barat, banyak produksi cararn menunjukkan pasangan secara berbeda, sebagai tim dinamis yang sangat cocok dalam keinginan mereka untuk merebut kekuasaan.

Macbeth mengikuti ramalan tiga penyihir dan membunuh raja Skotlandia sehingga dia bisa mengambil alih.

Setelah pembunuhan Duncan dan selanjutnya naik takhta, Macbeth diganggu oleh paranoia dan rasa bersalah yang konstan. Saat mendengarkan ramalan kerajaannya sendiri, Thane juga mendengar bahwa temannya Banquo akan menjadi ayah dari garis raja di masa depan. Lapar kekuasaan, karakter utama membunuh Banquo dan mencoba membunuh putranya, Fleance. Setelah ini, dia menjadi hampir benar-benar gila, dihantui oleh hantu orang-orang yang telah dia bunuh. Merasa curiga terhadap bangsawan lain, Macduff, raja baru membantai seluruh keluarga Macduff dan semua orang di istananya.

Macbeth adalah karakter yang diciptakan oleh William Shakespeare.

Sebagian besar bangsawan cacat dari raja gila, dan bergabung dengan pemberontakan Macduff dan putra Raja Duncan, Malcolm. Dalam pertempuran terakhir, Macbeth terbunuh tak lama setelah menerima kabar bahwa istrinya telah bunuh diri. Dia memberikan solilokui terakhir yang terkenal sebelum dipenggal oleh Macduff yang gagah berani.

Karakter biasanya digambarkan sebagai orang yang cacat oleh ambisi, tetapi interpretasi ini bukannya tanpa kontroversi. Kesediaannya untuk percaya pada ramalan para penyihir sering digambarkan sebagai kecenderungan untuk memaafkan amoralitas dengan mengklaim bahwa hasilnya sudah ditakdirkan. Namun ambisi karakter itu terkadang tampak tidak pasti, dan dia sering membutuhkan pembicaraan yang menyegarkan dari istrinya untuk melanjutkan tindakan yang mereka setujui.

Shakespeare menulis “Macbeth” dan beberapa drama lainnya berdasarkan “Holinshed’s Chronicles,” sebuah teks sejarah yang populer pada saat itu.

Interpretasi cararn dari karakter sering membuat perbedaan antara ambisi dan narsisme . Dalam banyak hal, Macbeth menunjukkan gejala kepribadian narsis: dia sangat tidak aman dan membutuhkan perhatian dan pengingat terus-menerus akan kebesarannya. Karakteristik narsisis, ia menyalahkan tindakannya pada ramalan daripada pilihan amoralitasnya sendiri. Dia juga percaya dirinya tidak bisa dihancurkan, dipastikan oleh ramalan bahwa tidak ada orang biasa yang bisa membunuhnya.

Namun kelemahan fatalnya paling tepat disebut, hampir semua teori menyarankan dia cepat membuang penilaiannya sendiri yang lebih baik untuk mendapatkan kekuasaan. Karakternya unik karena dia jelas-jelas jahat, tetapi tetap memiliki hati nurani yang aktif dan tersiksa. Kompleksitas karakter menjadikannya salah satu peran yang paling dicari dalam kanon Shakespeare, dan banyak aktor hebat telah mengambil bagian Thane of Glamis dalam empat abad sejak drama itu ditulis.

Related Posts