Fungsi Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal adalah struktur kecil yang melekat pada bagian atas setiap ginjal. Tubuh manusia memiliki dua kelenjar adrenal yang melepaskan bahan kimia yang disebut hormon ke dalam aliran darah. Hormon-hormon ini mempengaruhi banyak bagian tubuh manusia.

Nama alternatif

Kelenjar suprarenal

Di mana kelenjar adrenalin saya?

Tubuh manusia memiliki dua kelenjar adrenal dan satu duduk di atas setiap ginjal. Setiap kelenjar adrenal memiliki berat 4-5 g pada orang dewasa. Adrenal pertama kali terdeteksi pada usia kehamilan 6 minggu.

Apa yang dilakukan kelenjar adrenal saya?

Fungsi Kelenjar adrenalSetiap kelenjar adrenal terdiri dari dua bagian yang berbeda: bagian luar disebut korteks adrenal dan medula adrenal dalam. Kelenjar adrenal fungsinya mengeluarkan hormon yang berbeda yang bertindak sebagai ‘pembawa pesan kimiawi’. Hormon-hormon ini bergerak dalam aliran darah dan bekerja pada berbagai jaringan tubuh untuk memungkinkan mereka berfungsi dengan benar. Semua hormon adrenokortikal adalah senyawa steroid yang terbuat dari kolesterol.

Hormon apa yang diproduksi kelenjar adrenal saya?

Korteks adrenal menghasilkan tiga hormon:

  • Mineralokortikoid: yang paling penting adalah aldosteron. Hormon ini fungsinya membantu menjaga kadar garam dan air dalam tubuh yang, pada gilirannya, mengatur tekanan darah. Tanpa aldosteron, ginjal kehilangan banyak garam (natrium) dan, akibatnya, air, menyebabkan dehidrasi parah dan tekanan darah rendah.
  • Glukokortikoid: terutama kortisol. Hormon ini fungsinya terlibat dalam respons terhadap penyakit dan juga membantu mengatur metabolisme tubuh. Kortisol merangsang produksi glukosa membantu tubuh untuk membebaskan bahan-bahan yang diperlukan dari penyimpanan (lemak dan otot) untuk membuat glukosa. Kortisol juga memiliki efek antiinflamasi yang signifikan.
  • Androgen adrenal: hormon kelamin pria terutama dehidroepiandrosteron (DHEA) dan testosteron. Semua memiliki efek lemah, tetapi memainkan peran dalam perkembangan awal organ seks pria di masa kanak-kanak, dan rambut tubuh wanita selama masa pubertas.
  • Kortikotropin (ACTH), yang dikeluarkan oleh kelenjar hipofisis anterior, terutama mempengaruhi pelepasan glukokortikoid dan androgen adrenal oleh kelenjar adrenal dan, pada tingkat yang jauh lebih rendah, juga merangsang pelepasan aldosteron.

Medula adrenal menghasilkan katekolamin:

Katekolamin mencakup adrenalin, noradrenalin, dan sejumlah kecil dopamin – hormon ini bertanggung jawab atas semua karakteristik fisiologis dari respons stres, yang disebut respons ‘lawan atau lari’.

Apa yang bisa salah dengan kelenjar adrenal saya?

Umumnya, kelebihan produksi aldosteron dapat terjadi, yang menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai hipaldosteronisme primer. Ini menyebabkan tekanan darah tinggi, yang resisten terhadap tablet-tablet pengontrol tekanan darah konvensional, dan gangguan-gangguan garam. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan sakit kepala dan masalah penglihatan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hipaldosteronisme dapat mencapai hingga 5% dari semua orang dengan tekanan darah tinggi dan proporsi yang bahkan lebih tinggi dari mereka yang memiliki hipertensi resisten terhadap pengobatan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kelenjar adrenal dapat menjadi terlalu aktif atau kurang aktif. Dua gangguan utama yang berhubungan dengan glukokortikoid yang dihasilkan dari masing-masing adalah sindrom Cushing dan penyakit Addison.

Sindrom Cushing disebabkan oleh kelenjar adrenal yang terlalu aktif dari produksi kortisol yang berlebihan. Temuan klinis termasuk penipisan dan memar pada kulit, obesitas, diabetes, gangguan kejiwaan, tekanan darah tinggi, kelemahan otot, osteoporosis, rambut wajah yang berlebihan dan menstruasi yang tidak teratur pada wanita. Ini dapat menyebabkan kegagalan pertumbuhan pada anak-anak. Pasien dengan kelebihan kortisol juga memiliki gangguan penyembuhan luka dan peningkatan kerentanan terhadap infeksi.

Penyakit Addison atau insufisiensi adrenal disebabkan oleh kelenjar adrenal yang kurang aktif terkait dengan kekurangan hormon. Insufisiensi adrenal bisa akut atau kronis. Gejala insufisiensi adrenal kronis meliputi tekanan darah rendah, kelelahan, penurunan berat badan, anoreksia, mual, muntah, sakit perut, ketagihan garam, dan gula darah rendah. Kulit dan selaput lendir dapat menunjukkan peningkatan pigmentasi. Hilangnya karakteristik kelamin sekunder hanya terlihat pada wanita dengan penyakit ini. Insufisiensi adrenal akut adalah keadaan darurat medis dan harus diidentifikasi dan segera diobati. Ciri-ciri insufisiensi adrenal akut adalah kolaps sirkulasi dengan nyeri perut dan gula darah rendah.

Kelebihan androgen juga sangat jarang tetapi dapat menyebabkan pertumbuhan rambut yang berlebihan dan gangguan periode menstruasi.

Tumor kelenjar adrenal sebagian besar jinak dan tidak menghasilkan hormon adrenal berlebih atau kurang. Sebagian besar tumor ditemukan secara kebetulan ketika orang menjalani pemindaian karena berbagai alasan lain. Kanker adrenal sangat jarang. Tumor adrenal mungkin memerlukan pembedahan jika hormonnya besar atau berlebihan.

Perawatan setiap gangguan bervariasi sesuai dengan penyebab spesifik. Pasien dengan masalah apa pun tentang kondisi ini harus meminta nasihat dari dokter mereka.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *