Siapa Izebel?

Izebel dapat merujuk pada wanita yang menggoda dan memikat.

Izebel adalah karakter yang disebutkan dalam Alkitab dalam Kitab 1 Raja-raja. Dia adalah putri Fenisia yang menjadi istri Raja Israel Ahab. Izebel membawa penyembahan Baal, dewa Fenisia, ke Israel, membuat marah para nabi Yahudi , dan akhirnya dieksekusi.

Izebel lain muncul dalam Kitab Wahyu Perjanjian Baru, tetapi dia mungkin diberi nama itu mengacu pada karakter Perjanjian Lama. Dalam budaya Kristen Barat, namanya merujuk pada wanita jahat yang menggoda. Nama itu dapat digunakan sebagai penghinaan, atau mungkin hanya berarti bahwa seorang wanita menggoda dan memikat, tetapi tidak selalu jahat.

Alkitab menyebutkan seorang putri Fenisia dengan nama Izebel dalam Kitab 1 Raja-raja.

Izebel digambarkan sebagai wanita penipu yang menggunakan suaminya dan kemudian anak-anaknya untuk mendapatkan dan mempertahankan kekuasaan atas Israel. Selain melembagakan penyembahan dewanya di Israel dan menyebabkan kuil-kuil dibangun untuk menghormatinya, dia bertanggung jawab atas eksekusi banyak nabi Yehovah, Tuhan orang-orang Yahudi yang dia pimpin. Setelah Izebel merekayasa kematian seorang pria bernama Nabot dan putra-putranya dengan salah menuduh mereka berkhianat, sehingga Ahab dapat mengambil alih kebun anggur mereka, nabi Elia menubuatkan kematiannya yang kejam.

Izebel dapat menggunakan seksualitas mereka untuk keuntungan pribadi.

Dia selamat dari Ahab dan putra sulungnya, Ahazia, sebagai ratu. Putra bungsunya, Joram, naik takhta, tetapi dibunuh oleh Yehu, yang kemudian menjadi raja Israel. Selama pemberontakan yang dipimpin oleh Yehu, Izebel juga terbunuh, memenuhi nubuat Elia . Dia didorong keluar dari jendelanya dan mayatnya dimakan anjing. Sebagian dari reputasinya sebagai penggoda berasal dari sebuah ayat di 1 Raja-raja yang menggambarkan dia menggunakan kosmetik untuk persiapan kematiannya.

Izebel in Revelation adalah seorang pendeta wanita yang melembagakan praktik penghujatan di antara para pengikutnya di Tiatira, di Turki cararn. Beberapa cendekiawan percaya bahwa bagian ini mengacu pada tokoh kontemporer yang pembaca akan mengenali dari deskripsi. Izebel kemungkinan besar digunakan sebagai nama panggilan untuk menunjukkan kejahatan wanita itu dan penyembahan dewa-dewa selain Yahweh, seperti nama yang kadang-kadang digunakan saat ini.

Meskipun istilah Izebel telah digunakan selama berabad-abad sebagai penghinaan terhadap wanita yang dianggap tidak bermoral atau mengancam secara seksual, baru-baru ini istilah tersebut kehilangan beberapa konotasi keagamaannya. Hari ini, seseorang yang dipanggil dengan nama ini mungkin hanyalah seorang wanita yang menarik dan keras kepala yang mengendalikan seksualitasnya. Penulis Tom Robbins dan Isaac Asimov keduanya menawarkan pandangan alternatif tentang Izebel dalam karya mereka, menunjukkan bahwa kisah Alkitab itu bias dan bahwa dia adalah wanita kuat yang mempromosikan penyembahan dewa rakyatnya dan mendukung para penguasa laki-laki di keluarganya.

Related Posts