Siapa Albert Camus?

Albert Camus mengatakan bahwa cara mati yang paling absurd adalah terbunuh dalam kecelakaan mobil.

Albert Camus lahir di Mondovi, Aljazair pada tahun 1913. Seorang penulis dan filsuf, dia adalah pemenang termuda kedua dari Hadiah Nobel untuk Sastra, menerima penghargaan pada tahun 1957. Tulisan dan filosofinya membawa ke dunia ide Absurdisme. Idenya tentang absurd adalah pencarian manusia akan makna dan kejelasan dalam dunia yang tidak memberikan penjelasan tentang keduanya.

Pada tahun-tahun awalnya, Albert Camus belajar di Universitas Aljazair, tetapi ia terjangkit TBC, yang memaksanya untuk melanjutkan studi paruh waktu. Pada tahun 1934, ia bergabung dengan partai Komunis Prancis, tetapi segera menemukan dirinya dalam masalah dan dikecam sebagai seorang Trotskyite. Dia menikah dengan Simone Hie, seorang pecandu morfin, di tahun yang sama. Pernikahan itu segera bubar karena perselingkuhan di kedua belah pihak.

Sepanjang hidupnya, Albert Camus selalu menjadi aktivis politik. Dia menghabiskan seluruh hidupnya dengan keras menolak hukuman mati. Selama perang, ia bergabung dengan kelompok Perlawanan Prancis Combat dan menulis untuk koran bawah tanah dengan nama yang sama. Pada tahun 1943, Albert Camus menjadi editor surat kabar tersebut, dan ketika sekutu membebaskan Paris, Camus harus melaporkan pertempuran terakhir. Selama waktunya di koran itulah ia berkenalan dengan penulis eksistensialis Jean-Paul Sartre .

Pada tahun 1947, Albert Camus berkeliling Amerika memberi kuliah tentang eksistensialisme Prancis. Pandangannya yang kuat terhadap komunisme mengasingkannya dari partai Komunis dan akhirnya dari Sartre. Bukunya Rebel , yang diterbitkan pada tahun 1951, adalah sebuah analisis tentang revolusi dan pemberontakan yang memperjelas pendiriannya melawan komunisme.

Pada tahun 1940, Albert Camus menikah dengan Francine Faure, seorang matematikawan dan pianis. Camus dengan penuh semangat menentang institusi pernikahan, mengklaim itu tidak wajar. Meskipun dia mencintai Francine dan memiliki anak kembar dengannya, dia terus memberi tahu teman-temannya bahwa dia tidak cocok untuk menikah. Camus memiliki banyak urusan, termasuk yang sangat umum dengan aktris Spanyol Maria Casares.

Meskipun ia menolak gelar “penulis eksistensialis,” Albert Camus juga tidak menyukai gelar “filsuf yang absurd” yang disematkan padanya. Tulisan-tulisan Camus merefleksikan pengalaman absurd, daripada mencoba mendefinisikan filosofi . Pada tahun 1942, ia menerbitkan L’Etranger ( Stranger/Outsider) , kisahnya yang paling terkenal tentang seorang pria yang menjalani kehidupan yang absurd.

Filosofi Camus tentang kesepakatan absurd dengan ide-ide dualisme; hidup dan mati, kebahagiaan dan kesedihan, gelap dan terang, dan seterusnya. Dia membawa perhatian pembaca bahwa kebahagiaan itu singkat dan kematian tidak bisa dihindari. Tujuannya bukan untuk menjadi tidak sehat, tetapi untuk menekankan bahwa orang harus menikmati kebahagiaan selama itu berlangsung. Dalam Le Mythe , dualisme adalah sebuah paradoks. Kita bisa hidup dengan dualisme kebahagiaan dan ketidakbahagiaan, tetapi kita tidak bisa hidup dengan paradoks pemikiran bahwa hidup kita pada saat yang sama sangat penting dan juga sangat tidak berarti.

Albert Camus meninggal dalam kecelakaan mobil tiga tahun setelah menerima Hadiah Nobel untuk sastra. Sebelumnya dalam hidupnya, dia mengatakan bahwa cara mati yang paling absurd adalah terbunuh dalam kecelakaan mobil. Dua karya Camus diterbitkan setelah kematiannya, A Happy Death pada tahun 1970, dan First Man yang belum selesai pada tahun 1995.

Related Posts