Siapa Joe Montana?

Joe Montana adalah Pro Football Hall of Famer dan dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu quarterback terbaik untuk setiap permainan sepak bola profesional.

Joe Montana, lahir pada tahun 1956, adalah Pro Football Hall of Famer, yang dianggap sebagai salah satu quarterback terbaik yang pernah bermain sepak bola profesional. Dia adalah favorit penggemar abadi, terutama di antara penggemar 49ers, di mana dia menghabiskan sebagian besar karir profesionalnya. Pensiun sejak 1995, Montana tinggal di rumah angkatnya di California Utara, di mana ia dan istrinya Jennifer mengasuh keempat anak mereka, dan di mana Montana telah membuka atau berinvestasi di beberapa perusahaan, termasuk kilang anggurnya sendiri, Montagia.

Montana adalah putra dari orang tua imigran Sisilia, dan nama belakangnya adalah korupsi dari nama Italia Montani. Di awal kehidupannya, ia menunjukkan minat pada olahraga, khususnya bisbol, tetapi sepak bolalah yang akan memberinya penghargaan luar biasa. Dia bermain sepak bola sekolah menengah sebelum kuliah di Universitas Notre Dame. Awalnya, dia tidak dianggap sebagai pemain sepak bola, terutama di tahun pertamanya, ketika pelatih terkenal Notre Dame, Ara Parseghian, memimpin tim. Dia mulai dengan senar ketujuh, dan sepertinya dia tidak akan melihat banyak permainan di tahun-tahun kuliahnya.

Hal ini berubah drastis, ketika Dan Devine mengambil alih posisi kepelatihan di Notre Dame pada tahun 1974. Devine langsung melihat hadiah luar biasa dari Joe Montana, dan dia setidaknya dicopot dari string ketujuh, dan diundang untuk masuk sebagai quarterback pengganti di beberapa pertandingan. . Joe Montana mendapatkan salah satu dari banyak julukannya di beberapa game pertamanya, biasanya dengan memasuki game di kuarter keempat. Misalnya, melawan University of North Carolina, dengan sedikit lebih dari lima menit tersisa dari permainan, dan North Carolina dengan delapan poin, Montana berhasil mengakhiri permainan dengan Kemenangan Notre Dame, mengalahkan NC dengan tujuh poin.

Kemudian datang lagi ke pertandingan melawan Angkatan Udara di kuarter keempat, dan turun 20 poin melawan tim, Montana mengumpulkan timnya menuju kemenangan — mencetak tiga gol di kuarter terakhir. Dia mendapat julukan “anak yang kembali” untuk pertunjukan yang mengesankan ini. Julukan ini akan tetap bersamanya dan terus berlaku ketika ia bergabung dengan 49ers pada tahun 1979.

Meskipun Joe Montana telah menciptakan beberapa kemenangan yang mengesankan di Notre Dame, dia hanya draft pick putaran ketiga. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya di tahun pertamanya di 49ers sebagai quarterback sekunder untuk Steve DeBerg. Pada tahun 1980 ia menjadi quarterback awal di pertengahan musim, tetapi musim secara keseluruhan tidak mengesankan dari sudut pandang menang/kalah. Namun pada tahun 1981, ia menyelesaikan musim reguler dengan 13 kemenangan yang mengesankan untuk 49ers. Tapi itu tahun 1982 ketika “keajaiban” benar-benar terjadi, melambungkan Joe Montana ke status nama rumah tangga.

Dalam kejuaraan NFC, melawan Dallas Cowboys, dan enam poin di belakang, Montana melempar lemparan yang mustahil, yang oleh banyak orang dianggap tidak dapat ditangkap. Namun demikian Dwight Clark melompat untuk bola dan menangkapnya di zona akhir. Tendangan poin ekstra yang berhasil memenangkan pertandingan, dan membawa 49ers ke Super Bowl , di mana 49ers mengalahkan Cincinnati Bengals dan Montana memenangkan penghargaan Super Bowl MVP.

Pada 1980-an, Joe Montana akan memenangkan dua lagi penghargaan Super Bowl MVP, akan berpartisipasi dalam enam Pro Bowl sebagai quarterback (dengan penampilan ketujuh dan kedelapan pada tahun 1990 dan 1993). Dia juga memenangkan keempat Super Bowl, di mana 49ers berpartisipasi, termasuk kemenangan berturut-turut di Super Bowl XXIII dan XXIV. Cedera pada tahun 1991 memaksa Montana untuk melewatkan seluruh musim 1991, dan pekerjaannya sebagai starter diberikan kepada Steve Young. Alih-alih tetap dengan 49ers, Montana menandatangani kontrak dengan Kansas City Chiefs pada tahun 1993, dan memainkan bagian dari musim 1993 dan sebagian besar musim 1994, termasuk penampilan di babak playoff, di mana Chiefs kalah dari Miami Dolphins .

Pada tahun 1995 Joe Montana kembali ke San Francisco untuk secara resmi mengumumkan pengunduran dirinya, dan meskipun banyak catatannya telah dilampaui, beberapa di antaranya oleh penggantinya yang berusia 49 tahun, Steve Young, ia masih memegang tempat yang sangat istimewa di hati para penggemar sepak bola. Dia tetap satu-satunya pemain yang memenangkan tiga penghargaan MVP di Super Bowl, dan dia dikaitkan dengan hari-hari “emas” 49ers, ketika mereka beralih dari tim sepak bola sederhana menjadi juara yang layak.

Related Posts