Seberapa Efektif Naltrexone untuk Alkoholisme?

Naltrexone bekerja dengan mengurangi perasaan positif yang terkait dengan minum.

Naltrexone adalah obat resep yang digunakan untuk memerangi alkoholisme . Ini adalah antagonis reseptor opioid yang bekerja untuk mengobati individu yang bergantung pada alkohol. Obat ini juga efektif dalam pengobatan ketergantungan opioid. Naltrexone untuk alkoholisme diberikan melalui suntikan oleh profesional perawatan kesehatan atau diberikan secara oral dengan tablet untuk pasien rawat jalan. Penelitian tentang penggunaan naltrexone untuk alkoholisme telah menyimpulkan itu adalah pencegah yang efektif untuk mengidam alkohol.

Alkoholisme bisa sangat merusak kesehatan dan hubungan sosial seseorang.

Sepasang penelitian yang diterbitkan pada tahun 1992 mengenai efektivitas penggunaan naltrexone untuk alkoholisme memberikan bukti efektivitas obat. Studi selanjutnya terus mendukung hasil tersebut. Naltrexone, bila digunakan dengan benar, mengurangi risiko kekambuhan dan keparahan kekambuhan yang terjadi. Selain itu, pengobatan telah terbukti efektif dengan atau tanpa penambahan psikoterapi atau pertemuan kecanduan kelompok. Efektivitasnya diyakini berasal dari dampaknya pada area otak yang mengontrol perilaku pengambilan risiko dan mencari kesenangan.

Alkoholisme dapat menyebabkan masalah penglihatan dan buta warna pada wanita.

Setelah pasien stabil, dia biasanya diresepkan satu tablet per hari. Efek samping naltrexone untuk alkoholisme termasuk mual dan muntah . Efek samping ini biasanya hilang dalam beberapa hari setelah memulai pengobatan. Selain itu, peningkatan kadar enzim hati dimungkinkan. Tes darah berkala dapat memeriksa peningkatan tersebut, dan dosis dapat disesuaikan untuk menguranginya.

Naltrexone suntik digunakan untuk klien yang tidak dapat dipercaya untuk mematuhi penggunaan tablet naltrexone. Hal ini juga digunakan pada pasien yang mengalami kesulitan menelan pil atau tidak ingin terikat dengan rezim pengobatan sehari-hari. Injeksi intramuskular bulanan menghilangkan kebutuhan akan tablet. Ini adalah metode pengobatan yang nyaman, meskipun melibatkan kunjungan bulanan ke profesional perawatan kesehatan untuk injeksi.

Meskipun tidak perlu untuk menggabungkan pengobatan rawat jalan dengan penggunaan naltrexone untuk alkoholisme, penelitian telah menunjukkan bahwa keberhasilan jangka panjang lebih mungkin bila dikombinasikan dengan setidaknya 16 minggu pengobatan konseling rawat jalan. Konseling individu, konseling kelompok, dan pertemuan 12 langkah adalah di antara metode pengobatan rawat jalan yang disarankan. Naltrexone untuk alkoholisme adalah metode yang aman dan relatif mudah digunakan untuk memerangi penyakit. Namun, seperti perawatan kecanduan lainnya, pecandu alkohol harus berhenti minum agar bisa bekerja dalam jangka panjang.

Related Posts