Siapa Cicero?

Aristoteles mengajarkan teori retorika, tetapi memperingatkan murid-muridnya untuk menggunakannya secara moral.

Marcus Tullius Cicero (106-43 SM) adalah seorang penulis, pembicara, filsuf, dan politisi Romawi . Karyanya dipelajari dan dipuji dengan cermat sampai para ilmuwan di abad ke-19 mengungkapkan bahwa Cicero dengan cekatan mencuri dari karya sebelumnya oleh filsuf dan ahli retorika Yunani. Augustine mempelajarinya dengan cermat, dan sebagian besar melalui beasiswa inilah penulis melanjutkan popularitasnya. Dia dianggap oleh banyak orang sebagai seorang pagan “Kristen” dalam filosofinya , sehingga Gereja Katolik Roma menempatkan nilai tinggi pada karya Cicero.

Cicero terpilih sebagai konsul Romawi kuno.

Seseorang harus membaca Cicero dengan skeptis, karena dia adalah seorang politisi yang ambisius, dan tulisannya yang berbakat merupakan upaya untuk mencapai tujuan politiknya. Penulisan dan filosofinya yang terampil di mana sarana untuk tujuan politik, yang ditempatkan pada posisi tinggi di Kekaisaran. Meskipun Cicero terlahir kaya, dia bukan dari kelas yang cukup tinggi untuk sekadar masuk dan berhasil dalam politik Romawi. Seperti banyak politisi Amerika, ia belajar dan mempraktikkan hukum sebagai cara untuk mencapai kekuasaan di Roma.

Sejak Cicero terpilih untuk beberapa jabatan dalam sistem peradilan, ia menjadi memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam senat Romawi. Berbeda dengan proses senat dan peradilan Yunani, senat Romawi bekerja dalam kapasitas penasihat. Roma bukanlah demokrasi tetapi lebih dekat dengan oligarki , di mana rakyat diperintah oleh segelintir orang dalam kekuasaan politik, dan seringkali segelintir orang ini mewarisi kekuasaan melalui hak kesulungan.

Sebagai konsul, kantor terpilih yang paling kuat, Cicero membuka kedok konspirasi oleh Caitline, untuk menggulingkan pemerintah. Dia kemudian memerintahkan kematian Caitline dan konspiratornya tanpa pengadilan, yang sangat berbeda dari tulisan-tulisannya sebelumnya di mana dia meminta pengadilan yang adil. Keputusannya nanti akan menghantuinya. Ia menolak bergabung dengan Julius Caesar , Crassus, dan Pompey untuk mengambil alih pemerintahan. Crassus membalas dengan mengeluarkan undang-undang yang berlaku surut, mengasingkan orang-orang di Roma yang telah mengeksekusi orang Romawi tanpa pengadilan. Cicero tidak hanya kehilangan tanah miliknya tetapi juga statusnya sebagai warga negara.

Pengasingannya berlangsung selama kurang dari dua tahun, dan merupakan waktu penulisan yang signifikan dalam filsafat. Sekembalinya ke Roma, ia menyaksikan retaknya hubungan antara Caesar dan Pompey, setelah kematian Crassus. Cicero merasa penguasa mana pun akan sangat merugikan, menghancurkan oligarki dan malah menciptakan monarki dengan penguasa tertinggi.

Setelah Caesar mendapatkan kekuasaan, Cicero menerima pengampunan atas dukungan ringan dari Pompey. Namun, dia masih belum bisa kembali ke politik. Cicero menyaksikan tetapi tidak mengambil bagian dalam pembunuhan Caesar tiga tahun kemudian pada 44 SM. Perannya kemudian menjadi lebih tercemar oleh keuntungan politik. Dia sengaja mengadu Marc Anthony dan Oktavianus satu sama lain untuk mengacaukan Kekaisaran. Dia merasa Oktavianus harus menjadi kaisar sejak dia masih muda dan dapat dengan mudah dipengaruhi oleh Senat untuk memulihkan Republik.

Ketika Octavianus berdamai dengan Marc Anthony, Marc Anthony memerintahkan kematian tidak hanya Cicero tetapi juga kerabat dekat prianya. Cicero berusaha melarikan diri dari Italia tetapi dia tidak berhasil dan dibunuh. Saudara laki-laki dan keponakannya juga terbunuh, tetapi putranya melarikan diri dan kemudian memegang jabatan konsul seperti ayahnya.

Tulisan Cicero yang diawetkan sangat luas, meskipun diyakini bahwa beberapa bagian penting telah hilang. Dia memang menyiapkan seluruh teori tentang bagaimana retorika harus diajarkan, sangat diturunkan dari Aristoteles . Tulisan filosofisnya berfokus pada moralitas, dan mewakili mengapa dia begitu dicintai oleh para filsuf Katolik di kemudian hari. Banyak orang Romawi menjadi percaya bahwa jika Dewa ada, mereka adalah makhluk impersonal yang tidak terlalu peduli dengan manusia. Cicero lebih menghargai para dewa, dan memerintahkan orang lain untuk bertindak secara moral, sangat mirip dengan perilaku Kristen di kemudian hari.

Bagi mahasiswa retorika, karyanya sangat layak untuk dipelajari, terutama karyanya, “On Invention,” “On the Orator,” dan “ Orator.” Bagi para filsuf, karyanya, “On Nature of the Gods,” dan “On Divination,” sangat menarik. Karya-karyanya yang lain terutama bersifat politis dan mungkin menarik bagi mereka yang mempelajari politik atau retorika, karena karya-karya tersebut adalah contoh klasik dari percakapan ganda, dengan maksud mulia yang diungkapkan yang tentu saja tidak dilakukan oleh cara hidup Cicero.

Related Posts