Seberapa Efektif Ciprofloxacin untuk Chlamydia?

Bayi yang baru lahir dapat tertular klamidia dari ibu mereka yang tidak diobati selama proses persalinan.

Ketika orang menjadi sakit, mereka mungkin mencari perhatian medis melalui seorang profesional yang mampu mendiagnosis dan mengobati kondisi tertentu. Ini mungkin kronis atau akut, berat atau ringan, dan mungkin disebabkan oleh bahan kimia atau organisme hidup, seperti bakteri atau virus. Semua faktor ini masuk ke dalam keputusan pengobatan yang dibuat oleh dokter, dan dalam kasus infeksi atau penyakit menular seksual, antibiotik biasanya digunakan untuk pengobatan. Salah satu antibiotik tersebut adalah ciprofloxacin, dan ciprofloxacin untuk klamidia, penyakit menular seksual, telah terbukti efektif namun belum disetujui sebagai ukuran pengobatan.

Sampel urin dapat dipesan untuk menentukan apakah pasien menderita klamidia.

Chlamydia adalah penyakit yang biasanya ditularkan melalui kontak seksual antar manusia. Chlamydia trachomatis adalah bakteri spesifik yang bertanggung jawab atas penyakit menular seksual ini, dan ketika strain ini diberi kesempatan untuk bereproduksi, ia dapat hadir dalam jumlah yang menular. Kondisi ini ditandai dengan gejala spesifik, yang mungkin berbeda antara jenis kelamin. Pada laki-laki, klamidia biasanya memanifestasikan dirinya dalam kesulitan dan rasa sakit saat buang air kecil, peradangan dari uretra dan penis, serta debit yang tidak biasa. Wanita mungkin tidak mengalami gejala sama sekali atau melakukan hubungan seksual yang menyakitkan, organ reproduksi meradang, dan kesulitan buang air kecil.

Individu dengan klamidia dapat mendonorkan darah selama mereka merasa sehat.

Ciprofloxacin untuk klamidia belum disetujui sebagai modalitas pengobatan pada 2011; namun, ada sejumlah pilihan antibiotik lain. Di antaranya adalah azitromisin dan doksisiklin serta tetrasiklin dan eritromisin. Kemungkinan ciprofloxacin untuk klamidia akan membutuhkan banyak waktu untuk digunakan secara teratur, berpotensi tidak pernah disetujui sama sekali. Ini karena proses persetujuan obat yang mendalam dan memakan waktu.

Menggunakan kondom dapat membantu melindungi dari beberapa penyakit menular seksual, seperti klamidia.

Meskipun proses ini mungkin tampak membatasi sejumlah perawatan, proses ini juga bertanggung jawab untuk menjaga keamanan sebagai prioritas dalam penggunaan obat resep. Semua obat memiliki potensi efek samping yang merugikan, dan kemungkinan efek apa pun harus dieksplorasi dalam pengaturan penelitian sebelum disetujui untuk digunakan pada manusia. Food and Drug Administration Amerika Serikat mengawasi semua kegiatan yang berkaitan dengan penggunaan obat resep di negara tersebut.

Wanita mungkin mengalami hubungan seksual yang menyakitkan akibat klamidia.

Ketika ciprofloxacin untuk klamidia digunakan, biasanya dilakukan dalam jangka pendek, dosis tinggi. Ini, misalnya, mungkin 500 miligram dua kali sehari selama tiga hari. Karena kompleksitas yang terlibat dalam regulasi pengobatan dan persetujuan yang terus berubah, pasien harus berkonsultasi dengan profesional medis sebelum membuat keputusan apa pun.

Related Posts