Siapa Caligula?

Kaisar Romawi pertama, Augustus, adalah kakek buyut Caligula.

Caligula adalah nama panggilan kaisar Romawi ketiga, Gaius Julius Caesar Augustus Germanicus, yang memerintah dari tahun 37 M sampai kematiannya dengan pembunuhan pada tahun 41. Meskipun populer pada awal pemerintahannya, Caligula diduga mengalami perubahan kepribadian setelah penyakit serius. beberapa bulan setelah mendapatkan takhta, menjadi lalim yang berbahaya dan mungkin gila.

Kaisar dan Senat berada di tengah perselisihan politik berkepanjangan yang tidak jelas asalnya pada tahun 39, dan dia menjadi sangat tidak populer. Kisah-kisah aneh tentang ekses-eksesnya, termasuk inses, kebinatangan, dan penunjukan kudanya sebagai Konsul, berlimpah, dan sulit untuk memisahkan fakta dari fiksi dalam kisah-kisah awal pemerintahannya.

Caligula adalah cicit dari kaisar Romawi pertama, Augustus. Ayahnya, Germanicus, adalah komandan pasukan Romawi di Germania, Jerman cararn, dan tentara mengadopsi Caligula muda sebagai maskot. Julukannya berarti “sepatu bot kecil” dan mengacu pada seragam tentara mini yang sering ia kenakan. Meskipun Germanicus siap untuk menggantikan Tiberius sebagai Kaisar, ia meninggal pada tahun 19. Dua belas tahun kemudian, setelah menghabiskan masa kecilnya dalam perawatan berbagai kerabat , Caligula yang berusia 19 tahun pergi untuk tinggal bersama kakek angkatnya Tiberius di pulau Capri.

Tiberius menyukai Caligula dan mengangkatnya ke jabatan kehormatan pada tahun 33. Ketika Tiberius meninggal pada tahun 37, Caligula menjadi kaisar baru yang menyenangkan rakyat Romawi. Dia hampir dicintai secara universal selama beberapa bulan pertama pemerintahannya, dan ketika dia jatuh sakit pada bulan Oktober, diikuti oleh duka yang meluas. Kaisar pulih sepenuhnya, meskipun penyakit itu mungkin menyebabkan kegilaan di kemudian hari. Tidak jelas kapan atau seberapa bertahap perubahan gaya pemerintahan Caligula terjadi, tetapi pada tahun 39, opini publik tentang Kaisar telah berbalik.

Caligula dan Senat menjadi saingan. Kaisar dikritik karena kampanye militernya yang gagal di utara dan karena usahanya untuk mengenakan pajak pada hal-hal seperti pernikahan. Upayanya untuk menampilkan dirinya sebagai dewa juga tidak populer.

Augustus telah melembagakan Imperial Cult, di mana kaisar Romawi didewakan, selama masa pemerintahannya, tetapi Tiberius tidak terlalu mempromosikannya. Di bawah Caligula, Kultus Kekaisaran dihidupkan kembali, tetapi diubah untuk membuat Caligula sendiri menjadi dewa, sedangkan Augustus telah menolak kekuatan seperti itu, lebih tepatnya menyatakan bahwa roh-roh ilahi mengelilinginya karena dia adalah kaisar. Caligula menuntut pemujaan pribadi dan mengganti wajah patung dewa dan dewi di seluruh kekaisaran dengan wajahnya sendiri. Kebijakan ini menyebabkan masalah terutama di pinggiran timur kekaisaran, karena bertentangan dengan monoteisme orang Yahudi.

Cassius Chaerea, seorang perwira di Praetorian Guard, memimpin sekelompok penjaga dalam pembunuhan kaisar pada tahun 41. Itu bukan upaya pertama pada kehidupan Caligula. Menurut berbagai catatan Romawi, motif Chaerea bersifat pribadi atau politis — mungkin kombinasi keduanya. Caligula diduga mempermalukan Chaerea secara teratur dengan memanggilnya nama yang merendahkan dan merujuk pada cedera yang dialami Chaerea pada pangkal paha. Para pembunuh menyerang Caligula saat dia memberikan pidato kepada sekelompok aktor, dan istri serta bayi perempuannya juga dibunuh.

Kisah-kisah keterlaluan tentang kekejaman, kebejatan, dan kegilaan Caligula masuk ke dalam karya-karya sejarawan Romawi seperti Suetonius dan telah berkontribusi pada pandangan populer tentang kaisar sejak saat itu. Dalam budaya populer cararn, namanya adalah buah bibir untuk sadisme dan ekses. Sementara beberapa cerita tentang perilaku gila Caligula tidak lebih dari gosip, sebagian besar sejarawan setuju bahwa dia, paling tidak, tidak kompeten sebagai penguasa.

Related Posts