Fungsi otot — struktur, cara kerja, penyusun, pengertian

Sistem otot adalah kelompok yang terdiri dari berbagai macam otot yang masing-masing memainkan peran penting dalam fungsi tubuh. Otot memungkinkan seseorang untuk bergerak, berbicara, dan mengunyah. Mereka mengontrol detak jantung, pernapasan, dan pencernaan. Fungsi lain yang tampaknya tidak berhubungan, termasuk pengaturan suhu dan penglihatan, juga bergantung pada sistem otot. Teruslah membaca untuk menemukan lebih banyak tentang sistem otot dan bagaimana mengendalikan tubuh.

Pengertian

Otot adalah struktur yang ditemukan pada hewan yang terdiri dari sel-sel yang memiliki kemampuan untuk berkontraksi dan rileks, menyebabkan gerakan. Untuk menghasilkan gerakan ini, sel-sel otot, yang disebut miosit, harus memiliki struktur yang sangat khas dan khusus. Selanjutnya, untuk menghasilkan gerakan mereka secara adekuat, miosit harus dikelompokkan bersama dengan cara tertentu untuk membentuk struktur otot. Dalam pelajaran ini kita akan menggambarkan seperti apa jaringan otot dan bagaimana kelompok itu bersama-sama menciptakan struktur otot yang memungkinkan kita untuk bergerak dan berinteraksi satu sama lain dan dengan lingkungan secara aktif dan mandiri. Jika Anda ingin tahu lebih banyak, teruslah membaca!

Sel otot: miosit

Sel-sel yang membentuk otot disebut miosit. Miosit adalah sel-sel yang disajikan oleh hewan yang memiliki karakteristik paling khusus adalah mereka memiliki protein di dalamnya yang membuat mereka mampu berkontraksi dan meregang.

Berkat ini, miosit dapat menghasilkan jaringan dengan kemampuan untuk bergerak tanpa sadar seperti di jantung (otot polos) atau secara sukarela seperti halnya otot lengan dan kaki kita (otot lurik kerangka). Bergantung pada jenis otot, miosit memiliki satu bentuk atau yang lain: pada otot lurik atau otot rangka, miosit berbentuk tabung (silinder) sedangkan pada otot polos bentuknya berbentuk daun (fusiform); Kasus khusus adalah miosit jantung, yang berbentuk Y di bawah mikroskop.

Untuk berkontraksi, sel otot miosit harus mengembangkan struktur yang sangat spesifik. Ini adalah sel yang berdiferensiasi, sangat khusus. Dalam kasus miosit otot rangka, ia terbentuk berkat penyatuan sel-sel lain yang kurang terspesialisasi, sehingga sel-sel tersebut memiliki plurinukleat: setiap miosit memiliki lebih dari satu nukleus. Bagian dalam miosit, yang dalam sel lain disebut sitoplasma, dalam hal ini disebut sarkoplasma. Sarkoplasma ditandai dengan memiliki dua jenis serat di dalamnya, terdiri dari dua jenis protein yang berbeda: serat aktin dan serat miosin, yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot.

Bagaimana cara kerja sistem otot

Sistem otot mengandung lebih dari 600 otot yang bekerja bersama untuk mengaktifkan fungsi tubuh sepenuhnya. Ada 3 macam otot di tubuh:

Otot rangka.

Otot rangka adalah satu-satunya otot yang dapat dikontrol secara sadar. Mereka melekat pada tulang, dan kontraksi otot-otot menyebabkan pergerakan tulang-tulang itu. Setiap tindakan yang dilakukan seseorang secara sadar melibatkan penggunaan otot rangka. Contoh kegiatan tersebut termasuk berlari, mengunyah, dan menulis.

Otot polos.

Otot polos membentuk bagian dalam pembuluh darah dan organ, seperti perut, dan juga dikenal sebagai otot visseral. Ini adalah jenis otot terlemah tetapi memiliki peran penting dalam memindahkan makanan di sepanjang saluran pencernaan dan mempertahankan sirkulasi darah melalui pembuluh darah. Otot polos bertindak tanpa sadar dan tidak dapat dikontrol secara sadar.

Otot jantung.

Terletak hanya di jantung, otot jantung memompa darah ke seluruh tubuh. Otot jantung merangsang kontraksi sendiri yang membentuk detak jantung kita. Sinyal dari sistem saraf mengontrol laju kontraksi. Otot jenis ini kuat dan bertindak tanpa sadar.

Fungsi Sistem Otot

Sebelas fungsi utama dari sistem otot adalah sebagai berikut:

1. Mobilitas

Fungsi utama sistem otot adalah untuk memungkinkan gerakan. Ketika otot berkontraksi, mereka berkontribusi pada gerakan kasar dan halus. Gerakan kasar mengacu pada gerakan besar yang terkoordinasi dan mencakup:

  1. berjalan
  2. berlari
  3. renang

Gerakan halus melibatkan gerakan yang lebih kecil, seperti:

  1. menulis
  2. berbicara
  3. ekspresi wajah

Otot skeletal yang lebih kecil biasanya bertanggung jawab untuk jenis tindakan ini. Sebagian besar gerakan otot tubuh berada di bawah kendali sadar. Namun, beberapa gerakan bersifat refleksif, seperti menarik tangan dari sumber panas.

2. Stabilitas

Otot tendon membentang di atas sendi dan berkontribusi terhadap stabilitas sendi. Otot tendon di sendi lutut dan sendi bahu sangat penting dalam stabilisasi. Otot inti adalah otot-otot di perut, punggung, dan panggul, dan mereka juga menstabilkan tubuh dan membantu dalam tugas-tugas, seperti mengangkat beban.

3. Postur

Otot rangka membantu menjaga tubuh dalam posisi yang benar ketika seseorang duduk atau berdiri. Ini dikenal sebagai postur. Postur yang baik bergantung pada otot yang kuat dan lentur. Otot kaku, lemah, atau ketat berkontribusi pada postur tubuh yang buruk dan ketidaksejajaran tubuh. Postur tubuh yang buruk dalam jangka panjang menyebabkan nyeri sendi dan otot di bahu, punggung, leher, dan di tempat lain.

4. Sirkulasi

Jantung adalah otot yang memompa darah ke seluruh tubuh. Pergerakan jantung berada di luar kendali sadar, dan ia berkontraksi secara otomatis ketika distimulasi oleh sinyal-sinyal listrik. Otot polos di arteri dan vena memainkan peran lebih lanjut dalam sirkulasi darah di sekitar tubuh. Otot-otot ini mempertahankan tekanan darah dan sirkulasi dalam hal kehilangan darah atau dehidrasi. Mereka berkembang untuk meningkatkan aliran darah selama masa latihan yang intens ketika tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen.

5. Respirasi

Pernapasan melibatkan penggunaan otot diafragma. Diafragma adalah otot berbentuk kubah yang terletak di bawah paru-paru. Ketika diafragma berkontraksi, ia mendorong ke bawah, menyebabkan rongga dada bertambah besar. Paru-paru kemudian diisi dengan udara. Ketika otot diafragma rileks, ia mendorong udara keluar dari paru-paru. Ketika seseorang ingin bernapas lebih dalam, itu membutuhkan bantuan dari otot-otot lain, termasuk yang ada di perut, punggung, dan leher.

6. Pencernaan

Otot-otot polos di saluran pencernaan atau GI. Saluran GI membentang dari mulut ke anus. Makanan bergerak melalui sistem pencernaan dengan gerakan seperti gelombang yang disebut peristaltik. Otot di dinding organ berongga berkontraksi dan rileks untuk menyebabkan gerakan ini, yang mendorong makanan melalui esofagus ke dalam perut. Otot bagian atas di perut rileks untuk memungkinkan makanan masuk, sementara otot yang lebih rendah mencampur partikel makanan dengan asam lambung dan enzim. Makanan yang dicerna bergerak dari lambung ke usus oleh peristaltik. Dari sini, lebih banyak otot berkontraksi untuk mengeluarkan makanan dari tubuh sebagai tinja.

7. Buang air kecil

Sistem kemih terdiri dari otot-otot polos dan skeletal, termasuk yang di:

  1. kandung kemih
  2. ginjal
  3. bagian intim
  4. prostat
  5. ureter
  6. uretra

Otot dan saraf harus bekerja sama untuk menahan dan mengeluarkan urin dari kandung kemih. Masalah kemih, seperti kontrol kandung kemih yang buruk atau retensi urin, disebabkan oleh kerusakan pada saraf yang membawa sinyal ke otot.

8. Melahirkan

Otot polos di rahim mengembang dan berkontraksi saat melahirkan. Gerakan-gerakan ini mendorong bayi melewati jalan lahir. Juga, otot-otot dasar panggul membantu membimbing kepala bayi ke jalan lahir.

9. Penglihatan

Enam otot rangka di sekitar mata mengontrol gerakannya. Otot-otot ini bekerja dengan cepat dan tepat, dan memungkinkan mata untuk:

  1. menjaga citra yang stabil
  2. memindai daerah sekitarnya
  3. melacak objek yang bergerak

Jika seseorang mengalami kerusakan pada otot mata mereka, itu dapat merusak penglihatan mereka.

10. Perlindungan organ

Otot-otot di batang tubuh melindungi organ-organ internal di bagian depan, samping, dan belakang tubuh. Tulang-tulang pada tulang belakang dan tulang rusuk memberikan perlindungan lebih lanjut. Otot juga melindungi tulang dan organ dengan menyerap kejutan dan mengurangi gesekan pada sendi.

11. Pengaturan suhu

Mempertahankan suhu tubuh normal adalah fungsi penting dari sistem otot. Hampir 85 persen panas yang dihasilkan seseorang berasal dari kontraksi otot. Ketika panas tubuh turun di bawah tingkat optimal, otot rangka meningkatkan aktivitas mereka untuk membuat panas. Menggigil adalah salah satu contoh mekanisme ini. Otot di pembuluh darah juga berkontraksi untuk mempertahankan panas tubuh. Suhu tubuh dapat dibawa kembali dalam kisaran normal melalui relaksasi otot polos di pembuluh darah. Tindakan ini meningkatkan aliran darah dan melepaskan panas berlebih melalui kulit.

otot manusia
otot manusia

Jenis otot dan fungsinya

Untuk mengetahui apa struktur ototnya, kita harus mengingat jenis otot apa itu. Seperti yang telah kita lihat, jenis otot ditentukan oleh bentuk miosit yang menyusunnya. Ada tiga jenis jaringan otot:

Jaringan otot lurik.

Jaringan otot lurik atau jaringan otot rangka dinamakan demikian, karena dilihat di bawah mikroskop, jaringan ini memiliki pita atau lurik berwarna berbeda. Striasi ini disebabkan oleh fakta bahwa protein yang ada di dalam sitoplasma Anda (aktin dan miosin) memiliki bentuk berbeda selama persiapan jaringan untuk dilihat di bawah mikroskop. Jaringan otot ini ditandai karena kontraksinya bersifat sukarela, yaitu sadar dan kita harus memerintahkan otak kita untuk mengirimkan perintah untuk menggerakkannya. Jenis-jenis otot ini ditemukan misalnya di lengan, kaki, tangan, bibir, dll.

Jaringan otot polos.

Jaringan otot polos, tidak seperti yang sebelumnya, ketika kita melihatnya di bawah mikroskop, bagian dalamnya tidak memiliki pita. Kami mengatakan bahwa interiornya halus, tanpa lekukan atau pita. Jaringan otot polos bertanggung jawab untuk membuat kontraksi tak disengaja, yang kami tidak berikan perintah secara sadar, dan merupakan bagian dari sistem saraf otonom. Jenis otot ini biasanya menutupi struktur berongga tetapi juga membentuk pupil, memungkinkan mereka berkontraksi (mengatur jumlah cahaya yang masuk ke mata). Jaringan otot polos memungkinkan tindakan penting seperti bernapas, menelan, mencerna makanan, dan mengeluarkan limbah yang dihasilkan, dll.

Jaringan otot lurik jantung.

Jaringan otot yang membentuk jantung adalah jaringan yang sangat khusus yang berbagi karakteristik jaringan otot yang halus dan lurik. Di satu sisi, terlihat di bawah mikroskop, jaringan otot jantung memiliki pita atau striae, itulah sebabnya disebut striatum. Namun, pita-pita yang mereka tampilkan tidak sama dengan yang ada pada otot rangka sisa tubuh dan kendali mereka tidak disengaja. Jika tidak demikian, kita harus terus-menerus mengirimkan pesanan ke tubuh kita dengan setiap pemompaan hati! Kontrol otonom ini, tipikal jaringan halus, membuat impuls saraf berjalan lebih cepat.

Struktur otot rangka

Struktur otot rangka

Pada bagian ini kita akan fokus pada struktur otot lurik rangka:

Seperti yang telah disebutkan di atas, miosit yang membentuk otot lurik kerangka berbentuk silinder. Sel-sel ini bisa sangat besar: panjangnya bisa beberapa sentimeter dan berdiameter hingga 100 μm, yang cukup untuk menjadi sel tunggal. Karena itu, miosit otot rangka juga bisa disebut serat otot atau serat miofibers. Setiap serat otot memiliki, di sekitarnya, selaput yang melindunginya. Lapisan tipis jaringan ikat ini disebut endomisium dan mengelilingi masing-masing serat otot secara terpisah.

Ribuan serat otot ini berkumpul. Masing-masing kelompok dari ribuan serat otot disebut bundel serat otot dan dikelilingi oleh lapisan jaringan ikat yang disebut perimysium. Oleh karena itu, perimysium mengelilingi sekelompok serat otot, untuk mengelompokkannya bersama dan membentuk ikatan serat otot.

Pada gilirannya, ikatan serat otot menggumpal dan akhirnya membentuk otot. Di otot, selain ikatan serat otot, ada jaringan ikat, pembuluh darah, saraf, dll. dan pada akhirnya adalah tendon, yang menghubungkannya dengan tulang. Otot-otot dikelilingi oleh lapisan jaringan ikat yang disebut epimysium. Lapisan jaringan ikat ini menyatukan ikatan serat otot untuk membentuk otot dengan bentuk yang berbeda: ada lebih banyak atau kurang otot memanjang seperti yang ada di ekstremitas, yang memiliki serat otot dalam bentuk roset sementara ada otot yang lebih rata, lebih tipis atau dengan bentuk yang sangat khas seperti jantung atau otot bibir atau mata.

Lima fakta menyenangkan tentang sistem otot

  1. Otot membentuk sekitar 40 persen dari total berat.
  2. Jantung adalah otot yang bekerja paling keras di dalam tubuh. Ini memompa 5 liter darah per menit dan 2.000 galon per hari.
  3. Gluteus maximus adalah otot terbesar tubuh. Itu ada di bokong dan membantu manusia mempertahankan postur tegak.
  4. Telinga berisi otot terkecil di tubuh bersama tulang terkecil. Otot-otot ini memegang telinga bagian dalam bersama dan terhubung ke gendang telinga.
  5. Otot yang disebut masseter di rahang adalah otot terkuat menurut beratnya. Ini memungkinkan gigi untuk menutup dengan kekuatan hingga 25 kg pada gigi seri atau 90 kg pada gigi geraham.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *