Siapa Ebenezer Scrooge?

Ebenezer Scrooge adalah karakter utama yang kikir dari Charles Dickens A Christmas Carol yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1843. Dia mungkin salah satu orang kikir yang paling terkenal dalam sejarah sastra, dan telah menjadi, dari waktu ke waktu, simbol untuk transformasi roh.

A Christmas Carol pertama kali diterbitkan pada tahun 1843.

Profesi Gober dalam bisnis agak tidak jelas. Beberapa orang percaya dia adalah seorang rentenir, sementara yang lain berpikir dia adalah seorang bankir atau pemilik properti. Di awal novel, kita menemukan dia memikirkan kenangan mendiang rekannya Jacob Marley. Jelas bahwa Gober jelas membenci Natal dengan penuh gairah, dan segala jenis kegembiraan atau kegembiraan yang terkait dengan semangat Natal.

Scrooge sangat buruk bagi pegawainya, Bob Cratchitt.

Keponakan Gober mengunjunginya di bagian pertama novel, dan orang segera melihat bahwa si kikir juga menghina cinta, dan dengan sengaja bermaksud jahat kepada semua orang yang mungkin merayakan Natal. Scrooge juga digambarkan sebagai majikan yang mengerikan dan menuntut yang membayar pegawainya Bob Cratchitt sangat sedikit, dan yang bahkan tidak mengizinkan pegawai banyak akses ke kehangatan dari api.

Charles Dickens menciptakan karakter Ebenezer Scrooge.

Sebagai novel pendek berlangsung, Dickens menggunakan penemuan Natal “Hantu” atau “Roh” untuk menjelaskan masa lalu Gober dan masa depannya harus ia melanjutkan dengan cara yang jahat. One Spirit menunjukkan kepadanya masa lalu yang mengingatkannya akan kesepiannya sebagai seorang anak, cintanya yang abadi untuk sisternya, kebaikan majikan pertamanya dan kemudian putusnya hubungannya dengan seorang wanita muda.

Adegan klimaks dari kisah Gober terjadi di sebuah kuburan.

Visi-visi ini semua mulai bekerja pada si kikir. Bahkan ia menitikkan air mata saat melihat dirinya sendiri dan ditinggalkan di sebuah sekolah. Visi berikutnya ke Hadiah Natal membantu Gober memahami pentingnya liburan. Yang paling penting adalah kunjungannya ke rumah juru tulisnya, di mana kita bertemu dengan putra juru tulis, Tiny Tim. Prediksi Spirit of Christmas Present bahwa Tiny Tim akan mati tanpa makanan dan perawatan medis yang baik jelas merupakan momen yang mengubah dirinya.

Dia rela memeluk Roh menunjukkan masa depannya, tetapi takut dengan nasibnya, mati sendirian dan bahan lelucon oleh rekan bisnis lama. Scrooge diberi kesempatan untuk berubah dan merespons sesuai, menjaga “Natal di hatinya” selamanya.

Transformasi Scrooge menarik untuk disaksikan. Selain itu, meskipun karakternya pada awalnya tidak disukai, dia dengan cepat menjadi lucu dan disukai. Metode Dickens dalam menggali masa lalu karakter adalah pernyataan psikologis menarik yang tetap konsisten hari ini. Banyak psikolog percaya bahwa perilaku buruk adalah cerminan rasa sakit yang dirasakan jauh di masa kanak-kanak. Demikian halnya dengan Scrooge.

Ketika Gober belajar untuk mengasihani dirinya sendiri, dia bisa menjadi berempati kepada orang lain. Sangat mudah baginya untuk tiba-tiba berhubungan dengan Tiny Tim, yang sebelumnya akan dia tolak sebagai salah satu “penduduk surplus.” Pembalikan total Scrooge adalah sentimental tetapi dapat dipercaya karena Dickens telah yakin untuk menuliskan jalur emosional yang dia ambil untuk direformasi. Meskipun sentimental, perubahan hati itu indah untuk disaksikan, dan membuat orang tertarik pada buku populer, dan banyak adaptasinya menjadi drama dan film.

Related Posts