Siapa itu Nero?

Nero adalah seorang kaisar Romawi yang terkenal kejam.

Nero adalah kaisar Roma dari tahun 54 hingga 68 M. Dia menjadi terkenal karena penganiayaannya terhadap orang-orang Kristen di Kekaisaran dan karena rumor bahwa dia “bermain-main” selama Kebakaran Besar Roma. Seperti banyak kaisar Romawi, sumber sejarah awal tidak dapat diandalkan dan sulit untuk memisahkan fakta dari rumor. Meskipun nama Nero menjadi buah bibir untuk tirani dan dekadensi, pemerintahannya juga terkenal karena keberhasilan diplomatik dan pertumbuhan budaya.

Nero lahir sebagai Lucius Domitius Ahenobarbus pada 15 Desember 37 di Antium. Dia adalah keponakan dari kaisar saat ini, Caligula . Ayah Lucius meninggal ketika dia berusia tiga tahun dan Caligula segera setelah itu mengasingkan ibu Lucius, Agrippina, dan mengirim anak itu untuk dibesarkan oleh seorang bibi.

Meskipun Lucius tidak dipandang sebagai calon pewaris Kekaisaran selama masa kecilnya, keberuntungannya berubah setelah kematian Caligula pada tahun 41. Claudius, yang menggantikan takhta, mengadopsi Lucius pada tahun 50 dan mengubah namanya menjadi Nero. Lebih tua dari satu-satunya putra kandung Claudius, bocah itu dinyatakan dewasa dan diangkat ke Senat pada tahun berikutnya dan mulai dipersiapkan untuk tahta. Pada usia 16 tahun, ia menjadi kaisar Romawi termuda setelah kematian Claudius. Selama masa awal pemerintahannya, ia sangat dipengaruhi oleh ibunya Agrippina, gurunya Seneca Muda, dan Prefek Praetorian Burrus.

Mulai tahun 55, Nero mengkonsolidasikan kekuatannya melalui tindakan yang semakin kejam. Dia mengeksekusi ibunya pada tahun 59, dan Burrus meninggal pada tahun 62, beberapa berspekulasi karena keracunan. Seneca didakwa dengan penggelapan dan pensiun dari kehidupan publik.

Pada tahun 62, Nero juga menceraikan dan mengasingkan istrinya, Octavia, dan menikah lagi, dengan Poppea Sabina, yang sudah mengandung anaknya. Octavia kembali ke Roma di akhir tahun, tetapi dieksekusi tak lama kemudian. Nero mengeksekusi serangkaian saingan dan pencelanya selama tahun berikutnya dan mulai perlahan-lahan membatasi kekuasaan Senat.

Puncak politik karir Nero adalah Perang Romawi-Parthia 58-63. Perang meletus atas wilayah Armenia yang diperebutkan, sebuah kerajaan bawahan Romawi yang menggulingkan pangeran Romawi mereka untuk menjadi seorang Parthia pada tahun 55. Nero berhasil baik dalam menghentikan invasi Parthia awal pada tahun 58 dan dalam merundingkan perdamaian pada tahun 63. Menurut perjanjian damai , seorang pangeran Parthia akan memegang takhta Armenia, tetapi ia harus disetujui oleh pemerintah Romawi. Perdamaian antara Roma dan Parthia di bawah persyaratan ini berlanjut selama 50 tahun.

Kebijakan administratif Nero membuatnya populer di kalangan orang miskin, tetapi tidak disukai oleh Senator, bangsawan, dan kelas atas. Dia menurunkan pajak untuk orang miskin; membatasi denda dan biaya pengacara; berinvestasi dalam banyak konstruksi publik, terutama setelah Kebakaran Besar tahun 64; dan memveto undang-undang yang membatasi hak-hak orang yang dibebaskan dan budak. Pejabat pemerintah sering dimakzulkan dan diberhentikan dari jabatannya menyusul tuduhan korupsi selama pemerintahan Nero. Kaisar juga dikenal karena kecintaannya pada teater umum dan acara olahraga, kualitas lain yang menarik bagi orang miskin. Selain mementaskan banyak hiburan publik, Nero sering tampil di dalamnya sebagai penyanyi, aktor, dan kusir.

Meskipun Nero dikenang karena “bermain-main saat Roma terbakar” pada bulan Juli 64, ia menanggapi setelah Kebakaran Besar dengan upaya bantuan dan rekonstruksi kota. Tidak ada yang tahu apa yang menyebabkan kebakaran, dan Nero awalnya adalah kambing hitam. Namun, ia segera menemukan kambing hitam baru untuk tragedi itu: orang-orang Kristen, pada waktu itu sebuah sekte agama kecil dan tidak populer di Roma.

Di bawah Nero, orang-orang Kristen mengalami penyiksaan publik yang luas dan brutal. Kaisar turun sebagai penganiaya pertama orang Kristen, yang berkontribusi pada reputasinya sebagai tiran yang kejam di abad-abad berikutnya. Legenda Kristen juga menyatakan bahwa ia bertanggung jawab atas kemartiran Petrus dan Paulus, dua tokoh terpenting dalam Kekristenan awal. Beberapa orang Kristen awal, serta beberapa sarjana Alkitab cararn, percaya bahwa Nero adalah Antikristus yang dijelaskan dalam Kitab Wahyu.

Pemerintahan Nero berakhir pada tahun 68 sebagai akibat dari pemberontakan para gubernur provinsi Romawi terhadap kebijakan pajaknya. Dia telah membebani provinsi-provinsi untuk membayar proyek-proyek konstruksinya, yang oleh beberapa orang dianggap boros. Nero dinyatakan sebagai musuh publik pada tahun 68 dan Galba, seorang gubernur di Hispania, dinyatakan sebagai Kaisar.

Prefek praetorian, calon lain takhta, menyuap Pengawal Praetorian, pengawal pribadi Kaisar, untuk mengkhianati Nero. Alih-alih melarikan diri, Nero bunuh diri sesaat sebelum penangkapannya. Pemerintahannya diikuti oleh perang saudara dan kekacauan politik.

Related Posts