Siapa Jane Eyre?

Jane Eyre ditulis oleh Charlotte Bronte.

Jane Eyre adalah salah satu novel feminis dasar awal abad ke-19, yang ditulis oleh Charlotte Bronte . Karakter judul, Jane Eyre, adalah seorang anak yatim piatu di awal novel, tinggal bersama bibi dan saudara-saudaranya yang kejam. Setelah Eyre berulang kali dilecehkan di tangan bibi dan sepupu laki-lakinya, Jane dikirim ke Lowood School, meniru sekolah amal yang dihadiri Charlotte Bronte dan sisternya.

Tahun pertama di Lowood penuh dengan penghinaan bagi Eyre karena dia sering kelaparan, dipermalukan oleh guru, dan diperlakukan dengan kejam oleh siswa yang lebih tua. Dia membentuk persahabatan awal dengan Helen Burns yang akan meninggal karena TBC. Kematian Helen setidaknya, mengubah sekolah menjadi tempat yang lebih layak huni, dan Jane mempelajari keterampilan yang dibutuhkan untuk menjadi pengasuh dan menghidupi dirinya sendiri.

Jane Eyre awal menolak konvensi dan mengklaim perlunya kemampuannya untuk berbicara dan berpikir secara bebas. Sebagai pengasuh baru, dia melakukan repartee dengan majikan barunya, Tuan Rochester, yang akan menyebabkan keduanya jatuh cinta. Jane juga seorang pelukis yang rajin, dan banyak yang merasa lukisannya menggambarkan bayangan ahli di pihak Bronte.

Melalui dialog dengan Rochester, Eyre dengan jelas menetapkan bahwa pernikahannya dengan Rochester tidak akan membuatnya tunduk padanya. Sebenarnya banyak dialog mereka setelah pertunangan mereka merujuk pada rumah bordil, seraglio, dan sejenisnya, yang menandakan tindakan yang akan datang, serta memberi Bronte cara untuk membahas keadaan wanita Victoria dalam pernikahan.

Sayangnya, Mr. Rochester sebenarnya menikah dengan seorang wanita gila, seperti yang ditemukan pada pagi hari pernikahan yang direncanakan Eyre. Eyre melarikan diri dari rumah daripada terlibat dengan cara apa pun dalam hubungan tidak bermoral dengan Rochester, sangat sesuai dengan novel Gotik klasik saat itu.

Eyre berjalan menuju sebuah keluarga yang kebetulan ternyata adalah kerabatnya dari pihak ayahnya. Di sana dia menemukan persahabatan yang hebat dalam dua sepupu perempuannya, dan frustrasi besar dalam sepupu laki-lakinya, St. John. St John berharap dia menikah dengannya dan melanjutkan pekerjaan misionaris bersamanya di India.

Eyre menolak pernikahan meskipun ada tekanan besar dari St. John karena dia masih mencintai Mr. Rochester, dan dia merasa menikah tanpa cinta adalah salah. Sekali lagi, dia menyimpan kompas moralnya sendiri. Sebuah warisan kebetulan jatuh ke Jane, yang rela dia bagikan dengan sepupunya.

Akhirnya Eyre memutuskan untuk mencari tahu apa yang terjadi pada Tuan Rochester, dan menemukannya. Dia buta, setelah istrinya yang gila berusaha membakar rumahnya, dan bunuh diri. Rochester sekarang bebas untuk menikah dan Jane tidak akan menerima jawaban tidak.

Sepanjang Jane Eyre , seseorang memiliki potret seorang wanita yang mandiri dan teguh. Tidak seperti banyak pahlawan wanita klasik, Jane diakui “polos.” Namun itu adalah pikiran dan semangatnya, yang menarik Mr. Rochester dan akhirnya membawanya ke pernikahan yang bahagia di akhir novel.

Novel Bronte agak populer selama masa hidupnya, tetapi paling disukai Wuthering Heights , karya sisternya Emily. Namun, seiring waktu, pentingnya Jane Eyre telah melampaui Wuthering Heights . Sementara kedua novel tersebut cocok dengan gaya Gotik, Jane Eyre sebagian adalah risalah tentang kesetaraan intelektual dan emosional perempuan dengan laki-laki. Kebanyakan kritikus feminis cenderung merasa bahwa Jane Eyre adalah novel yang lebih penting dalam kanon sastra perempuan.

Related Posts