Siapa Arthur Rimbaud?

Wanita berdiri di belakang tumpukan buku

Arthur Rimbaud adalah penyair Simbolis Prancis yang karyanya memiliki pengaruh luas pada puisi, seni, musik, dan bahkan film. Dia dianggap sebagai salah satu penyair Prancis paling penting dalam sejarah, meskipun fakta bahwa dia tidak terlalu produktif dan karir sastranya berakhir pada usia 21 tahun. Puisinya, termasuk puisi puisi bebas pertama dalam bahasa Prancis, membuka jalan bagi Gerakan surealis dan penyair Beat, dan referensi kepadanya tersebar luas di semua jenis sastra dan musik populer.

Rimbaud lahir pada 20 Oktober 1854 di Charleville, Prancis dari keluarga kelas menengah. Ayahnya, seorang tentara, meninggalkan keluarga ketika Arthur berusia enam tahun. Dia adalah seorang mahasiswa brilian yang mulai menulis karya asli dalam bahasa Latin pada usia 15 tahun. Puisinya dengan cepat meningkat setelah profesornya, Georges Izambard, menjadi mentornya pada tahun 1870, meskipun kehidupan pribadinya kacau. Dia sering lari dari rumah dan mulai minum banyak dan menjalani kehidupan seorang anarkis.

Rimbaud bertemu penyair Paul Verlaine, yang menjadi kekasihnya dan pengaruh signifikan sepanjang karir puitisnya, pada tahun 1871. Untuk sementara, ia tinggal di rumah Verlaine bersama istri dan mertuanya yang sedang hamil. Dalam waktu kurang dari setahun, Verlaine telah meninggalkan keluarganya dan keduanya pindah bersama ke London. Mereka menghabiskan waktu antara London dan Prancis selama sekitar satu tahun ke depan. Selama hubungannya dengan Verlaine, Rimbaud mulai melengkapi minumannya dengan absinth, hashish, dan mungkin opium.

Sekitar tahun 1873, hubungan itu menjadi badai, pria yang lebih tua menundukkan Rimbaud pada kemarahan mabuk yang sebelumnya dia kunjungi pada istri dan anaknya. Ketika Rimbaud mengumumkan rencananya untuk kembali ke Paris, Verlaine menembaknya dua kali, mengenai pergelangan tangannya. Verlaine membuat keributan di stasiun kereta Brussels ketika Rimbaud pergi dan ditangkap atas permintaan Rimbaud. Meskipun dia kemudian menarik pengaduannya, Verlaine didenda dan menghabiskan dua tahun di penjara. Keduanya bertemu sekali lagi untuk terakhir kalinya, di Stuttgart, Jerman pada tahun 1875, setelah ia meninggalkan kehidupan sastra.

Setelah kembali ke Prancis pada tahun 1873, Rimbaud menyelesaikan puisi prosa panjang Une Saison en Enfer (Musim di Neraka) , bisa dibilang karyanya yang paling berharga. Dia kembali ke London pada tahun berikutnya dengan sesama penyair Germain Nouveau dan menyelesaikan Illuminations , sebuah volume puisi, tak lama kemudian. Itu akan menjadi karya sastra terakhirnya.

Dia mulai melakukan perjalanan ke seluruh Eropa pada usia 20, sering berjalan kaki. Dia mendaftar di Angkatan Darat Belanda pada tahun 1876 untuk mendapatkan jalan bebas ke Jawa, tetapi sepi setelah kedatangannya. Dia juga tinggal untuk sementara waktu di pulau Yunani Siprus, di Yaman, dan di Ethiopia. Selama ini ia memiliki banyak hubungan dengan wanita pribumi dan akhirnya menjadi pedagang senjata.

Pada tahun 1891, Rimbaud kembali ke Prancis setelah menderita kanker di lutut kanannya. Kakinya diamputasi pada Mei, hanya beberapa hari setelah kedatangannya di rumah sakit Marseille. Kakak perempuannya mencoba merawatnya hingga sembuh di rumahnya, tetapi pada bulan Agustus, dia kembali ke rumah sakit dan menemukan bahwa kanker telah menyebar ke seluruh sistem tubuhnya. Dia meninggal pada 10 November pada usia 37 tahun. Meskipun waktunya sebagai penyair singkat, dia pasti akan terus menjadi inspirasi bagi semua jenis seniman selama beberapa dekade mendatang.

Related Posts