Seberapa Efektif Clonazepam untuk Insomnia?

Seorang wanita dengan insomnia.

benzodiazepine clonazepam adalah obat anti-kecemasan yang bekerja untuk mencegah jenis berlebihan otak aktivitas yang dapat menyebabkan kecemasan, panik, dan stres. Ini dilakukan dengan meningkatkan hasil asam gamma-aminobutyric ( GABA ), yang merupakan neurotransmitter yang memperlambat aktivitas otak. Aktivitas otak yang melambat, ditambah dengan efek samping seperti sedasi, membantu membuat penggunaan clonazepam untuk insomnia menjadi efektif. Sayangnya, beberapa orang mengalami sulit tidur dan gangguan tidur saat mengambil clonazepam dan karena itu merasa tidak efektif. Pasien yang mengalami efek samping yang merugikan, atau efek samping yang berlawanan dengan apa yang diharapkan oleh mereka dan dokter mereka, harus menghubungi dokter mereka sesegera mungkin.

Menonton TV sebelum tidur dapat menyebabkan insomnia.

Sedasi adalah salah satu efek samping yang paling umum dari clonazepam, sehingga mengambil obat untuk insomnia pengobatan yang efektif untuk banyak pasien. Rasa kantuk dan kantuk yang menyertai perasaan sedasi, dipasangkan dengan efek GABA yang ditingkatkan, membantu banyak pasien tertidur lebih cepat dan tetap tertidur lebih lama dari biasanya. Perhatikan bahwa beberapa efek samping yang berhubungan dengan sedasi, seperti pusing , disorientasi, dan kelemahan, bisa berbahaya, terutama jika pasien meminum obat di luar rumah atau saat mencoba menyelesaikan tugas lain.

Tablet klonazepam.

Meskipun sedasi, kantuk, dan kantuk adalah efek samping umum dari clonazepam, bagi sebagian orang, gangguan tidur adalah efek samping obat. Gangguan tidur tersebut mungkin sesekali atau terus-menerus, meskipun kadang-kadang gangguan ini hilang setelah pasien menggunakan clonazepam untuk jangka waktu tertentu. Gangguan tidur saat menggunakan clonazepam dapat mencakup ketidakmampuan untuk tertidur atau bangun setelah hanya beberapa jam, dan beberapa pasien melaporkan terbangun karena mimpi yang jelas atau mimpi buruk. Jelas, clonazepam untuk insomnia tidak efektif untuk orang yang mengalami gangguan tidur berkelanjutan saat minum obat. Pasien-pasien ini harus berbicara dengan dokter mereka tentang pengobatan alternatif.

Clonazepam bekerja untuk mencegah aktivitas otak yang berlebihan yang dapat menyebabkan kecemasan, panik dan stres.

Perhatikan bahwa efek samping tambahan yang dialami pasien saat menggunakan clonazepam untuk insomnia mungkin memerlukan perhatian dokter. Misalnya, jika pasien mengalami kesulitan bernapas atau menelan, atau mengalami ruam, gatal-gatal, atau jenis iritasi kulit lainnya, ia harus mencari perhatian medis. Hal yang sama berlaku untuk pembengkakan wajah, termasuk lidah dan tenggorokan.

Insomnia adalah masalah serius yang dapat dengan cepat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Jika dokter memutuskan clonazepam untuk insomnia pasien bukanlah tindakan terbaik, kemungkinan besar dia akan berbicara dengan pasien tentang pengobatan insomnia alternatif. Sebelum menghentikan obat, pasien harus memastikan untuk berbicara dengan dokternya tentang gejala penarikan clonazepam yang mungkin dia alami.

Related Posts