Siapa Hantu Masa Lalu Natal?

Ghost of Christmas Past muncul di “A Christmas Carol”.

Ghost of Christmas Past adalah salah satu pengunjung spektral yang membantu Ebenezer Scrooge di jalan menuju penebusan dalam kisah klasik Charles Dickens A Christmas Carol . Juga disebut roh dan hantu, pengunjung hantu ini tidak terlalu menakutkan, kecuali bahwa ia memiliki kekuatan untuk membangkitkan rasa sakit dan pemeriksaan emosional dengan merinci cara Gober merayakan Natal di tahun-tahun sebelumnya. Dalam peran ini, Ghost of Christmas Past cukup efektif dan berhasil membuat Gober berhubungan dengan perasaan sebelumnya tentang Natal, yang tidak semuanya negatif.

Charles Dickens adalah penulis “A Christmas Carol”, yang menampilkan Ghost of Christmas Past.

Dickens memberi karakter ini deskripsi yang tidak biasa. Sosok itu tidak berjenis kelamin dan tampak terombang-ambing antara wajah muda dan tua, tetapi ukuran perkiraannya adalah seorang anak. Pergeseran konstan dalam penampilannya menggugah cara masa lalu dipenuhi dengan banyak kenangan yang kadang-kadang bisa menyatu. Beberapa cendekiawan karya Dickens percaya bahwa Ghost of Christmas Past dalam deskripsi mirip dengan Christkind, sebuah alternatif dari St. Nicholas yang diusulkan oleh Marin Luther pada abad ke-16.

Ghost of Christmas Past membantu Ebenezer Scrooge mengingat kegembiraan Natal.

Deskripsi yang berubah dari Ghost of Christmas Past membuat banyak orang yang mendramatisasi A Christmas Carol membuat pilihan menarik tentang siapa yang akan memainkan spirit ini. Dalam banyak versi film dan drama, roh diperankan oleh seorang wanita. Ini belum tentu tidak akurat karena Dickens menggambarkan hantu itu tanpa jenis kelamin. Selain itu, representasi cararn dari Christkind cenderung menggambarkan sosok ini sebagai perempuan.

Saat melakukan perjalanan dengan Ghost of Christmas Past, Gober menyadari bahwa roh tersebut mewakili masa lalunya, dan dia diperlihatkan adegan masa kecilnya dan masa depannya. Ini termasuk beberapa Natal masa kecilnya di ruang sekolah, putusnya hubungan cintanya karena dia terlalu mencintai uang, dan perayaan Natal khusus di gudang bekas majikannya Fezziwig. Dari adegan-adegan dalam kunjungan pertama ini, kebanyakan orang menganggap bola Fezziwig sangat berkesan. Melalui dia, Dickens menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk menjadi majikan yang tertarik pada perhatian karyawan, dan hanya perlu sedikit untuk menunjukkan kebaikan dan perhatian.

Memori Fezziwig’s Ball yang dibangkitkan oleh Ghost of Christmas Past adalah bagian penting dari aksi cerita. Ini menempatkan pegawai Gober, Bob Cratchitt, dalam cahaya yang sangat berbeda. Untuk pertama kalinya Scrooge ingat bahwa karyawannya yang malang dibuat bahagia atau sengsara oleh tindakan majikannya, dan Gober tidak pernah benar-benar bertindak sebelumnya dengan cara yang bertanggung jawab kepadanya.

Kunjungan Scrooge dengan Spirit of Christmas Past diakhiri dengan Scrooge melihat keluarga dan anak-anak dari wanita yang pernah dicintainya. Setelah membuka hatinya, Roh hampir menghancurkannya dengan menunjukkan kepadanya bagaimana pilihannya bisa membuatnya bahagia alih-alih sengsara. Efeknya hampir lebih dari yang bisa ditanggung oleh Gober, dan Gober bergulat dengan hantu itu, menempelkan topinya di atas kepalanya yang memadamkan cahayanya dan sumber ingatannya. Terlepas dari selingan yang menyakitkan di akhir, Gober cukup bersedia untuk melanjutkan visinya malam berikutnya dengan Hantu Hadiah Natal .

Related Posts