Mengapa Pria Tidak Menari En Pointe?

Tarian en pointe biasanya dilakukan oleh wanita karena bobotnya yang lebih ringan dan peran tradisionalnya dalam balet romantis.

Menari en pointe dalam balet berarti naik ke ujung jari kaki, sehingga berat badan sepenuhnya terfokus pada area kecil itu. Menari en pointe biasanya menggunakan sepatu pointe khusus , yang secara substansial diperkuat, sering dibuat dengan kanvas atau kulit. Meskipun jarang, pria sebenarnya menari en pointe pada kesempatan tertentu. Ini adalah pengecualian, bukan aturan, bagaimanapun, dan ada sejumlah alasan untuk ini.

Karena beban ditempatkan pada jari-jari kaki saat menari en pointe, cedera sering terjadi.

Menari en pointe pertama kali dipopulerkan pada tahun 1830-an, dan paling sering digunakan dalam balet romantis. Tampilan seorang balerina ketika dia en pointe dimaksudkan untuk menjadi dunia lain, untuk menyampaikan kehalusan bentuk wanita dan untuk memperkuat gerakan halus dan anggun yang sudah ada dalam balet romantis. Penari balet laki-laki tidak dimaksudkan untuk mencakup cita-cita ini pada tingkat yang sama, dan oleh karena itu mereka tidak perlu menari en pointe.

Mempersiapkan tubuh untuk menari en pointe adalah cobaan yang agak sulit. Kebanyakan balerina menghabiskan setidaknya beberapa tahun latihan teratur sebelum mereka dianggap siap menari en pointe . Tulang harus terbentuk sepenuhnya untuk memastikan bahwa tekanan tidak akan merusak perkembangan kaki, dan harus sangat berhati-hati untuk menggunakan bentuk yang tepat dan membangun kekuatan yang cukup. Latihan kekuatan bisa menjadi usaha keras, dan cedera sama sekali tidak biasa.

Tantangan-tantangan ini sangat nyata bagi balerina, yang sering kali memiliki berat kurang dari 100 pon. Bagi penari balet laki-laki, yang seringkali memiliki berat badan lebih dari itu, tantangannya bahkan lebih besar. Sangat hati-hati harus diambil dalam mengembangkan kekuatan di lengkungan dan pergelangan kaki, dan bagi banyak penari balet laki-laki itu tidak sebanding dengan kesulitan untuk bisa menari en pointe . Pada saat yang sama, beberapa penari balet laki-laki, termasuk Baryshnikov, berpendapat tentang nilai penari laki-laki belajar menari en pointe , jika hanya sebagai latihan kekuatan dan keseimbangan, dan untuk menumbuhkan empati dan pengertian yang lebih besar dengan rekan-rekan perempuan mereka.

Jika seseorang mengabaikan berat badan sebagai alasan, sebenarnya tidak ada alasan bagus mengapa lebih banyak pria tidak menari en pointe . Konsensus umum adalah bahwa seseorang tidak melihat penari balet laki-laki berdiri karena koreografer cenderung tidak membuat komposisi untuk mereka. Ada beberapa pengecualian untuk ini, termasuk beberapa pertunjukan Cinderella , dan adaptasi Sir Frederick Ashton dari A Midsummer Night’s Dream , di mana Bottom the donkey dance en pointe untuk mewakili kuku.

Satu pengecualian penting lainnya adalah korps balet yang semuanya laki-laki di Les Ballets Trockadero de Monte Carlo, di mana sejumlah penari pria mengenakan pakaian balerina dan menari bagian wanita. Karena korps berfokus terutama pada balet klasik dan romantis, ini berarti bahwa sebagian besar pertunjukan mereka menampilkan banyak penari balet pria yang menari en pointe . Meskipun korps dalam banyak hal disajikan sebagai parodi, namun kehebatan teknis para penari cukup tangguh, dan cukup jelas menunjukkan kemampuan penari balet pria untuk menari en pointe dengan banyak keterampilan.

Related Posts