Fungsi rangka tubuh manusia ketahui disini dengan gangguannya

Tulang, atau jaringan tulang, adalah jaringan ikat yang keras dan padat yang membentuk sebagian besar rangka orang dewasa, struktur pendukung tubuh. Di area rangka di mana tulang bergerak (misalnya, tulang rusuk dan sendi), tulang rawan, bentuk jaringan ikat semi-kaku, memberikan fleksibilitas dan permukaan yang halus untuk bergerak.

Sistem rangka dibagi menjadi dua bagian, rangka aksial dan rangka apendikular. Rangka aksial meliputi tengkorak, tulang belakang, tulang rusuk dan tulang dada. Rangka apendikular mencakup semua ekstremitas atas dan bawah, korset bahu dan gelang panggul. Tulang datang dalam empat bentuk utama, panjang, pendek, datar dan tidak teratur dan terdiri dari jaringan serat kolagen diperkuat dengan kalsium dan fosfor.

Pengertian rangka tubuh manusia:

Rangka adalah sistem tubuh yang terdiri dari tulang dan tulang rawan dan melakukan fungsi penting berikut untuk tubuh manusia:

  • mendukung tubuh
  • memfasilitasi pergerakan
  • melindungi organ dalam
  • menghasilkan sel darah
  • menyimpan dan melepaskan mineral dan lemak

Struktur Sistem rangka

Seperti kerangka baja bangunan, tulang memberikan kekakuan, yang memberikan bentuk tubuh dan mendukung berat otot dan organ. Tanpa struktur rangka tubuh akan runtuh ke dalam dirinya sendiri, menekan paru-paru, jantung dan organ lainnya – merusak fungsi mereka.

Beberapa makhluk tidak memiliki rangka internal sebaliknya mereka memiliki cangkang eksternal (atau eksoskeleton) dengan otot yang melekat pada interior. Struktur kaku dari sistem rangka juga memungkinkan untuk melakukan fungsi lain, yakni gerakan.

Fungsi rangka

Kolagen memberikan fleksibilitas sedangkan mineral memberikan kekuatan tarik. Sistem rangka memiliki lima fungsi utama dalam tubuh, tiga di antaranya adalah eksternal dan dapat dilihat dengan mata kasar, dan dua di antaranya adalah internal. Fungsi eksternal rangka manusia: struktur, gerakan dan perlindungan. Fungsi internal sistem rangka: produksi sel darah dan penyimpanan.

Dukungan, Gerakan, dan Perlindungan.

Fungsi yang paling jelas dari sistem rangka adalah fungsi kasar โ€” yang terlihat dengan pengamatan. Cukup dengan melihat seseorang, Anda dapat melihat bagaimana tulang mendukung, memfasilitasi pergerakan, dan melindungi tubuh manusia.

Sama seperti balok baja bangunan menyediakan perancah untuk menopang beratnya, tulang dan tulang rawan sistem rangka Anda membentuk perancah yang mendukung seluruh tubuh Anda. Tanpa sistem rangka, Anda akan menjadi massa organ, otot, dan kulit yang lemas.

Rangka juga memfasilitasi gerakan dengan berfungsi sebagai titik perlekatan untuk otot Anda. Sementara beberapa tulang hanya berfungsi sebagai penopang otot, sementar tulang yang lain juga mentransmisikan kekuatan yang dihasilkan ketika otot Anda berkontraksi. Dari sudut pandang mekanis, tulang bertindak sebagai pengungkit dan sendi berfungsi sebagai titik tumpu (Gambar 1). Kecuali jika otot merentang sendi dan berkontraksi, tulang tidak akan bergerak. Untuk informasi tentang interaksi sistem rangka dan otot, yaitu sistem muskuloskeletal.

fungsi rangka mendukung tulang
Gambar 1. Fungsi rangka mendukung tulang. Tulang bertindak sebagai pengungkit ketika otot merentangkan sendi dan berkontraksi.

Rangka juga melindungi organ internal dari cedera dengan menutupi atau mengelilinginya. Misalnya, tulang rusuk Anda melindungi paru-paru dan jantung Anda, tulang-tulang tulang belakang Anda (tulang belakang) melindungi tulang belakang Anda, dan tulang-tulang tengkorak Anda (tengkorak) melindungi otak Anda (Gambar 2).

Tulang Melindungi Otak
Gambar 2. Tulang Melindungi Otak. Tempurung kepala benar-benar mengelilingi dan melindungi otak dari cedera non-traumatis.

Penyimpanan Mineral, Penyimpanan Energi, dan Hematopoiesis.

Pada tingkat metabolisme, sistem rangka melakukan beberapa fungsi kritis. Salah satunya, matriks tulang bertindak sebagai cadangan untuk sejumlah mineral penting bagi fungsi tubuh, terutama kalsium, dan fosfor. Mineral-mineral ini, dimasukkan ke dalam jaringan tulang, dapat dilepaskan kembali ke aliran darah untuk mempertahankan kadar yang dibutuhkan untuk mendukung proses fisiologis. Ion kalsium, misalnya, sangat penting untuk kontraksi otot dan mengendalikan aliran ion lain yang terlibat dalam transmisi impuls saraf.

Tulang juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan lemak dan produksi sel darah. Jaringan ikat yang lebih lembut yang mengisi interior sebagian besar tulang disebut sebagai sumsum tulang (Gambar 4). Ada dua jenis sumsum tulang: sumsum kuning dan sumsum merah. Sumsum kuning mengandung jaringan adiposa; trigliserida yang disimpan dalam adiposit jaringan dapat berfungsi sebagai sumber energi. Sumsum merah adalah tempat terjadinya hematopoiesis โ€” produksi sel darah โ€”. Sel darah merah, sel darah putih, dan platelet semuanya diproduksi di sumsum merah.

Kepala Femur Menampilkan Sumsum Merah dan Kuning
Gambar 4. Kepala Femur Menampilkan Sumsum Merah dan Kuning. Kepala tulang paha mengandung sumsum kuning dan merah. Sumsum kuning menyimpan lemak. Sumsum merah bertanggung jawab atas hematopoiesis.

Untuk Gerakan.

Ada tiga sistem utama yang terlibat dalam mekanisme gerakan: sistem saraf, sistem otot dan sistem rangka. Sistem saraf mengirimkan impuls listrik yang mengaktifkan otot-otot, sistem rangka memberikan tuas dan jangkar untuk otot untuk menarik melawan. Semua otot rangka memiliki ti-tik asal dan penyisipan. Titik asal adalah jangkar, tulang yang masih bergerak sementara otot bekerja. Titik penyisipan adalah tulang yang bergerak sebagai kerja otot. Jadi, misalnya, dalam kasus bisep, lengan atas dan bahu adalah asal (anchor) dan tulang lengan bawah penyisipan. Menariknya, jumlah daya kebutuhan otot secara langsung berhubungan dengan panjang tulang (atau tuas) dan di mana ia menempel. Ini berarti bahwa orang pendek benar-benar menggunakan energi lebih sedikit untuk bergerak daripada orang yang lebih tinggi karena mereka memiliki tulang pendek, dan ti-tik perlekatan lebih dekat ke ti-tik asal.

Fungsi rangka untuk Perlindungan.

Contoh paling jelas dari sifat pelindung dari rangka adalah tengkorak manusia. Vertebra dan tulang rusuk juga memiliki fungsi pelindung dengan membungkus struktur halus seperti sumsum tulang belakang, jantung dan paru-paru. Rusuk sangkar tidak hanya mengelilingi organ respirasi, tetapi juga sangat fleksibel dan dibangun untuk memperluas dan mengkerut dengan setiap napas. Tulang tengkorak sebenarnya beberapa piring datar bergabung bersama oleh sutura. Sutura ini memungkinkan tengkorak melewati jalan lahir dan berkembang bersama otak yang terus berkembang. Sutura menyatu bersama pada anak usia dini, membentuk bentuk klasik tengkorak. Vertebra semuanya memiliki bentuk tulang tidak teratur yang memberikan perlindungan dan fleksibilitas untuk gerakan. Ada juga piring berserat antara setiap tulang belakang, yang memberikan penyerapan kejutan.

Produksi Sel Darah.

Sel darah merah dan putih dibuat di sumsum tulang merah. Saat lahir, dan pada anak usia dini, semua sumsum tulang adalah merah. Saat seseorang bertambah usia, sekitar setengah dari sumsum tubuh berubah menjadi sumsum kuning – yang terdiri dari sel-sel lemak. Pada manusia dewasa, mayoritas tulang panjang mengandung sumsum kuning, dan sumsum merah hanya ditemukan dalam tulang pipih pinggul, tengkorak dan tulang belikat, tulang belakang, dan di ujung tulang panjang. Namun, saat kehilangan darah yang parah, tubuh dapat mengkonversi beberapa sumsum kuning kembali ke sumsum merah untuk meningkatkan produksi sel darah.

Apakah fungsi Sistem rangka manusia
Apakah fungsi Sistem rangka manusia

Tubuh menggunakan kalsium dan fosfor untuk proses tubuh seperti kontraksi otot. Beberapa dari mineral mereka yang ditemukan dalam makanan kita, tetapi mereka juga diambil dari tulang. Ketika tubuh membutuhkan kalsium, jika tidak ada pasokan siap dalam darah, sistem endokrin melepaskan hormon yang memulai proses mengambil kalsium dari tulang dan melepaskannya ke dalam aliran darah. Ketika ada surplus kalsium darah, itu dimasukkan kembali ke dalam tulang. Inilah sebabnya mengapa makanan kalsium dan vitamin D sangat penting.

olahraga

Tubuh menggunakan kalsium terus-menerus, dan, jika tidak ada cukup kalsium dalam makanan, secara konsisten akan mengambil kalsium dari tulang untuk mengkompensasinya – mengarah ke osteoporosis. Memiliki kalsium yang cukup memastikan bahwa ada cukup kalsium untuk fungsi tubuh dan mengisi ulang penyimpanan cadangan dalam tulang.

Gangguan pada rangka, tulang dan otot

  • Sakit punggung. Nyeri punggung adalah salah satu masalah medis paling umum. Mulai dari nyeri yang tumpul, konstan hingga tiba-tiba, tajam yang membuatnya sulit untuk bergerak.
  • Radang kandung lendir. Apa itu radang kandung lendir? Ini adalah kondisi umum yang menyebabkan pembengkakan dan rasa sakit di sekitar otot dan tulang.
  • Fibromyalgia. Dokter belum tahu persis penyebab Fibromyalgia.
  • Displasia fibrosa. Apa itu displasia fibrosa? Itu terjadi ketika tulang yang sehat diganti dengan jenis jaringan lain. Tulang bisa menjadi lemah atau berbentuk aneh, atau bahkan patah.
  • Cedera Lempeng Pertumbuhan. Cedera pada lempeng pertumbuhan terjadi ketika patah atau patah terjadi di dekat atau di ujung tulang panjang.

Ada lebih dari 200 kelainan keturunan dari jaringan ikat, dan mereka terkait dengan masalah pada gen yang bertanggung jawab untuk membangun jaringan ikat.

  • Bedah Penggantian Panggul. Operasi penggantian pinggul menghilangkan bagian sendi pinggul yang rusak atau sakit dan menggantinya dengan bagian baru buatan manusia.
  • Bedah Penggantian Sendi. Operasi penggantian sendi menghilangkan bagian-bagian sendi yang rusak atau sakit dan menggantinya dengan bagian-bagian baru buatan manusia.
  • Masalah lutut. Masalah lutut terjadi ketika Anda melukai atau mengembangkan penyakit pada lutut Anda dan itu tidak dapat melakukan tugasnya.
  • Sindrom Marfan. Apa itu sindrom Marfan? Ini adalah kelainan yang memengaruhi jaringan ikat, yang mendukung banyak bagian tubuh Anda. Marfan seringkali merupakan penyakit genetik.
  • Osteogenesis Imperfecta. Osteogenesis imperfecta adalah penyakit genetik, juga disebut penyakit tulang rapuh, yang menyebabkan tulang menjadi lemah dan mudah patah.
  • Osteonekrosis. Apa itu osteonekrosis? Osteonekrosis adalah penyakit tulang di mana tulang mulai mati dan runtuh. Cari tahu gejala dan tujuan pengobatan.
  • Osteoporosis. Apa itu osteoporosis? Ini adalah penyakit di mana tulang Anda menjadi lemah dan lebih cenderung patah. Tidak ada gejala sampai tulang patah.
  • Penyakit Tulang Paget. Apa itu penyakit Paget? Ini adalah kelainan yang menyebabkan tulang tumbuh terlalu besar dan melemah. Anda dapat memiliki penyakit Paget di semua tulang di tubuh Anda.
  • Skoliosis pada Anak dan Remaja. Apa itu skoliosis? Ini adalah kelainan yang menyebabkan kurva tulang belakang menyamping. Kurva sering berbentuk S atau C. Pada kebanyakan orang, tidak ada penyebab kurva ini diketahui.
  • Masalah Bahu. Sebagian besar masalah bahu terjadi ketika jaringan lunak di daerah bahu rusak. Berbagai penyebab dan gejala tergantung pada jenis masalah bahu.
  • Stenosis Tulang Belakang. Apa itu stenosis tulang belakang? Ini adalah penyempitan tulang belakang. Penyempitan ini memberi tekanan pada sumsum tulang belakang dan saraf dan dapat menyebabkan rasa sakit.
  • Cidera Olahraga. Cidera olahraga adalah cidera yang terjadi saat berolahraga atau berolahraga. Ada dua jenis cedera olahraga: akut dan kronis.

Cedera Olahraga pada Remaja: Panduan untuk Orang Tua

Orang tua belajar tentang cedera olahraga yang umum di antara remaja dan cara-cara untuk mencegah cedera seperti itu terjadi.

  • Terkilir dan Strain. Keseleo adalah cedera pada ligamen (jaringan yang menghubungkan tulang). Strain adalah cedera pada otot atau tendon (tali jaringan yang menghubungkan otot dengan tulang).
  • Tendinitis. Apa itu tendinitis? Pembengkakan dan nyeri pada sendi biasanya disebabkan oleh cedera berulang pada tendon, bagian dari sendi yang menghubungkan otot ke tulang.

Ringkasan

Fungsi utama rangka adalah dukungan tubuh, fasilitasi pergerakan, perlindungan organ dalam, penyimpanan mineral dan lemak, dan hematopoiesis. Bersama-sama, sistem otot dan sistem rangka dikenal sebagai sistem muskuloskeletal.

Related Posts