Siapa Benito JuáRez?

Benito Juarez adalah gubernur negara bagian Oaxaca di Meksiko selatan dari tahun 1847 hingga 1853.

Benito Juárez adalah presiden Meksiko selama lima periode berturut-turut, dari tahun 1858 hingga 1872. Dia adalah satu-satunya Presiden pribumi berdarah Meksiko dalam sejarah dan dikenang sebagai pemimpin besar. Benito Juárez membantu mempertahankan Meksiko melawan pendudukan Prancis mulai tahun 1862, akhirnya menggulingkan Kekaisaran yang dipimpin oleh Maximilian dari Habsburg dan memulihkan Republik.

Benito Juárez lahir pada 21 Maret 1806 di San Pablo Guelatao, di negara bagian Oaxaca, Meksiko. Dia menjadi pengacara pada usia 29 dan hakim tujuh tahun kemudian, dan dia menjabat sebagai gubernur Oaxaca dari tahun 1847 hingga 1853. Ketika diktator militer Santa Anna mendapatkan kembali Kepresidenan Meksiko pada tahun 1853 setelah periode pengasingan, Juárez, seorang liberal , pergi ke pengasingannya sendiri di New Orleans, Louisiana, di mana dia bekerja di sebuah pabrik cerutu. Juárez dan kaum liberal Meksiko lainnya menyusun rencana untuk menghapus Santa Anna dari kantor pada tahun 1854, dan Santa Anna mengundurkan diri pada tahun berikutnya. Juárez kembali ke Meksiko, di mana kaum liberal membentuk pemerintahan sementara dan mulai memperkenalkan reformasi politik dan sosial.

Pada bulan Desember 1857, kaum konservatif memimpin pemberontakan melawan pemerintah liberal, dan perang saudara pun terjadi. Benito Juárez ditangkap, tetapi kemudian memimpin pasukan liberal menuju kemenangan. Sebagai Presiden, pertama kali terpilih pada tahun 1858, Juárez terus mengeluarkan reformasi dan mecararnisasi negara. Pada akhir 1861, setelah Juárez menangguhkan pembayaran bunga pinjaman luar negeri karena ekonomi Meksiko yang buruk, Tentara Prancis di bawah Napoleon III menyerbu. Kemenangan pertama pasukan Meksiko melawan penjajah diperingati pada hari jadinya dengan hari libur nasional Meksiko Cinco de Mayo .

Maximilian I, seorang Austria, diangkat sebagai Kaisar Meksiko pada tahun 1864. Amerika Serikat tidak mengakui kedaulatannya dan mendukung Meksiko selama pendudukan Prancis. Pasukan Prancis akhirnya mundur pada akhir tahun 1866, dan Maximilian dieksekusi pada tahun berikutnya.

Benito Juárez terpilih kembali dua kali setelah pendudukan dan terus menjabat sebagai Presiden sampai kematiannya karena serangan jantung pada 18 Juli 1872. Juárez dikenang sebagai pemimpin dan pembaharu yang menginspirasi, dan dia diperingati dengan hari libur nasional pada hari ulang tahunnya di Meksiko, serta dengan monumen di seluruh Meksiko, Amerika Serikat, dan Guatemala.

Related Posts