Siapa Carl Sagan?

Carl Sagan menganjurkan menggunakan array teleskop radio untuk mencari tanda-tanda kecerdasan luar angkasa.

Carl Sagan (1934 – 1996) adalah seorang astronom Amerika dan pempopuler sains. Melalui serial televisi tahun 1980 Cosmos , yang menjangkau 600 juta orang di lebih dari 60 negara, ia menginspirasi seluruh generasi untuk menjadi lebih tertarik pada astronomi dan sains secara umum. Cosmos adalah seri PBS paling populer sepanjang masa. Carl Sagan adalah seorang pendukung Search for Extraterrestrial Intelligence (SETI), pendiri bidang eksobiologi, dan pendukung humanisme sekuler, yang dipandang secara luas sebagai alternatif agama.

Carl Sagan memiliki gelar dalam bidang fisika, astronomi, dan astrofisika.

Carl Sagan memulai karirnya di Universitas Chicago, di mana ia memperoleh gelar dalam bidang fisika , astronomi, dan astrofisika , memperoleh gelar Ph.D pada tahun 1960. Antara tahun 1962 dan 1968, ia bekerja untuk Smithsonian Astrophysical Observatory di Cambridge, Massachusetts. Dia juga mengajar setiap tahun di Universitas Harvard selama ini. Pada tahun 1968, ia pindah ke Universitas Cornell, menjadi profesor penuh pada tahun 1971. Dari tahun 1972 hingga 1981, Carl Sagan adalah Associate Director untuk Pusat Radio Fisika dan Penelitian Luar Angkasa di Cornell. Dari tahun 1950-an dan sepanjang periode ini, Sagan bekerja sebagai penasihat NASA .

Carl Sagan mempromosikan gagasan bahwa bulan Saturnus, Titan, mungkin memiliki lautan permukaan atau bawah permukaan.

Penemuan ilmiah besar pertama Carl Sagan adalah pada awal 1960-an, di mana ia menganalisis gelombang radio yang dipantulkan planet Venus, dan sampai pada kesimpulan bahwa planet itu kering dan panas. Pada saat itu, ada anggapan umum bahwa awan tebal Venus menyembunyikan dunia yang nyaman dan bahkan mungkin layak huni. Pada tahun 1962, pesawat ruang angkasa Mariner 2 melakukan fly-by Venus, dan mengukur suhu permukaannya pada 500 °C (932 °F), cukup panas untuk melelehkan timah, dan kesimpulan Sagan divalidasi.

Pada tahun 1960-an Carl Sagan dengan tepat menyatakan bahwa permukaan Venus kering dan panas.

Carl Sagan adalah yang paling mempopulerkan gagasan bahwa bulan Saturnus, Titan dan bulan Jupiter, Europa, mungkin memiliki lautan permukaan atau bawah permukaan, dan mungkin ramah bagi mikroba luar angkasa yang kuat. Baru-baru ini, Titan ditemukan memiliki beberapa danau hidrokarbon besar di permukaannya, beberapa lebih besar dari Great Lakes. Laut permukaan di Europa telah ditemukan tidak ada, tetapi misi sedang dalam pengerjaan untuk mengirim penyelidikan untuk menyelidiki kemungkinan laut bawah permukaan dengan radar penembus es.

Bagian paling berkesan dari warisan Sagan tidak diragukan lagi adalah acara televisinya, yang menyentuh berbagai masalah: astronomi, perjalanan ruang angkasa, Pencerahan, fiksi ilmiah , dan banyak lainnya. Pada tahun 1977, Carl Sagan merilis Dragons of Eden: Spekulasi tentang Evolusi Kecerdasan Manusia , yang memenangkan Hadiah Pulitzer dan menunjukkan pengetahuan Sagan di bidang di luar astronomi.

Related Posts