Mengapa Illinois Disebut “Tanah Lincoln”?

Sebelum memasuki dunia politik, Lincoln adalah seorang pengacara yang berbasis di Springfield, Illinois.

“Land of Lincoln” adalah julukan dan slogan resmi negara bagian Illinois, yang merujuk pada karir politik awal Presiden Amerika Serikat Abraham Lincoln di sana. Abraham Lincoln pertama kali bertugas di Majelis Umum Illinois mulai tahun 1834. Kepresidenannya mungkin telah mengamankan tempatnya dalam sejarah, tetapi karyanya mewakili rakyat Illinois, pertama di tingkat negara bagian dan kemudian di Dewan Perwakilan Rakyat AS, yang mengaitkan namanya begitu dekat dengan negara bagian itu dan menyebabkan Illinois dikenal sebagai “Tanah Lincoln”.

Layanan politik Lincoln di Illinois menyebabkan negara bagian itu disebut “Tanah Lincoln.”

Bangga akan hubungan antara negara bagian mereka dan mantan presiden, para pejabat Illinois berusaha memperingati hubungan itu secara resmi. Pada tahun 1955, negara bagian membuat “Tanah Lincoln”, yang sudah menjadi nama panggilan untuk negara bagian, menjadi moto resmi Illinois . Pada tahun yang sama, Kongres AS memberikan hak cipta khusus untuk lencana “Land of Lincoln”, siluet Lincoln di dalam garis besar negara bagian.

Karier politik awal Presiden Lincoln berakar di Illinois.

“Tanah Lincoln” bukanlah referensi ke tempat kelahiran presiden, seperti yang diasumsikan banyak orang. Ia lahir pada tahun 1809 di sebuah kabin sekitar 3 mil (4,8 km) selatan Hodgenville, Kentucky. Pada tahun 1816, ia dan keluarganya pindah ke Indiana. Baru pada tahun 1830 dia pindah bersama keluarganya ke Illinois, di mana dia mencoba berbagai profesi sebelum beralih ke kehidupan politik. Layanan politik Lincoln-lah yang menjalin hubungan antara Illinois dan putra angkat favoritnya.

Pada tahun 1832, Lincoln mengajukan tawaran pertamanya untuk jabatan publik di Majelis Umum Illinois. Upaya itu tidak berhasil, tetapi dua tahun kemudian, dia menang, memulai periode pertama dari empat masa jabatan di badan legislatif negara bagian. Pada tahun 1846, ia memenangkan kursi di Dewan Perwakilan Rakyat AS, dan pada tahun 1847 memulai masa jabatan tunggalnya di sana. Dia juga mencalonkan diri sebagai Senat AS pada tahun 1858, di mana dia memenangkan pemilihan umum tetapi kalah dalam pemilihan.

Akhirnya, pada tahun 1861, Abraham Lincoln menjadi presiden AS keenam belas. Selama masa jabatannya, ia membimbing bangsa melalui Perang Saudara berdarah , konflik yang sebagian besar muncul dari masalah perbudakan, dan dengan Proklamasi Emansipasi, mungkin tindakannya yang paling terkenal sebagai presiden, ia melarang kepemilikan satu orang oleh lain. Perannya dalam Perang Sipil dan dalam mendefinisikan dan membela hak asasi manusia , bersama dengan pembunuhannya pada tahun 1865, telah mengangkat warisan Lincoln dari sejarah menjadi hampir mitos — salah satu tokoh paling tepercaya sepanjang masa. Namanya dikaitkan dengan nilai-nilai berharga seperti kejujuran, integritas, dan kerendahan hati. Pada tahun-tahun sejak pembunuhannya, Presiden Lincoln telah menjadi simbol yang kuat.

Related Posts