Fungsi Motherboard — pengertian, komponen, sejarah

Dalam dunia teknologi konsumen, kata motherboard sering dilontarkan, terutama ketika berbicara merek seperti Asus dan Intel. Tapi apa itu motherboard? Kedengarannya sangat penting. Nah, jika Anda menganggap komputer Anda sebagai tubuh, CPU akan menjadi otak sementara motherboard akan menjadi jantung. Ini bertanggung jawab untuk perutean daya, yang membantu mengoordinasikan bagaimana semua komponen CPU bekerja satu sama lain.

Perhatikan bahwa ini tidak sama dengan CPU, yang merupakan tempat semua perhitungan dilakukan. Motherboard hanya mengatur perhitungan ini dan hasilnya. Meskipun tidak memiliki banyak daya sendiri, tidak ada hal lain yang dapat bekerja tanpa motherboard, oleh karena itu dianggap sangat penting. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Dalam dunia teknologi modern, konsepsi kami tentang apa yang mampu dicapai oleh sebuah komputer terus berkembang dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Karena perangkat keras yang kuat menjadi lebih ringan, portabel dan terjangkau daripada sebelumnya, perangkat komputasi kami berkembang dengan cepat.

Meskipun harapan kami tentang apa yang mampu dilakukan oleh komputer dapat berubah, perangkat keras pusat yang mendukung operasi yang kompleks ini tidak. Motherboard komputer adalah salah satu elemen paling integral dari komputer modern, dan telah berfungsi sebagai titik fokus operasi sejak zaman komputer desktop pertama. Memahami fungsi motherboard dapat membantu Anda mendapatkan ide yang lebih baik tentang bagaimana komputer bekerja dan bagaimana semua teknologi “di balik tenda” bekerja bersama.

Pengertian Motherboard

Motherboard adalah papan plastik yang berisi semua sirkuit dan konduktor yang diperlukan untuk bagian-bagian yang berbeda dari sebuah komputer. Sirkuit di atas motherboard adalah potongan-potongan sangat tipis tembaga atau aluminium foil yang menghubungkan port konektor yang berbeda. Bagian belakang papan terbuat dari bahan non-konduktif.

Panel di bagian belakang motherboard dapat dilihat pada bagian luar komputer. Ini adalah port untuk berbagai kabel, seperti port USB, port display, port audio dan Ethernet. Motherboard ini juga berisi serangkaian slot untuk komponen perifer. Komponen perifer termasuk kartu suara, kartu nirkabel tertentu dan kartu grafis.

Konektor lain pada motherboard adalah socket CPU. CPU bertanggung jawab untuk kecepatan pemrosesan komputer. Konektor untuk sumber listrik juga terletak pada motherboard. Port fan juga terhubung ke motherboard, menjaga bagian dalam komputer tetap dingin. Hal ini terutama penting untuk menjaga CPU dingin, karena panas yang berlebihan dapat merusak perangkat. Banyak CPU datang dengan penggemar yang terintegrasi untuk alasan ini.

Foto motherboard khas dengan bagian yang paling penting diberi label
Foto motherboard khas dengan bagian yang paling penting diberi label

Modern disk dan hard drive yang terhubung ke motherboard melalui konektor SATA. Disk drive yang lebih tua yang terhubung melalui konektor IDE untuk ekstraksi data.

Komponen motherboard

Ada sejumlah desain dan faktor bentuk motherboard yang berbeda, yang telah diperbarui selama bertahun-tahun untuk berbagai perangkat dan teknologi yang berkembang. Namun, semua motherboard memiliki beberapa kesamaan. Semuanya memiliki sirkuit, misalnya, yang digunakan untuk mengoordinasikan proses komputer. Semuanya memiliki pendingin atau beberapa jenis perangkat untuk menyerap dan mengarahkan panas sehingga motherboard tetap dingin selama operasi. Sebagian besar memiliki sumber kekuatan sekunder juga.

Hal utama yang akan Anda perhatikan ketika melihat motherboard apa pun adalah motherboard memiliki banyak slot dan koneksi. Karena semuanya disalurkan melalui motherboard, perlu kontak fisik dengan hampir semua komponen komputer. Itu termasuk daya utama, CPU, kartu video dan suara, semua jenis memori yang dapat digunakan komputer, dan slot ekspansi. Jika Anda menggunakan mouse atau keyboard, mereka juga memiliki koneksi sendiri – bersama dengan aksesori penting lainnya yang mungkin Anda inginkan. Inilah sebabnya mengapa motherboard tampaknya merupakan cincin konektor. Itulah fungsi utamanya.

Seiring waktu, port pada motherboard cenderung berubah berdasarkan tuntutan teknologi saat ini. Inilah sebabnya mengapa motherboard lama mungkin memiliki banyak porta usang untuk koneksi yang tidak lagi digunakan. Tetapi kami akan mencatat dua koneksi penting secara khusus: Koneksi ke CPU, dan koneksi ke fungsi daya (I / O). Ini umumnya dianggap sebagai dua koneksi motherboard yang paling penting, tulang punggung sirkuit, dan bersama-sama mereka disebut chipset, manajemen inti daya dan pemrosesan untuk semua tugas.

Sejarah Motherboard

Motherboard modern sebenarnya diciptakan jauh setelah komputer pertama. Komputer yang sangat tua berakhir menjadi mesin yang lebih sederhana, tanpa kebutuhan yang sama untuk mengoordinasikan begitu banyak proses yang berbeda pada saat bersamaan. Juga, sebelum pasar konsumen lepas landas, tidak ada banyak permintaan untuk motherboard yang diproduksi secara massal.

Fungsi Perangkat Keras Motherboard

Motherboard, juga disebut sebagai papan sirkuit utama, dianggap sebagai basis rumah dari banyak elemen perangkat keras komputer yang penting, termasuk unit pemrosesan pusat (CPU), memori, kartu suara dan item periferal lainnya.

Selama penggunaan, motherboard membuat koneksi elektronik penting antara berbagai unit perangkat keras ini untuk memastikan bahwa tugas yang dilakukan oleh pengguna diselesaikan dengan sukses dan efisien. Proses mengelola semua koneksi ini secara real time menuntut motherboard.

Karena itu, kipas pendingin sering dipasang ke motherboard untuk membantu mengontrol suhu dan memastikan bahwa semua perangkat keras tetap terlindung dari kerusakan akibat panas.

Menjelajahi Motherboard Modern

Salah satu item perangkat keras paling penting yang terpasang pada motherboard adalah CPU. Biasanya, motherboard memiliki konektor soket kecil di suatu tempat yang berlokasi di perangkat keras. Soket ini dimaksudkan hanya untuk CPU komputer. Meskipun sebagian besar perangkat keras tambahan yang tersambung ke motherboard sangat penting untuk komputer berfungsi dengan baik, kurangnya CPU membuat komputer tidak dapat berfungsi sama sekali.

Elemen motherboard yang sering dibayangi yang memainkan peran besar dalam menjaga fungsionalitas yang sukses adalah konektor daya. Konektor daya pada motherboard biasanya memiliki 20 atau 24 pin dan terhubung langsung ke konektor pada catu daya utama komputer. Setelah sambungan listrik dibuat antara catu daya dan motherboard, motherboard mendistribusikan daya tambahan ke semua perangkat keras periferal yang terhubung dengannya. Dengan mengingat hal itu, dapat dikatakan bahwa motherboard bukan hanya pusat distribusi informasi di dalam komputer tetapi juga distribusi listrik.

Meskipun motherboard memberikan fungsionalitas dan daya yang luar biasa kepada pengguna komputer modern, motherboard juga dapat diperoleh pada titik harga yang terjangkau. Hampir semua pemasok teknologi utama sering menggunakan motherboard untuk dijual yang memungkinkan individu untuk membangun komputer mereka sendiri sesuai anggaran.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *