Mengapa Lembaga Survei tidak dapat Menghubungi Ponsel?

Telepon genggam.

Lembaga survei sebenarnya dapat menelepon ponsel, tetapi ada beberapa batasan yang menyebabkan sebagian besar lembaga survei mengecualikan ponsel dari polling mereka. Ketika penggunaan ponsel meningkat, beberapa organisasi yang melacak polling dan data yang dikumpulkan pada polling telah menimbulkan kekhawatiran tentang pengecualian demografis ponsel saja . Dengan secara rutin menghilangkan telepon seluler dari jajak pendapat, organisasi-organisasi ini berpendapat, organisasi jajak pendapat mungkin kehilangan data penting, terutama karena rumah tangga yang hanya menggunakan telepon seluler sering kali sangat berkelompok dalam demografi populasi tertentu.

Pemilik ponsel sering enggan menjawab pertanyaan polling melalui telepon.

Salah satu hambatan utama bagi lembaga survei yang ingin menelepon ponsel adalah bahwa di Amerika Serikat, undang-undang federal secara khusus melarang penggunaan sistem panggilan otomatis untuk membuat panggilan yang tidak diminta ke ponsel di bawah Undang-Undang Perlindungan Konsumen Telepon (TCPA). Ini berarti bahwa jika lembaga survei ingin menelepon telepon, mereka harus memutar nomor dengan tangan. Karena sebagian besar lembaga survei sangat bergantung pada sistem otomatis untuk mempermudah pekerjaan mereka, hambatan ini sama sekali tidak berarti.

Selain itu, lembaga survei harus mempertimbangkan fakta bahwa banyak pengguna ponsel dikenakan biaya untuk waktu tayang. Karena itu, beberapa pemilik ponsel mungkin enggan menjawab pertanyaan polling di ponsel mereka. Akibatnya, lembaga survei mungkin merasa berkewajiban untuk menawarkan beberapa bentuk kompensasi, dan di beberapa daerah kompensasi sebenarnya diwajibkan oleh hukum. Karena masalah ini, beberapa lembaga survei merasa lebih baik mengecualikan ponsel dari polling.

Secara historis, kebanyakan orang yang memiliki telepon seluler juga memiliki sambungan telepon rumah. Tren ini terus bergeser, tetapi organisasi jajak pendapat lambat meresponsnya, sebagian karena data keras tentang telepon seluler hanya rumah tangga sulit diperoleh. Sensus Amerika Serikat cenderung memberikan data terbaik tentang ini, tetapi karena sensus penuh hanya terjadi setiap 10 tahun, keandalan data saat ini mungkin dipertanyakan. Lembaga survei secara historis menghindari ponsel sehingga mereka tidak akan memukul rumah yang sama dua kali, sehingga menduplikasi data.

Ponsel juga menimbulkan tantangan geografis. Misalnya, seseorang mungkin pindah ke Illinois dari California, tetapi menyimpan nomor ponselnya, karena berbagai alasan. Lembaga survei yang melakukan survei di California akan menghubungi nomor ponsel, hanya untuk mengetahui bahwa pemilik nomor tersebut benar-benar tinggal di Illinois. Ini mungkin berarti bahwa data itu tidak berharga, jika lembaga survei melakukan polling berdasarkan wilayah geografis.

Sekarang setelah Anda mengetahui semua alasan mengapa lembaga survei cenderung menghindari telepon seluler, Anda mungkin tertarik untuk mengetahui bagaimana lembaga survei menghindari menelepon nomor ponsel. Pengguna ponsel cenderung menggunakan pertukaran khusus; misalnya, di nomor telepon 123-456-7890, pertukarannya adalah “456.” Karena perusahaan telepon seluler mengontrol pertukaran tertentu, lembaga survei dapat dengan mudah mengecualikan pertukaran tersebut dari daftar khusus, dengan fokus pada pertukaran yang dimiliki oleh perusahaan telepon kabel.

Related Posts