Mengapa Alabama Disebut Negara Kapas?

Perekonomian Alabama pernah sangat bergantung pada penanaman kapas.

Alabama adalah salah satu dari banyak negara bagian penghasil kapas di AS pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Itu dijuluki “negara kapas” karena lokasinya yang sentral di Sabuk Kapas Dixie Selatan. Kapas mendominasi ekonomi Alabama dan mendorong sejarah dan struktur masyarakatnya.

Penduduk asli Amerika awal menanam kapas, dan penjajah Spanyol dan Inggris menanam kapas di Florida dan Virginia. Petani dan ahli botani bereksperimen dengan varietas yang berbeda, kadang-kadang mengawin silangkan kapas untuk menghasilkan keturunan yang lebih kuat. Sepanjang tahun 1700-an, kapas adalah industri rumahan: penjajah menanam kapas dalam jumlah kecil di dekat rumah mereka dan memintal sejumlah kecil untuk digunakan sendiri.

Penemuan mesin gin kapas Eli Whitney membantu Alabama menjadi salah satu negara bagian penghasil kapas utama di negara itu selama tahun 1800-an.

Revolusi Industri membawa beberapa perubahan pada produksi kapas. Pada akhir 1700-an, penemu Inggris mengembangkan metode otomatis yang kuat untuk memintal kapas mentah dan wol menjadi benang. Alat-alat ini, seperti pesawat ulang-alik terbang, pemintal jenny, dan alat tenun listrik , merevolusi industri tekstil . Banyak orang ingin mengenakan pakaian yang terbuat dari benang baru yang halus, dan produksi kapas tidak dapat mengikutinya.

Pesawat ulang-alik terbang, dikembangkan pada awal abad ke-18 oleh penemu Inggris John Kay, memungkinkan penenun untuk bekerja dengan cepat pada alat tenun besar tanpa magang untuk menarik benang pakan melalui lungsin.

Pada tahun 1793, penemu Eli Whitney mematenkan mesin gin kapasnya , sebuah mesin yang melakukan tugas yang memakan waktu untuk memisahkan biji dari kapas. Teknologi ini menyebar dengan cepat dan tiruan dari gin kapas Whitney tumbuh di seluruh negeri. Pada tahun 1795, seorang pria bernama Joseph Collins mulai menanam kapas di sebuah pertanian dekat Mobile, Alabama. Keberhasilan Collins mengatur panggung untuk transisi Alabama menjadi salah satu negara bagian penghasil kapas utama di negara itu.

Petani Alabama masih memproduksi kapas dalam jumlah besar, tetapi juga melakukan diversifikasi ke tanaman lain seperti kedelai.

Setelah suku Indian setempat diusir dari tanah mereka pada tahun 1816, pemukim dari Georgia dan Carolina datang ke Alabama untuk menanam kapas di tanah yang subur di wilayah tersebut. Mereka membawa serta sistem kerja budak yang menggerakkan pertanian di seluruh Selatan. Pada tahun 1819, Alabama resmi menjadi negara bagian; petani mengirimkan 16.000 bal kapas dari Mobile tahun itu. Pada tahun 1821, Alabama mengekspor kapas berkualitas tinggi senilai $3.000.000 Dolar AS (USD).

Ekspor dari negara kapas meningkat secara eksponensial dalam beberapa dekade berikutnya. Pada tahun 1839, Mobile mengirimkan 440.000 bal kapas–setengah dari ekspor kapas ke seluruh negeri. Peralatan yang lebih canggih, penggunaan pupuk dan perguruan tinggi pertanian memfasilitasi perluasan industri kapas, tetapi perbudakan adalah bahan utamanya. Penanaman kapas adalah proses padat karya, dan pemilik tanah bergantung pada populasi budak mereka untuk menghasilkan panen besar setiap tahun hanya dengan biaya kamar dan papan yang minimal sebagai imbalannya. Pada tahun 1860, populasi Alabama telah meningkat menjadi 964.000; hampir setengahnya adalah budak.

Perang Saudara menghancurkan industri kapas Alabamian. Tentara menjarah ladang kapas dan memblokade pelabuhan Selatan, dan ekspor turun drastis. Ketika Utara memenangkan perang, perbudakan dilarang. Petani mengganti perbudakan dengan sistem penyewa di mana mantan budak dan orang kulit putih yang tidak memiliki tanah bekerja di petak-petak kecil tanah pemilik perkebunan. Pemilik perkebunan mengharapkan penyewa untuk membayar sendiri semua biaya pertanian dan menerima uang sewa dan 50% dari panen—sistem ini, yang dikenal sebagai bagi hasil, sering membuat penyewa terlilit hutang.

Bahkan dengan sistem tenaga kerja murah ini, negara kapas membutuhkan waktu 30 tahun untuk kembali ke tingkat produksi sebelum Perang Saudara. Tahun 1890-an adalah titik tertinggi bagi industri kapas Amerika; ekspor melayang sekitar 3.000.000 bal. Pemerintah AS membuka biro pertanian untuk mengoordinasikan produksi kapas dengan lebih baik, tetapi sering mengabaikan operasi yang lebih kecil.

Abad ke-20 adalah awal dari berakhirnya gelar Negara Kapas Alabama. Kumbang bisul kapas tiba di Alabama pada tahun 1911, dan petani penyewa sangat terpukul; banyak orang kulit hitam mulai bermigrasi ke peluang yang lebih baik di Utara. Petani perkebunan menyadari bahwa mereka perlu melakukan diversifikasi dan mulai berinvestasi di industri lain. Produksi kapas pindah ke barat, dan pertanian Alabamian beralih ke kedelai, unggas, dan daging sapi—perkebunan kapas yang tersisa menjadi operasi mekanis yang besar. Alabama masih menempati peringkat 10 besar negara bagian penghasil kapas.

Related Posts