Siapa Jane Austen?

Charlotte Bronte menganggap novel Jane Austen buruk.

Jane Austen adalah seorang novelis Inggris awal abad ke-19, yang telah menerima banyak pujian anumerta untuk novel-novelnya. Karyanya diabaikan untuk sebagian besar tahun 1800-an. Ketertarikan pada tahun 1900-an dengan jelas menetapkan novel-novelnya sebagai bagian penting dari kanon sastra atau bahan “harus dibaca” bagi mereka yang mempelajari sastra.

Novel-novelnya adalah karya komedi yang dibangun dengan ketat yang dengan lembut mengejek lingkungan terbatas di mana dia tinggal – kelas menengah Inggris pada awal 1800-an. Dia menyelesaikan enam novel selama hidupnya: Sense and Sensibility , Pride and Prejudice , Mansfield Park , Emma , Northanger Abbey , dan Persuasion . Dua novel terakhir ditulis sebelum Emma dan diterbitkan secara anumerta.

Novel Jane Austen merupakan bagian integral dari kanon sastra, dan harus dipelajari oleh semua yang menganalisis novel sebagai bentuk seni.

Jane Austen menjalani kehidupan yang lancar dan singkat di Inggris. Lahir pada tahun 1775, Jane Austen hanya hidup sampai tahun 1817. Karya-karya utamanya disusun selama dekade pertama tahun 1800-an. Dia mulai menulis pada saat dia berusia 13 atau 14 tahun, dan beberapa orang menyukai koleksi tulisan awalnya.

Jane Austen jelas menulis untuk menghibur keluarganya di karya awalnya. Dia menerima pendidikan yang lebih baik daripada kebanyakan wanita, dan terinspirasi untuk mempelajari topik yang lebih berbobot di mana kakaknya unggul.

Jane Austen memiliki enam saudara laki-laki dan satu sister. Dia sangat dekat dengan sisternya Cassandra, mencerminkan hubungan antara Jane dan Elizabeth dalam novelnya Pride and Prejudice . Surat-suratnya kepada Cassandra tersedia untuk ditinjau di Internet dan di Museum Jane Austen yang terletak di Bath, Inggris.

Sama seperti lamaran pernikahan Mr. Collins dengan Elizabeth dalam Pride and Prejudice (P&P), Jane Austen menerima lamaran pernikahan pada tahun 1802 dari seorang pria “berat”, Harris Bigg-Wither. Dia awalnya menerima, lalu menolak lamaran itu. Dia tidak akan menikah untuk sesuatu yang kurang dari cinta, dan tidak akan menjadi Charlotte Lucas dari P&P yang menikahi pria “najis” untuk menghindari kemiskinan . Beberapa kritikus menyarankan Charlotte adalah argumen Austen untuk menolak Bigg-Winter.

Jane Austen tidak menemukan cinta dan wajib menerima dukungan dan bimbingan dari keluarganya. Dia mulai menulis novel, untuk sebagian penghasilannya. Namun, sebagai wanita yang pantas pada waktu itu, dia diketahui menyembunyikan tulisannya di bawah kertas isap, jika ada tamu yang datang, karena dianggap tidak senonoh untuk menjadi novelis wanita. Karyanya diterbitkan secara anonim sesuai dengan perilaku “layak” saat itu.

Dia telah menerima pujian dan kecaman untuk karya-karyanya dari penulis lain. Baik Mark Twain maupun Charlotte Bronte menganggap novelnya buruk. Samuel Taylor Coleridge dan Lionel Trilling adalah penggemarnya, dan Virginia Woolf menyebut Jane Austen sebagai penulis “berpijar”.

Jane Austen hidup dalam lingkup masyarakat Inggris yang terbatas, dan mencontohkan filosofi komposisi “tulis apa yang Anda ketahui” . Karya-karyanya terbatas pada pemahamannya tentang dunia, meskipun novel terakhirnya, Emma , ​​mengeksplorasi masyarakat sedikit lebih banyak dan dianggap oleh banyak kritikus sebagai karya terbesarnya. Novel-novelnya tidak seperti kebanyakan penulisan periode Romantis, karena mereka tidak merayakan alam atau kealamian seperti yang biasa dilakukan orang-orang sezamannya seperti Wordsworth.

Pembaca menganggap Pride and Prejudice sebagai karya Jane Austen yang paling mudah didekati, dan telah diadaptasi menjadi dua film. Versi tahun 1940-an dibintangi oleh Laurence Olivier sebagai Darcy, dan versi lainnya pada tahun 2005 dibintangi oleh Keira Knightly. Dua miniseri melekat erat pada buku itu. Versi BBC 1980-an yang dibintangi Elizabeth Garvey dan David Rintoul adalah produksi paling setia. Seri 1990-an yang menampilkan Jennifer Erhle dan Colin Firth paling dikagumi.

Adaptasi film Sense and Sensibility yang paling terkenal ditulis oleh aktor, Emma Thompson, yang juga membintangi karya tersebut. Ini adalah produksi yang cukup setia dan menyenangkan sebagian besar penggemar Jane Austen. Mansfield Park dan Persuasion telah diadaptasi untuk kedua film dan miniseri beberapa kali, dan Emma luar biasa diparodikan dalam film tahun 1990-an Clueless .

Kehebatan Austen sebagai seorang penulis tidak banyak ditemukan dalam film, tetapi lebih banyak ditemukan dalam karyanya yang sebenarnya. Studi karakternya tepat dan cerdas. Orang masih dapat menemukan representasi karakter seperti itu dalam kehidupan cararn biasa. Novel Jane Austen merupakan bagian integral dari kanon sastra, dan harus dipelajari oleh semua yang menganalisis novel sebagai bentuk seni.

Related Posts