Seberapa Efektifkah Naproxen untuk Sakit Kepala?

Efek samping naproxen mungkin termasuk kembung dan sakit perut.

Naproxen adalah obat penghilang rasa sakit yang merupakan bagian dari keluarga obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ). Seperti NSAID lainnya, mengonsumsi naproxen untuk sakit kepala adalah obat yang umum. Obat ini efektif untuk mengobati berbagai sakit kepala, meskipun tidak selalu menjadi pilihan yang paling manjur dibandingkan obat lain. Selain itu, potensi efek samping dan interaksi obat dapat membatasi kegunaan naproxen pada beberapa pasien.

Interaksi dengan obat tertentu lainnya dapat membatasi penggunaan naproxen.

Penelitian telah menunjukkan bahwa salah satu sakit kepala yang lebih umum, yang dikenal sebagai sakit kepala tegang, dapat diobati secara efektif dengan obat ini. Sebuah penelitian terhadap 149 pasien yang memakai naproxen untuk mengobati sakit kepala menunjukkan penghilang rasa sakit yang lebih besar dari obat ini daripada dari NSAID lain , asetaminofen , atau plasebo. Namun, penelitian lain yang menggunakan acetaminophen dosis besar menunjukkan manfaat yang lebih besar dari obat ini daripada naproxen. Pasien yang berbeda dapat merespon lebih baik terhadap satu obat atau lainnya tergantung pada dosis.

Naproxen dapat digunakan untuk mengobati sakit kepala tegang secara efektif.

Pasien juga dapat menggunakan naproxen untuk sakit kepala dengan cara pencegahan, yang dikenal sebagai profilaksis. Studi yang dilakukan pada individu dengan sakit kepala migrain menemukan bahwa obat ini efektif dalam mengurangi keparahan rasa sakit dari sakit kepala. Wanita yang mengalami migrain menstruasi secara teratur juga menemukan bahwa naproxen umumnya membantu mengurangi rasa sakit bagi kebanyakan orang. Obat lain, seperti trisiklik, kadang-kadang digunakan sebagai pengganti naproxen dalam pengaturan klinis. Ini karena kemampuan mereka untuk mengurangi frekuensi migrain, yang biasanya tidak dicapai naproxen.

Meskipun naproxen efektif dalam mengobati sakit kepala parah, naproxen tidak mengurangi frekuensinya.

Potensi efek samping dari obat ini dapat menentukan apakah pasien harus mengonsumsi naproxen untuk mengobati sakit kepala. Studi mengungkapkan bahwa obat ini biasanya ditoleransi dengan baik oleh kebanyakan orang, tetapi efek samping kecil seperti mual, sakit perut, kembung, atau bahkan sakit kepala dapat terjadi. Biasanya, ini tidak memerlukan perhatian medis kecuali jika sering terjadi dengan cara yang parah.

Kebanyakan orang percaya bahwa yang terbaik adalah membatasi konsumsi alkohol saat menggunakan naproxen.

Seorang dokter harus segera diberitahu jika efek samping seperti tinja berdarah, nyeri dada, kesulitan buang air kecil, atau batuk darah terjadi. Mengambil naproxen untuk sakit kepala kadang-kadang dapat menyebabkan masalah medis yang parah seperti pendarahan perut atau kerusakan hati. Efek samping ini dapat menunjukkan bahwa kondisi tersebut telah terjadi, dan perhatian medis segera diperlukan, karena dapat mengancam jiwa.

Interaksi obat dari obat ini juga dapat menentukan apakah seseorang harus mengonsumsi naproxen untuk sakit kepala. Alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan lambung dan ginjal , sehingga peminum yang sering mungkin ingin menghindari obat ini. Pengencer darah seperti warfarin , dan beberapa obat yang mempengaruhi jantung, yang dikenal sebagai penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE) juga dapat berbahaya jika dikonsumsi dengan naproxen.

Related Posts