Siapa Julius Caesar?

Patung kuno Julius Caesar, diktator Roma dari 49 SM hingga 44 SM.

Julius Caesar bisa dibilang yang terbesar dari diktator Roma, memerintah dari 49 SM hingga 44 SM. Selama masa pemerintahannya yang singkat, Roma diubah dari Republik menjadi Kekaisaran, dan dia menetapkan jalan yang harus diikuti Roma hingga kemundurannya dan akhirnya runtuh.

Julius Caesar lahir pada 100 SM dari keluarga elit, dan sejak usia dini mendapat manfaat dari pendidikan dan pelatihan tinggi. Keluarganya menelusuri garis keturunannya kembali ke Aeneas dari Troy, dan melalui dia ke dewi Venus. Asal usul nama keluarganya, Caesar, tidak diketahui, dengan sejumlah teori berbeda yang menawarkan penjelasan. Ini termasuk fakta bahwa dia membunuh seekor gajah, bahwa dia memiliki rambut penuh, bahwa matanya abu-abu, atau bahwa dia dilahirkan melalui operasi caesar, yang semuanya dijelaskan dengan kata-kata yang mirip dengan namanya.

Drama William Shakespeare “Julius Caesar” menggambarkan dampak dari pembunuhan pemimpin Romawi.

Setelah tugas singkat sebagai imam besar Jupiter, Julius Caesar bergabung dengan militer. Dia dengan cepat membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai seorang prajurit pemberani dan komandan licik. Saat bertugas di militer, salah satu anekdot bersejarah dalam hidupnya terjadi: cerita berlanjut bahwa selama perjalanan melintasi Aegean, Caesar ditangkap oleh bajak laut. Saat ditahan, dia berjanji kepada para perompak bahwa jika dia bebas, dia akan kembali untuk menyalibkan mereka semua. Para perompak menuntut upeti 20 talenta emas, yang Caesar suruh mereka naikkan menjadi 50, jadi sandera yang begitu berharga adalah dia. Setelah akhirnya dibebaskan, dia kembali dengan pasukan, menangkap bajak laut, dan menyalibkan mereka, tetap setia pada kata-katanya.

Di bawah pemerintahan Julius Caesar, Roma berubah dari republik menjadi kekaisaran.

Ketika dia akhirnya kembali ke Roma, Julius Caesar diangkat menjadi tribun, memulai jalannya menuju kebesaran politik. Dia segera meninggalkan militer, dan mulai mengejar karir politiknya dengan energi penuh. Akhirnya, dia menemukan dirinya terpilih sebagai Pontifex Maximus, sebuah posisi religius dengan kekuasaan dan otoritas yang besar. Dia terus memainkan permainan politik yang terampil, menjadi praetor dan memenangkan rasa hormat banyak orang.

Julius Caesar selanjutnya mengalihkan pandangannya untuk menjadi konsul Republik Romawi, dan akhirnya menjadi konsul bersama dua orang lainnya, membentuk tiga serangkai pertama dari kekuasaan bersama. Ketika konsulnya berakhir, dia kembali ke bidang militer, memimpin penaklukan Galia yang membuatnya terkenal. Perang Galia berlangsung selama bertahun-tahun, dan selama itu Julius Caesar membuktikan kepada semua orang bahwa dia adalah salah satu pemikir militer paling cemerlang pada masa itu. Pada akhir Perang mungkin satu juta musuh Roma telah terbunuh, dan seluruh wilayah telah dibawa ke bawah domain Roma.

Pada 50 SM, Julius Caesar diperintahkan untuk kembali ke Roma dan menyerahkan pasukannya. Sebagai gantinya, dia melintasi Rubicon dan memicu perang saudara . Tahun berikutnya ia diangkat sebagai diktator Roma. Selama beberapa tahun berikutnya, ia terus memperluas perbatasan Roma, membantu Cleopatra dalam perang saudara di Mesir, dan menyerang Timur Tengah dan Afrika.

Karena sikapnya yang lunak terhadap musuh-musuhnya, Julius Caesar relatif disukai orang yang berada di posisinya. Senat memberinya penghargaan besar sepanjang masa pemerintahannya, tetapi beberapa kontingen di Senat tidak menyukai pemerintahannya, dan mulai berkomplot melawannya. Pada tanggal 15 Maret, Ides of March dalam kalender Romawi, pada tahun 44 SM, sekelompok senator berkumpul, memanggil Caesar kepada mereka, dan membunuhnya. Termasuk dalam konspirator adalah Marcus Junius Brutus, favorit Caesar, dan urutan kedua suksesi. Tradisi berbeda-beda mengenai bagaimana reaksi diktator saat melihat Brutus di kerumunan, tetapi semua mencerminkan kekecewaannya, seperti yang diungkapkan dalam baris yang sekarang terkenal dari Shakespeare , “Et tu, Brute?”

Related Posts