Seberapa Efektifkah Sertraline untuk Ejakulasi Dini?

Sertraline dapat diresepkan untuk mengobati gangguan stres pasca trauma.

Sertraline , inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), mengobati gangguan seperti depresi, gangguan panik, gangguan stres pasca-trauma (PTSD), gangguan obsesif-kompulsif (OCD) dan gangguan dysphoric pramenstruasi. Menggunakan sertraline untuk ejakulasi dini adalah penggunaan off-label untuk obat ini, tetapi bisa efektif. Efek samping SSRI termasuk disfungsi seksual dan anejakulasi. Mekanisme di balik efek samping ini mengurangi kejadian ejakulasi dini.

Dosis 25-100 miligram sertraline dapat meringankan gejala ejakulasi dini.

Ejakulasi dini didefinisikan sebagai orgasme dan ejakulasi yang terjadi sebelum keinginan orang tersebut. Ini biasanya terjadi baik sebelum atau segera setelah penetrasi dan sering kali menghasilkan pengalaman yang tidak memuaskan bagi kedua orang tersebut. Perawatan untuk ejakulasi dini termasuk teknik relaksasi, metode distraksi dan pengobatan. Sertraline untuk ejakulasi dini bekerja dengan efek samping alami dari ejakulasi tertunda. Sebelum pengobatan untuk ejakulasi dini dimulai, dokter melakukan tes pada pasien untuk menentukan kemungkinan penyebab kesehatan yang mendasari seperti ketidakseimbangan hormon , cedera atau efek samping obat.

Efek samping dari sertraline mungkin termasuk kantuk.

Gangguan mental seperti depresi dan OCD disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon di otak . Sertraline meningkatkan kadar serotonin di otak, meratakan ketidakseimbangan ini untuk meringankan gejala depresi. Efek samping alami dari sertraline termasuk anejakulasi. Efek samping inilah yang berfungsi meringankan gejala ejakulasi dini.

Sertraline meningkatkan kadar serotonin di otak.

Studi menunjukkan bahwa dosis 25-100 miligram sertraline untuk ejakulasi dini bekerja untuk meringankan gejala. Dosis awal untuk sertraline mulai dari 50 miligram per hari. Peningkatan dosis penambahan 50 miligram diperbolehkan setelah seminggu. Dosis sertraline untuk ejakulasi dini mencapai 200 miligram sekali per hari. Efek samping sertraline meningkat dengan meningkatnya dosis.

Efek samping yang umum dari sertraline termasuk perubahan berat badan, diare, peningkatan keringat, kantuk yang tidak biasa dan kesulitan tidur. Efek samping yang paling umum pada pria termasuk penurunan kemampuan atau keinginan seksual. Beberapa pria melaporkan ketidakmampuan untuk mengeluarkan air mani. Efek samping yang serius seperti nyeri dada, permusuhan, pikiran untuk bunuh diri, tremor dan ereksi yang menyakitkan harus segera dilaporkan ke profesional medis. Daftar efek samping yang umum dan serius biasanya diberikan bersama obat.

Sertraline, yang di beberapa lokasi hanya tersedia dengan resep dokter, bereaksi negatif dengan obat-obatan tertentu, termasuk triptofan, St. John’s Wort, rizatriptan dan smatriptan. Menggunakan sertraline untuk ejakulasi dini dapat menyebabkan agitasi, lekas marah dan perilaku subnormal. Ini juga dapat menyebabkan kantuk, sehingga seseorang yang mengonsumsinya tidak boleh mengoperasikan mesin atau mengemudi sampai efek sampingnya diketahui. Alkohol tidak boleh dikonsumsi oleh seseorang yang sedang mengonsumsi sertraline, karena alkohol dapat memperburuk efek samping alami dari sertraline sehingga menimbulkan efek sedatif.

Related Posts