Manfaat Kolagen bagi kulit tubuh

Kolagen biasanya untuk jaringan tubuh di seluruh tubuh, persis apa batang baja untuk diperkuat seperti beton. Jika batang baja kerangka lebih lemah, hampir semua kerangka melemah. Di atas 20 macam kolagen dapat ditemukan di jaringan tubuh seluruh tubuh. Berdasarkan berbagai macam kolagen yang ditemukan di seluruh tubuh.

Ringkasan:

  • Kolagen memberikan potensi pada kulit dan juga fitur tahan air.
  • Serat kolagen menopang jaringan tubuh bersama dengan matriks seluler ekstraseluler.
  • Bagian tubuh yang rusak oleh air dilindungi oleh kolagen.
  • Ini menyatu menjadi bundel untuk menyediakan kisi-kisi terintegrasi yang memberi Anda lebih banyak kerangka kerja dan membantu organ tubuh dan elemen struktural.
  • Memberikan kemampuan di luar tubuh.

Fungsi kolagen:

Kolagen memberikan potensi pada kulit dan juga fitur tahan air:

Kolagen memberikan potensi kulit dan juga fitur tahan air, sementara kolagen dan juga elastin secara kolektif memberikan fleksibilitas. Keduanya adalah protein yang penting untuk fungsi makhluk vertebra.

Serat kolagen menopang jaringan tubuh bersama dengan matriks seluler ekstraseluler:

Kolagen biasanya hadir dalam massa ikat, namun dapat ditemukan di tulang rawan tubuh, tulang, aliran darah serta dalam sistem pencernaan. Serat kolagen menopang jaringan tubuh bersama dengan matriks seluler ekstraseluler.

Kolagen beroperasi dengan protein lain seperti keratin dan juga elastin untuk memberikan elastisitas dan fitur tahan air:

Di setiap area di dalam tubuh, kolagen beroperasi dengan protein lain seperti keratin dan juga elastin untuk memberikan elastisitas dan fitur tahan air pada aspek vertebra. Sementara seseorang kehilangan kolagen di seluruh tubuh mereka, mereka mulai berubah keriput.

Bagian tubuh yang rusak oleh air dilindungi oleh kolagen:

Fleksibilitas jaringan tubuh, seperti kulit, adalah karena elastin. Karena karakteristik fleksibel elastin, para peneliti pertama kali berasumsi bahwa itu adalah polimer amorf. Sejak saat itu, penelitian lebih jauh telah mengkonfirmasi bahwa itu adalah protein.

Kolagen menyatu menjadi bundel untuk menyediakan kisi-kisi terintegrasi yang memberi Anda lebih banyak kerangka kerja dan membantu organ tubuh dan elemen struktural:

Kecuali ada di kulit, elastin ada di organ bersama dengan bagian lain dari tubuh, menggabungkan bintik-bintik di antara jaringan tubuh. Ini menyatu menjadi bundel untuk menyediakan kisi-kisi terintegrasi yang memberi Anda lebih banyak kerangka kerja dan membantu organ tubuh dan elemen struktural, seperti pembuluh darah, jantung, dan paru-paru. Ini memungkinkan orang untuk melakukan latihan intensitas tinggi, seperti berlari, tanpa merusak organ tubuh mereka.

Kolagen Memberikan kemampuan di luar tubuh:

Kolagen bersama dengan elastin juga memberikan kemampuan di luar tubuh. Kolagen umumnya ditemukan dalam perawatan kosmetik. Selain itu, sangat membantu untuk membuat gelatin dan juga selubung sosis.

Apa itu Kolagen

Kolagen adalah protein berserat yang sangat penting yang ditemukan di jaringan ikat – itu ada di tulang kita, sendi kita dan juga merupakan komponen utama kulit kita.

Faktanya, kolagen adalah protein paling melimpah di tubuh manusia yang membentuk sekitar 30% dari semua protein tubuh. Kata kolagen berasal dari kata Yunani kuno κόλλα (kolla), yang diterjemahkan menjadi “lem”.

Ini sangat tepat karena fungsi kolagen adalah untuk menyatukan tubuh kita, seperti lem, memberikan ketegasan dan kekuatan. Kolagen sangat kuat, sehingga kolagen tipe 1 untuk 1 gram lebih kuat dari baja.

Di dalam tubuh, protein kolagen membentuk fibril. Ini adalah tabung panjang jaringan fibrosa yang disusun dengan pola teratur. Namun, seiring bertambahnya usia, produksi kolagen menurun, menghasilkan koneksi yang lebih lemah. Inilah sebabnya mengapa kulit kita keriput, persendian kita menjadi kurang stabil dan tendon dan ligamen kita menjadi lebih rentan terhadap cedera.

Kolagen juga berkontribusi pada jenis keropos tulang yang dialami osteoporosis. Setelah berolahraga, jaringan otot kita diperbaiki sebagai akibat robekan mikroskopis pada otot yang menyebabkan pertumbuhan. Sementara pertumbuhan otot merespons latihan yang relatif cepat, pembangunan jaringan ikat dan, khususnya, kolagen relatif lambat.

Selain itu, penuaan kulit yang terlihat dalam bentuk garis, kerutan dan perubahan pigmen terjadi karena kerusakan kolagen. Ini terjadi secara alami seiring bertambahnya usia, tetapi juga dengan kerusakan akibat sinar matahari atau penyakit.

Nutrisi Yang Meningkatkan Produksi Kolagen

Singkatnya, kolagen menjaga persendian kita kuat dan mencegah keriput. Tetapi bagaimana kita bisa membangun kolagen dan menjaga persendian kita kuat dan kulit kita sehat?

Vitamin C

Kudis, paling terkenal karena mempengaruhi pelaut yang kekurangan gizi pada abad ke-18 disebabkan oleh kekurangan vitamin C. Tidak seperti kebanyakan hewan, kita tidak dapat mensintesis vitamin C dalam tubuh kita dan karenanya harus diperoleh melalui makanan.

Vitamin C ditemukan dalam banyak sayuran dan buah-buahan, termasuk buah jeruk, stroberi, kiwi, dan brokoli. Sumber vitamin C lain yang bagus adalah Puori C3, yang dikemas penuh dengan vitamin C selain pro dan prebiotik. Secara signifikan, Vitamin C diperlukan untuk pembentukan kolagen.

Tanpa itu, jaringan mulai rusak mengarah ke gusi berdarah, nyeri otot dan sendi, serta kelelahan yang berhubungan dengan penyakit kudis. Meskipun kekurangan ini relatif jarang saat ini, masih menyoroti pentingnya mendapatkan vitamin C yang cukup melalui diet Anda untuk menjaga kolagen di kulit, tulang, dan persendian Anda tetap sehat.

Protein

Kolagen, seperti halnya dengan semua struktur protein dalam tubuh, terdiri dari bahan penyusun yang dikenal sebagai asam amino. Untuk membuat asam amino untuk membangun protein, kita harus mencerna protein melalui diet kita. Kemudian, protein diet dipecah menjadi asam amino penyusunnya sebelum protein tersebut dibangun kembali menjadi protein lain, misalnya untuk memperbaiki jaringan otot atau, bahkan, untuk membangun kolagen. Jadi kita membutuhkan pasokan protein makanan yang sehat, baik itu dari sumber hewani seperti daging sapi, ikan atau dari suplemen protein sehat.

Agar-agar

Anda mungkin menyadari bahwa perubahan dalam diet telah mengakibatkan pergeseran dalam asupan asam lemak kami dari mengonsumsi lebih sedikit lemak hewani sambil mengonsumsi lebih banyak minyak nabati.

Hal ini mengakibatkan banyak dari kita mengalami kekurangan omega-3 sementara terlalu banyak omega-6. Dengan cara yang sama, biasanya memilih potongan daging dan ikan yang dipangkas sempurna, sambil makan lebih sedikit makanan kaya gelatin dan kolagen seperti kaldu tulang, pengupas daging dan jeroan babi.

Ini telah menciptakan perubahan signifikan dalam asupan asam amino. Sebaliknya, kita tahu bahwa nenek moyang pemburu-pengumpul kita memasak binatang dari hidung ke ekor yang menyediakan banyak jaringan ikat dan tulang rawan dalam makanan mereka.

Gelatin adalah sumber kolagen yang sangat kaya dan dengan demikian memberikan dosis asam amino sehat yang membentuk kolagen. Seperti disebutkan di atas, gelatin dapat ditemukan dalam kaldu tulang, tetapi juga tersedia sebagai bubuk yang dapat dicampur menjadi smoothie atau jus. Namun berhati-hatilah untuk memastikan Anda mendapatkan gelatin berkualitas tinggi dari sapi yang diberi makan rumput untuk mencegah kontaminasi dari racun atau hormon.

Jadi sekarang Anda tahu mengapa kolagen sangat penting, dan cara terbaik untuk menjaga sendi, tulang, dan kulit Anda kuat dan sehat.

Fungsi Kolagen

Setidaknya ada 16 jenis kolagen. Empat tipe utama adalah tipe I, II, III dan IV. Berikut ini lihat lebih dekat empat jenis utama kolagen dan perannya dalam tubuh Anda:

  • Kolagen Tipe I: Jenis ini merupakan 90% dari kolagen tubuh Anda dan terbuat dari serat yang padat. Kolagen ini fungsinya memberikan struktur pada kulit, tulang, tendon, tulang rawan berserat, jaringan ikat dan gigi.
  • Kolagen Tipe II: Tipe ini terbuat dari serat yang lebih longgar dan ditemukan di tulang rawan elastis, yang perannya sebagai bantalan sendi.
  • Kolagen Tipe III: Tipe ini fungsinya mendukung struktur otot, organ, dan arteri.
  • Kolagen Tipe IV: Tipe ini membantu penyaringan dan ditemukan di lapisan kulit Anda.

Seiring bertambahnya usia, tubuh Anda menghasilkan kolagen yang lebih sedikit dan berkualitas lebih rendah.

Salah satu tanda yang terlihat dari ini adalah di kulit Anda, yang menjadi kurang kencang dan kenyal. Tulang rawan juga melemah dengan bertambahnya usia.

Hal-Hal Yang Merusak Kolagen

Mungkin lebih penting untuk menghindari perilaku penghancuran kolagen berikut ini:

  • Gula dan karbohidrat olahan: Gula mengganggu kemampuan kolagen untuk memperbaiki dirinya sendiri. Minimalkan konsumsi gula tambahan dan karbohidrat olahan.
  • Terlalu banyak sinar matahari: Radiasi ultraviolet dapat mengurangi produksi kolagen. Hindari paparan sinar matahari yang berlebihan.
  • Merokok: Merokok mengurangi produksi kolagen. Ini dapat mengganggu penyembuhan luka dan menyebabkan kerutan.
  • Beberapa gangguan autoimun, seperti lupus, juga dapat merusak kolagen.

Intinya:
Anda dapat membantu tubuh Anda menjaga dan melindungi kolagen dengan menghindari perilaku yang merusaknya. Ini termasuk makan gula dalam jumlah berlebihan, merokok dan terbakar matahari.

Sumber Makanan Alami

  • Kolagen ditemukan dalam jaringan ikat makanan hewani. Misalnya, ditemukan dalam jumlah besar di kulit ayam dan babi.
  • Salah satu sumber yang sangat kaya adalah kaldu tulang, yang dibuat dengan merebus tulang ayam dan hewan lainnya.
  • Gelatin pada dasarnya adalah kolagen yang dimasak, sehingga sangat tinggi asam amino yang dibutuhkan untuk memproduksinya.
  • Tetapi ada perdebatan apakah mengonsumsi makanan kaya kolagen benar-benar meningkatkan kadar dalam tubuh Anda.

Ketika Anda makan protein, itu dipecah menjadi asam amino dan kemudian dipasang kembali, sehingga kolagen yang Anda makan tidak akan langsung diterjemahkan ke tingkat yang lebih tinggi dalam tubuh Anda.

Intinya:
Produk hewani seperti kaldu tulang, gelatin, kulit ayam, dan kulit babi sangat tinggi kandungan kolagennya.

Manfaat Suplemen Kolagen

Dua jenis suplemen semakin populer: kolagen terhidrolisis (kolagen hidrolisat) dan gelatin. Gelatin dibuat ketika kolagen dimasak.

Ini telah memecah protein besar menjadi peptida yang lebih kecil, yang lebih mudah diserap dalam tubuh.

Tidak ada banyak penelitian tentang suplemen kolagen, tetapi yang ada menunjukkan janji untuk manfaat dalam bidang berikut:

  • Massa otot: Sebuah studi tahun 2015 pada pria lansia menunjukkan bahwa kombinasi suplemen peptida kolagen dan latihan kekuatan meningkatkan massa otot dan kekuatan lebih dari plasebo.
  • Arthritis: Studi lain memberi suplemen kepada orang yang menderita osteoarthritis. Mereka mengalami penurunan rasa sakit yang signifikan selama studi 70 hari, dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo.
  • Elastisitas kulit: Wanita yang mengonsumsi suplemen menunjukkan peningkatan elastisitas kulit dalam sebuah studi tahun 2014. Kolagen juga digunakan dalam perawatan topikal untuk meningkatkan penampilan kulit dengan meminimalkan garis dan kerutan.

Beberapa praktisi pengobatan alternatif juga menganjurkan menggunakan suplemen kolagen untuk mengobati sindrom usus bocor.

Intinya:
Menurut penelitian, kolagen tambahan dapat membantu meningkatkan tekstur kulit dan massa otot serta mengurangi nyeri osteoartritis.

Keamanan dan Efek Samping

kolagenSejauh ini, tidak ada informasi yang sangat dapat diandalkan tentang keamanan atau kemanjuran suplemen kolagen.

Efek samping potensial dari suplemen gelatin termasuk rasa tidak enak yang menetap dan sensasi berat dan mulas.

Juga, jika Anda alergi terhadap sumber suplemen, maka Anda bisa mengalami reaksi alergi.

Intinya:
Tidak ada laporan substansial dari efek samping. Namun, Anda bisa memiliki reaksi alergi jika Anda alergi terhadap sumber suplemen.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *