Siapa Lilit?

Lilith disebutkan namanya dalam Gulungan Laut Mati.

Lilith adalah setan wanita nokturnal yang berasal dari tradisi Babilonia, dikatakan untuk menyakiti anak-anak laki-laki. Nama Lilith disebutkan dalam Alkitab dalam Yesaya 34:14, di mana itu diterjemahkan sebagai “burung hantu” dalam King James Version. Menurut pengetahuan Yahudi abad pertengahan, Lilith adalah istri pertama Adam, yang meninggalkan Eden atas pilihannya sendiri karena dia menganggap Adam lebih rendah. Untuk alasan ini, dia baru-baru ini menjadi simbol gerakan feminis.

Anak-anak fana bisa selamat dari Lilith hanya dengan memanggil para malaikat yang dikirim Tuhan untuk membunuh lilin.

Referensi yang tercatat paling awal untuk Lilith adalah dalam prolog puisi epik Babilonia Gilgamesh , yang berasal dari awal 2000 SM. Jauh kemudian, sekitar abad ke-9 SM, setan terkait dibuktikan dalam pengetahuan Babilonia, termasuk Lilu laki-laki dan Lilitu perempuan dan Ardat Lili . Ketiganya adalah monster mirip vampir yang memangsa bayi dan ibu hamil di malam hari.

Lilith muncul dalam teks-teks Yahudi kuno Talmud, Midrash, dan Kabbala, yang semuanya disamakan dengan setan. Di Kabbala, dia dikatakan sebagai pasangan Samael, salah satu iblis yang paling terkenal dan kuat. Dalam Talmud, dia digambarkan memiliki rambut dan sayap panjang, dan perilakunya mirip dengan succubus, iblis wanita Eropa yang mengunjungi pria di malam hari dan menguras energi seksual mereka. Lilith disebutkan namanya di salah satu Gulungan Laut Mati , berjudul Song for a Sage, di mana dia muncul dalam daftar makhluk iblis. Gulungan Laut Mati lainnya, yang disebut Penggoda , kadang-kadang dianggap merujuk pada Lilith, meskipun tidak secara terang-terangan.

Kisah Lilith yang menjadi paling terkenal ditemukan dalam Alphabet of Ben-Sira , sebuah karya anonim dalam bahasa Ibrani dan Aram yang ditulis antara abad ke-8 dan ke-11 M. Ini adalah Alphabet dari Ben-Sira yang bercerita tentang Lilith sebagai istri pertama Adam. Menurut cerita itu, dia menolak untuk berbaring di bawah Adam selama hubungan seksual, dan dia pada gilirannya menolak untuk berbaring di bawahnya. Lilith kemudian memanggil nama Tuhan, meninggalkan Eden, dan menetap di pantai Laut Merah, di mana dia bergaul dengan Samael dan iblis lainnya. Anak-anaknya oleh Samael dikenal sebagai lilin .

Adam meminta Tuhan untuk mengembalikan Lilith kepadanya, dan dia mengirim tiga malaikat untuk tugas itu. Mereka harus membunuh 100 anak Lilith karena setiap hari dia gagal kembali. Alih-alih kembali ke Eden, Lilith menanggapi ancaman itu dengan ancamannya sendiri; dia bersumpah untuk menyiksa anak-anak Adam dan Hawa selama-lamanya.

Kisah dari Alfabet Ben-Sira menjadi bagian dari tradisi Yahudi. Seperti teks yang menyatakan bahwa anak-anak fana bisa aman dari Lilith hanya dengan memanggil malaikat yang dikirim Tuhan untuk membunuh lilin, orang Yahudi abad pertengahan menempatkan jimat dengan nama malaikat – Senoy, Sansenoy dan Semangelof – di leher bayi laki-laki sampai mereka disunat . Tradisi lain terdiri dari membiarkan rambut anak laki-laki tumbuh sampai dia mencapai usia tiga tahun untuk mengelabui Lilith dengan berpikir dia adalah seorang gadis.

Meskipun Lilith telah lama dianggap sebagai setan, beberapa feminis cararn telah terinspirasi oleh cerita bahwa dia meninggalkan Adam ketika dia mencoba untuk menegaskan dominasi atas dirinya. Karena dia menyebut nama Tuhan, Lilith terlihat kuat, dan karena dia meninggalkan taman Eden sebelum Hawa diciptakan, dia bisa dianggap bebas dari sin asal. Lilith Fair, festival musik khusus wanita yang berlangsung dari tahun 1997 hingga 1999, adalah nama yang sama dari Lilith yang legendaris.

Related Posts