Seberapa Efektifkah Amitriptyline untuk Kecemasan?

Dokter mungkin meresepkan amitriptyline untuk kecemasan karena bekerja pada beberapa bahan kimia di otak untuk meredakan perasaan panik.

Amitriptyline adalah antidepresan trisiklik (TCA) yang digunakan untuk mengobati depresi, kecemasan, dan sejumlah kondisi lain, termasuk nyeri kronis dan sakit kepala migrain. Antidepresan ini bekerja pada beberapa bahan kimia di otak untuk meredakan kecemasan. Efek samping utama dari amitriptyline termasuk mengantuk dan mulut kering . Dokter tidak akan meresepkan amitriptyline untuk kecemasan pada pasien yang memiliki kondisi medis seperti penyakit jantung atau hati. Dokter hewan juga meresepkan amitriptyline untuk mengatasi kecemasan pada hewan kecil.

Mimpi buruk adalah efek samping yang umum dari penggunaan amitriptyline.

Dokter mungkin meresepkan amitriptyline untuk kecemasan karena bekerja pada beberapa bahan kimia di otak untuk meredakan perasaan panik. Amitriptyline meningkatkan kadar neurotransmiter, termasuk serotonin dan norepinefrin. Serotonin memberikan kontribusi untuk perasaan positif kesejahteraan, sementara norepinefrin meningkatkan kewaspadaan dan meningkatkan memori. Norepinefrin juga meningkatkan efek endorfin, yang merupakan neurotransmitter lain yang berkontribusi pada perasaan nyaman dan bahagia.

Seorang dokter hewan mungkin meresepkan amitriptyline untuk mengobati masalah kecemasan anjing.

Obat yang dikembangkan untuk manusia sering digunakan untuk mengobati penyakit atau gangguan pada hewan. Dokter hewan terkadang meresepkan amitriptyline untuk mengatasi kecemasan pada hewan peliharaan. Obat ini dapat diresepkan untuk kucing yang buang air kecil di luar kotak pasir, serta untuk kucing dengan penyakit saluran kemih. Ini diresepkan untuk kecemasan perpisahan dan gangguan kecemasan lainnya pada hewan seperti perawatan berlebihan. Dosis obat ini jauh lebih rendah diperlukan pada hewan daripada manusia, sehingga obat harus diresepkan oleh dokter hewan untuk memastikan dosis yang tepat.

Amitriptyline meningkatkan kadar serotonin di otak.

Mengantuk dan mulut kering adalah dua efek samping utama dari amitriptyline. Pengaruh obat penenang adalah hasil dari efeknya pada serotonin. Efek samping lain dari amitriptyline termasuk mual, mimpi buruk, penglihatan kabur dan sembelit . Beberapa efek samping yang paling serius dapat berupa nyeri dada, detak jantung yang cepat, dan perubahan kadar gula darah.

Sebuah antidepresan, amitriptyline juga dipasarkan dan dijual dengan merek Elavil.

Amitriptyline tidak dianjurkan untuk wanita hamil atau wanita yang sedang menyusui. Dokter mungkin juga mempertimbangkan untuk meresepkan obat yang berbeda untuk pasien dengan kondisi jantung atau penderita diabetes. Amitriptyline dipecah di hati, jadi mungkin bukan obat pilihan untuk pasien dengan gangguan fungsi hati. Pasien tidak boleh menggunakan amitriptyline dan methimazole bersamaan karena dapat menghasilkan jumlah sel darah putih yang rendah. Dokter meresepkan methimazole ketika tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon.

Amitriptyline menyebabkan kantuk dan kantuk, yang dapat mengganggu pekerjaan dan tugas lain yang diperlukan.

Disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1961, amitriptyline memiliki banyak kegunaan. Meskipun sering diresepkan untuk depresi, amitriptyline juga efektif dalam mengobati kecemasan, gangguan panik, dan sindrom stres pascatrauma. Amitriptyline kadang-kadang diresepkan untuk gangguan makan, gangguan bipolar dan gangguan hiperaktif defisit perhatian . Dokter mungkin juga meresepkan amitriptyline untuk nyeri yang disebabkan oleh berbagai kondisi seperti fibromyalgia , sindrom iritasi usus besar, sakit kepala migrain, dan sistitis interstisial. Pengobatan nyeri biasanya membutuhkan dosis amitriptyline yang lebih rendah daripada untuk kondisi lain.

Related Posts