Siapa Hantu Hadiah Natal?

Hantu Hadiah Natal adalah yang kedua dari tiga roh yang mengunjungi karakter Gober.

Hantu Hadiah Natal adalah yang kedua dari tiga roh yang mengunjungi Gober di Charles Dickens A Christmas Carol . Berbeda dengan roh pertama, sosok kekanak-kanakan tanpa jenis kelamin, yang menunjukkan masa lalunya pada Gober, Hantu Hadiah Natal adalah sosok besar yang bersahaja, menggugah Bapa Natal. Seperti yang dijelaskan pertama kali, kehadirannya memenuhi ruangan kecil Gober, seolah menunjukkan betapa pentingnya setiap perayaan Natal.

Hantu Hadiah Natal muncul di “A Christmas Carol”.

Para sarjana telah lama mengevaluasi deskripsi Hantu Hadiah Natal. Selain merujuk pada sosok Inggris Bapa Natal, ia mirip dengan beberapa Dewa Yunani dan Romawi. Secara khusus, Bapa Natal berasal dari kisah-kisah Saturnus, tetapi ada juga beberapa referensi untuk Dewa Yunani Bacchus dan Dionysus, yang melambangkan kelahiran kembali dalam interpretasi tertentu. Di Dickens, bagaimanapun, setiap referensi ke dewa-dewa pagan dibuat dengan mengacu pada agama Kristen. Misalnya, Roh memakai sarung tetapi tidak membawa pedang, menunjukkan kemenangan damai atas peperangan.

Charles Dickens adalah penulis “A Christmas Carol”, yang menampilkan Ghost of Christmas Present.

Kunjungan Gober dengan Ghost of Christmas Past telah mempersiapkannya dengan baik untuk petualangan malam itu. Dengan semangat kedua ini, dia mengunjungi banyak rumah dan pemandangan, dan dua dari kunjungan ini sangat penting. Yang pertama adalah ke rumah pegawainya, Bob Cratchitt. Di sini, Scrooge belajar tentang kemiskinan yang sangat besar di mana juru tulis dan keluarganya tinggal, dan terutama tentang penyakit putra Cratchitt, Tiny Tim. Melalui Ghost, dia mengetahui bahwa keadaan Tim sangat menyedihkan, dan bahwa, tanpa intervensi, dia akan mati sebelum Natal berikutnya.

Kunjungan lain yang dilakukan Scrooge adalah ke rumah keponakannya, di mana pandangannya tentang membenci Natal menjadi sumber kegembiraan yang luar biasa. Selingan ini menunjukkan seberapa jauh Gober telah berkembang dalam merebut kembali jiwanya. Alih-alih frustrasi dan kesal dengan lelucon yang dibuat atas biayanya, dia tampak menikmatinya, dan bersemangat dan bersemangat sepanjang pesta di rumah keponakannya.

Pertukaran penting terjadi antara Gober dan Hantu di akhir bab. Roh mengungkapkan bahwa dia menyembunyikan dua anak iblis dalam jubahnya, yang dia sebut Ketidaktahuan dan Keinginan. Simbol-simbol ini adalah salah satu alasan Dickens menulis kisahnya, dan kisah-kisah berikutnya yang berhubungan dengan ketidakadilan terhadap orang miskin. Mengabaikan ketidaktahuan dan keinginan meredupkan semangat Kekristenan dan masa depan umat manusia, dan mungkin Dickens tidak hanya mencari keselamatan Gober, tetapi juga keselamatan para pembacanya dengan perikop ini.

Kecerahan kunjungan Gober dengan Hantu Hadiah Natal adalah selingan yang diperlukan sebelum munculnya roh terakhir, yang menunjukkan Gober kehilangan Tiny Tim dan kematiannya sendiri. Kesuraman kunjungannya dengan hantu terakhir, dan bab secara umum, adalah kontras yang baik jika dibandingkan dengan kegembiraan yang ditemui saat ini. Dengan dua roh terakhir ini, Gober diberikan pilihan yang jelas: menyimpan Natal di hatinya sepanjang tahun, atau mati tanpa cinta dan tidak menangis.

Related Posts