Seberapa Efektifkah Azitromisin untuk Gonore?

Individu yang melakukan hubungan seks tanpa kondom berisiko tertular gonore.

Gonore adalah penyakit menular seksual (PMS). Beberapa penyakit menular seksual tidak dapat disembuhkan, tetapi pasien gonore dapat menyingkirkan penyakitnya dengan meminum obat resep, termasuk azitromisin . Seorang pasien harus mengambil jumlah penuh azitromisin yang diresepkan oleh dokter untuk memastikan obat tersebut mampu membersihkan tubuh dari bakteri. Banyak orang yang pergi untuk pengobatan awal dan mengambil azitromisin untuk gonore seperti yang diinstruksikan akan memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi untuk sembuh setelah satu putaran pil.

Gonore yang tidak diobati dapat menyebabkan infertilitas.

Siapa pun yang pernah melakukan hubungan seks tanpa kondom berisiko tertular gonore. Seseorang yang telah tertular gonore mungkin melihat gejala seperti keputihan , nyeri saat buang air kecil, testis lembut atau sakit tenggorokan dalam beberapa hari setelah hubungan seksual dengan pasangan yang terinfeksi. Orang yang telah melakukan hubungan seks tanpa kondom dan mencurigai mereka mungkin tertular gonore harus menemui dokter sesegera mungkin untuk evaluasi. Dokter dapat mengambil kultur vagina pada wanita dan kultur uretra pada pria untuk menguji gonore.

Gonore yang tidak diobati pada wanita hamil dapat menyebabkan kebutaan pada bayi baru lahir.

Jika seorang pasien dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut, maka dokter mungkin akan meresepkan azitromisin untuk gonore. Seorang profesional medis biasanya akan memberi pasien pil antara satu dan lima hari untuk diminum. Pasien yang menyelesaikan semua pengobatan mereka dan minum pil tepat waktu setiap hari memiliki peluang terbaik untuk sembuh. Beberapa dokter mungkin ingin menemui pasien lagi setelah perawatan untuk memastikan infeksi hilang. Orang yang memakai azitromisin untuk gonore harus menghindari berhubungan seks sampai dokter memastikan infeksi hilang.

Sampel urin dapat dipesan untuk menentukan apakah pasien menderita gonore.

Azitromisin dapat memiliki beberapa efek samping, termasuk diare. Seorang pasien yang mengalami efek samping ini harus bertanya kepada dokter jenis obat bebas apa yang aman untuk mengobati diare saat mengonsumsi azitromisin. Efek samping khas lainnya dapat mencakup muntah , sakit perut dan iritasi kulit ringan. Efek samping yang lebih serius dari azitromisin termasuk penyakit kuning, pembengkakan di seluruh tubuh dan kesulitan bernapas. Seseorang yang mengalami salah satu efek samping yang lebih serius setelah minum obat ini harus pergi ke ruang gawat darurat atau menghubungi dokter sesegera mungkin.

Individu yang terinfeksi gonore tidak memenuhi syarat untuk mendonorkan darah sampai satu tahun setelah mengakhiri pengobatan.

Pasien yang belum pernah menggunakan obat ini sebelumnya harus mendiskusikan riwayat kesehatannya secara terbuka dan jujur ​​dengan dokter sebelum mengonsumsi azitromisin untuk gonore. Seorang dokter khususnya perlu mengetahui apakah seorang pasien menderita penyakit hati , human immunodeficiency virus ( HIV ) atau penyakit ginjal sebelum meresepkan pengobatan ini. Obat ini juga mungkin bukan pilihan ideal bagi orang yang menggunakan pengencer darah. Dokter akan sering meresepkan antibiotik selain azitromisin dalam pengobatan gonore, seperti ceftriaxone. Ini disebut pengobatan antibiotik ganda . Obat yang diresepkan untuk gonore dapat bervariasi karena alergi obat dan/atau tingkat keparahan atau persistensi infeksi.

Related Posts