Mengapa Ejaan Inggris Menjaga U dalam Kata-Kata Seperti Warna?

Old Bailey memutuskan bahwa -akhiran kita adalah ejaan Inggris yang benar di abad ke-17.

Meskipun alasan mengapa ejaan Inggris mempertahankan u dalam kata-kata tertentu, seperti warna , rasa dan kehormatan , mungkin tidak terlalu pasti, ini mungkin berbicara tentang rasa tradisi dan keraguan untuk membuat perubahan menyeluruh pada aturan ejaan yang diterima. Sementara banyak orang Inggris mungkin menyalahkan orang Amerika karena membajak dan merusak bahasa, pada kenyataannya, bahasa Inggris telah mengalami banyak perubahan selama berabad-abad, didikte oleh pengaruh yang berbeda. Pembagian yang mulai terjadi antara ejaan Amerika, yang menyukai -atau akhiran, dan ejaan Inggris, yang menggunakan -akhiran kita , pertama kali terlihat dengan diterbitkannya An American Dictionary of the English Language karya Noah Webster , yang diterbitkan pada tahun 1828.

Pada tahun 1755, Samuel Johnson menerbitkan Dictionary of the English Language, sebuah kamus yang dianggap sebagai otoritas yang diterima dalam pengejaan bahasa Inggris.

Samuel Johnson, yang menerbitkan Dictionary of the English Language pada tahun 1755, adalah seorang ahli ejaan. Nya kamus itu dan dianggap sebagai otoritas diterima pada ejaan Inggris. Dia merasa bahwa tujuannya bukan untuk menganjurkan reformasi ejaan, tetapi hanya untuk mendokumentasikan ejaan Inggris yang diterima. Dia bahkan lebih jauh mengatakan bahwa “evolusi” ejaan adalah korupsi bahasa, terutama dengan bahasa Inggris “Amerika”. Webster, di sisi lain, tidak ragu-ragu untuk mengadvokasi reformasi ejaan, dan memasukkan ejaan “Amerikanisasi” dengan -atau akhiran. Webster percaya bahwa ejaan dapat disederhanakan dan tetap benar.

Dalam draft asli Deklarasi Kemerdekaan, Jefferson menggunakan ejaan Inggris kehormatan, yaitu “kehormatan”.

Beberapa sarjana Inggris pada awal abad ke-16 dan ke-17 berpikir bahwa -atau hanya boleh digunakan untuk kata-kata yang berasal dari bahasa Latin, sedangkan -our hanya boleh digunakan untuk derivasi bahasa Prancis. Meskipun sebagian besar kata yang berakhiran -or dan -our berasal dari bahasa Latin dan Prancis Kuno, dan kedua akhiran tersebut digunakan secara bergantian, setelah Penaklukan Norman, ejaan beralih ke penggunaan -our secara ketat dalam upaya untuk menghormati bahasa Prancis kuno. pengucapan kata-kata.

Sebuah London pengadilan disebut Old Bailey memerintah pada abad ke-17 yang -kita ujung adalah ejaan Inggris yang benar. Sudah diterima secara umum di Inggris bahwa dalam kasus di mana sufiks atau sufiks bahasa Inggris yang berasal dari Yunani atau Latin dilampirkan, u disimpan. Hal ini ditunjukkan dalam kata lingkungan . Perbedaan datang dengan akhiran Latin yang tidak melampirkan bebas untuk kata-kata, seperti di kuat . Dalam kasus ini, u dapat dipertahankan atau dijatuhkan.

Negara-negara yang merupakan atau merupakan persemakmuran Inggris biasanya mengikuti ejaan umum Inggris, dengan pengecualian AS. Orang Kanada biasanya menggunakan keduanya, sementara orang Australia mempertahankan akhiran -our . Bahasa Inggris Amerika terus dikritik oleh banyak penutur bahasa Inggris Inggris, sementara banyak orang Amerika bertanya-tanya mengapa orang Inggris mempertahankan aspek bahasa yang tampaknya kuno. Meskipun banyak yang mengaitkan adaptasi Amerika dari ejaan Inggris dengan semangat kemerdekaan penjajah awal atau mungkin untuk meningkatkan pengaruh dari imigran di seluruh dunia, ejaan Inggris didokumentasikan dalam tulisan Amerika awal.

Salah satu contohnya adalah dalam rancangan asli Deklarasi Kemerdekaan , yang ditulis oleh Thomas Jefferson. Jefferson menggunakan ejaan Inggris kehormatan , yang diubah menjadi kehormatan oleh draft akhir. Mengapa dia melakukan perubahan ini? Itu bisa saja kesalahan ejaan yang tidak disengaja, atau mungkin itu hanya tindakan pemberontakan lainnya terhadap Inggris.

Related Posts