Fungsi Saluran Eustachius dan anatomi

Saluran Eustachius, juga dikenal sebagai saluran faringotimpani atau saluran pendengaran, adalah saluran melalui mana rongga timpani berkomunikasi dengan nasofaring. Panjang Saluran Eustachius ~ 36 mm dan diarahkan ke bawah, ke depan, dan ke medial, membentuk sudut sekitar 45 derajat dengan bidang sagital dan 30 hingga 40 derajat dengan bidang horizontal.

Anatomi Saluran Eustachius

Saluran Eustachius terdiri dari bagian jaringan tulang dan tulang rawan / berserat.

Bagian oseous

Bagian tulang (osseous) memiliki panjang sekitar 12 mm. Ini dimulai di dinding karotis dari rongga timpani, di bawah otot tensor tympani, dan secara bertahap menyempit, berakhir pada sudut yang dibentuk oleh persimpangan bagian skuamosa dan petros dari tulang temporal. Tepi bagian osseus memiliki margin bergerigi yang memungkinkan pemasangan bagian kartilaginosa.

Bagian tulang rawan

Bagian tulang rawan sekitar 24 mm panjang dan terdiri dari sepiring segitiga fibrocartilage elastis, yang puncaknya melekat pada tepi medial bagian osseous dari saluran, sementara dasarnya terletak langsung di bawah membran mukosa dari nasofaring, di mana ia membentuk ketinggian, torus tubarius atau bantal, di belakang lubang faring saluran. Tepi atas tulang rawan melengkung pada dirinya sendiri, menjadi bengkok secara lateral menyebabkan penampilan seperti kait pada gambar penampang; dengan demikian dihasilkan alur atau alur, yang terbuka di bawah dan lateral, dan bagian kanal ini dilengkapi oleh membran berserat. Tulang rawan terletak pada lekukan antara bagian yang membatu dari tulang temporal dan sayap besar tulang sphenoid; alur ini berakhir berlawanan dengan tengah pelat pterigoid medial.

Bagian kartilaginosa dan osseous dari tuba tidak berada pada bidang yang sama, yang sebelumnya cenderung sedikit lebih ke bawah daripada yang terakhir.

Diameter saluran tidak seragam di seluruh, menjadi yang terbesar di lubang faring, paling tidak di persimpangan tulang dan bagian tulang rawan, dan sekali lagi meningkat menuju rongga timpani; bagian tersempit dari tuba disebut isthmus.

Selaput lendir

Selaput lendir tuba kontinu di depan dengan nasofaring, dan di belakang dengan rongga timpani. Ini ditutupi dengan epitel bersilia dan tipis di bagian tulang, sementara di bagian tulang rawan mengandung banyak kelenjar lendir dan dekat lubang orisinal faring sejumlah besar jaringan adenoid.

Fungsi

Tabung eustachius digunakan untuk menyamakan tekanan udara antara telinga tengah dan daerah sekitarnya, tetapi juga digunakan untuk mengalirkan lendir dari telinga tengah. Menjaga tekanan di kepala seseorang dalam kedudukan yang sama sehinga membantu keseimbangan dan mencegah pusing. Penghapusan lendir akan menjaga infeksi tidak menyebar ke telinga tengah.

Tabung eustachius menghubungkan rongga telinga tengah dengan bagian tubuh yang disebut nasofaring. Pembukaan dan penutupan fungsi telinga tengah tidak hanya mengatur tekanan pada telinga, tapi membantu melindungi gendang telinga dari suara keras. Ketika tabung eustachius tidak bekerja dengan benar, ada banyak gejala yang dapat muncul. Ada dapat menjadi sakit di daerah karena tekanan yang tidak sama antara telinga tengah dan seluruh daerah.

Pusing dapat terjadi dari tekanan yang salah di kepala. Tabung tidak bekerja dengan benar bisa menjadi salah satu penyebab utama dering pada telinga. Kadang-kadang masalah dengan tabung Eustachian dapat diatasi atau diperbaiki dengan menelan, menguap atau mengunyah. Gerakan ini menyebabkan tekanan berfluktuasi dalam tabung dan kadang-kadang bahkan dapat menurunkan tekanan. Masalah dengan tabung Eustachian tidak berfungsi baik dapat disebabkan oleh infeksi sinus, pilek atau infeksi saluran pernapasan dan oleh yang lainnya.

Fungsi Saluran Eustachius yaitu:

  • Pemerataan tekanan telinga tengah
  • Menguras ruang telinga tengah
  • Melindungi telinga tengah dari bakteri atau virus

Rata-rata saluran eustachius membuka 1 hingga 2 kali setiap jam. Saat dibuka, biasanya hanya tetap terbuka sekitar 0,3 hingga 0,5 detik. Namun saluran eustachius terbuka lebih sering dan untuk durasi yang lebih lama saat menguap.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *