Siapa Hadrian?

Hadrian adalah pelindung seni, dan paling tertarik pada arsitektur.

Hadrian adalah Kaisar Roma dari tahun 117-138 M. Dia mungkin paling terkenal karena pembangunan tembok pertahanan di Inggris yang dikenal sebagai Tembok Hadrian; tembok itu ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1987. Hadrian memiliki banyak prestasi lain atas namanya, namun, membuat orang mengklasifikasikannya di antara “Lima Kaisar Baik” Roma.

Hadrian mengawasi pembangunan banyak bangunan di Roma.

Nama lengkap Hadrian adalah Publius Aelius Traianus Hadrianus, dan ia lahir pada tahun 76 M. Ada beberapa perselisihan mengenai tempat kelahirannya, dengan sebagian besar sejarawan setuju bahwa ia lahir di Hispania, sekarang dikenal sebagai Spanyol, sementara Hadrian sendiri berpendapat bahwa ia lahir di Roma. Desakan Hadrian pada kelahiran Romawi mungkin lebih terkait dengan keinginannya untuk tampil se-Romawi mungkin, namun, karena banyak orang Romawi mendiskriminasikan orang-orang yang lahir di wilayah Kekaisaran yang jauh.

Dia berhasil naik takhta sebagai akibat dari permintaan ranjang kematian oleh kaisar sebelumnya, Trajan. Sejarawan percaya bahwa Hadrian mungkin berutang suksesi kepada istri Trajan, yang diduga menyukai Hadrian, dan tentu saja mungkin bahwa dia memuluskan jalan menuju takhta. Sebagai seorang penguasa, Hadrian ternyata relatif damai, dengan pendekatan defensif untuk merawat Kekaisaran Romawi, bukan yang ofensif, dan periode sejarah Romawi yang dia awasi ditandai dengan perkembangan seni dan jenderal yang luar biasa. rasa damai.

Hadrian tentu saja salah satu kaisar Romawi yang paling berpendidikan dan paling berbudaya, dan dia adalah pelindung seni yang hebat, terutama arsitektur. Ketertarikannya yang kuat pada budaya Yunani diwujudkan dalam kecintaannya pada patung dan arsitektur klasik, dan dia mengawasi pembangunan berbagai macam bangunan, termasuk Pantheon di Roma dan banyak kuil. Dia juga menghabiskan banyak waktu bepergian selama waktunya sebagai Kaisar, menghabiskan lebih banyak waktu di luar Roma daripada di dalamnya.

Meskipun Hadrian memiliki permaisuri, Vibia Sabina, pasangan itu tidak memiliki anak, dan catatan sejarah menunjukkan bahwa hubungan mereka agak menggelora. Hadrian lebih suka ditemani seorang pendamping pria, Antinous, yang tenggelam secara misterius di Sungai Nil pada 130 M. Pada akhirnya, Hadrian memilih Antonius Pius sebagai penerus, setelah Aelius Caeser, pilihan pertamanya, meninggal. Antonius Pius juga dikenal sebagai penguasa yang relatif damai dengan kesetiaan yang besar kepada Hadrian, seperti yang disiratkan oleh julukannya “Pius”.

Related Posts