Siapa Gawain?

Sir Gawain membuktikan kesatriaannya dengan menolak ajakan seorang wanita yang ditemuinya di menara kastil tuan yang ramah.

Gawain adalah salah satu ksatria terpenting dari Meja Bundar Raja Arthur, dan dalam banyak cerita adalah putra Morgause, keponakan Arthur dan saudara tiri Mordred, putra Arthur. Para ahli menyarankan karakter tersebut berasal dari kisah Welsh, Mabinogion , dan karakter terkaitnya, Gwalchmei.

Legenda Arthurian awal, seperti yang diceritakan oleh Wolfram von Eschenbach di Parzival , Geoffrey dari Historia Regum Britanniae dari Monmouth dan Perceval yang belum selesai dari Chrétien de Troyes , menandai Gawain sebagai tokoh penting. Terutama dalam dua cerita Parzival, yang merupakan legenda Grail, ia berperan sebagai pahlawan dalam pencarian fisik atau profan, daripada pencarian spiritual atau sakral yang dilakukan oleh Parzival.

Faktanya, pencarian Gawain versi Wolfram adalah epik heroik yang luar biasa, di mana ia akan mendapatkan kehormatan sebagai seorang ksatria dan cinta seorang wanita cantik. Episode yang menampilkan Tempat Tidur Menakjubkan adalah kisah yang tidak boleh dilewatkan.

Gawain adalah ksatria penting dari Meja Bundar Raja Arthur.

Beberapa legenda Inggris juga mengelilingi ksatria. Yang paling terkenal adalah kisah Sir Gawain dan Green Knight salah satu karya paling awal yang diketahui dalam bahasa Inggris Pertengahan , sulit untuk diterjemahkan karena ditulis dalam dialek West-Midland. Penerjemah terkenal dari karya tersebut termasuk JRR Tolkien.

Dalam cerita, Gawain diundang untuk mengambil tempat dalam permainan pemenggalan, di mana ia harus memenggal kepala seorang ksatria dan kemudian muncul di istana ksatria setahun kemudian untuk mengalami nasib yang sama. Ksatria Hijau terpesona, bagaimanapun, dan setelah dipenggal, hanya mengangkat kepalanya dan mengingatkan Gawain akan janjinya. Gawain menepati janjinya, yang mencakup rayuan tiga hari dengan seorang wanita yang sudah menikah yang sangat lucu. Semua berakhir baik untuk pria yang dihukum.

Karya Inggris awal lainnya yang menampilkannya adalah Wedding of Sir Gawain dan Dame Ragnelle . Dalam karya tersebut, sang pahlawan harus memahami “wanita yang menjijikkan”, seorang wanita yang bisa menjadi jelek dan cantik, tergantung pada siang atau malam, seperti cerita Shrek cararn . Sosok yang sering muncul dalam mitos Arthurian ini membuktikan pentingnya dia bagi legenda Arthurian. Hanya pahlawan yang paling penting yang ditantang oleh wanita jahat, dan memenangkan hati wanita yang terkadang adil.

Sayangnya, Gawain menjadi bahan lelucon di banyak cerita Prancis tentang mitos Arthurian, mungkin karena asal-usulnya yang sangat Inggris dan Welsh. Dia juga berperan sebagai pembunuh dan sama sekali tidak memiliki sopan santun sosial. Karya-karya yang ditemukan seperti Green Knight telah mengembalikannya ke kejayaannya di masa lalu.

Oleh orang Inggris dan Jerman dia kadang-kadang diperlakukan sebagai impulsif, tetapi baik hati. Gawain sangat berani, dan mungkin ksatria Meja Bundar yang paling mahir, kecuali Lancelot. Beberapa legenda melaporkan kematiannya di tangan saudara tirinya Mordred, sementara yang lain melaporkan bahwa dia menentang pembelaan Arthur atas Guinevere ketika perselingkuhannya dengan Lancelot terungkap.

TH White harus dipertimbangkan dalam pandangan cararn karena ia membahas asal-usul ksatria, hubungannya dengan saudara-saudaranya, dan hubungannya yang rumit dengan Arthur sebagai pamannya. White melemparkannya sebagai orang Skotlandia, dan putra Morgause yang terabaikan. Dia sangat mencintai saudara-saudaranya, Gaheris, Gareth, dan Agravaine. Pembunuhan Gareth yang tidak disengaja oleh Lancelot yang menggerakkan Gawain untuk melawan Lancelot dan bergabung dengan skema Mordred. Mordred sepenuhnya berniat untuk membunuh ksatria dan menggunakan dia sebagai alat, dan Gawain cukup pintar untuk mengenali ini, tetapi tidak untuk mencegahnya.

White menampilkan Gawain sebagai orang yang terlalu bersemangat untuk kebaikannya sendiri, dan sering menyesali tindakannya yang tergesa-gesa. Namun dia juga menunjukkan dia sebagai objek penghormatan oleh Ksatria Meja Bundar lainnya dan oleh Raja dan Ratu.

Penceritaan kembali cararn lainnya termasuk opera berdasarkan Sir Gawain dan Ksatria Hijau . Bagi orang Inggris dan Skotlandia, dan bagi banyak orang lain, dia tetap menjadi sosok yang dicintai. Meskipun beberapa penulis Prancis kemudian mungkin telah berusaha untuk menghancurkan kejayaannya, Gawain muncul di dunia cararn sebagai karakter yang patut dihormati karena tindakan heroiknya, dan mungkin lebih dicintai karena kesalahannya.

Related Posts