Diagnosa Penyebab Pengobatan Kanker Usus besar

Uusus besar adalah bagian terakhir dari sistem pencernaan. Ini adalah tubular, organ berotot yang berukuran sekitar 4 meter panjangnya. Fungsi utamanya adalah untuk mengekstrak garam dan air dari limbah padat, sebelum dieliminasi dari tubuh dan untuk menyimpan dan mengontrol penghapusan kotoran. Kanker usus besar dimulai di usus besar (kolon) atau dimulai pada akhir dari usus besar, rektum. Ia juga dikenal sebagai kanker kolorektal.

Beberapa jenis langka lainnya dari kanker usus besar adalah tumor karsinoid, limfoma, sarkoma dan limfoma. Kanker usus besar dan rektum adalah penyebab sebagainya-kematian utama kanker pada wanita dan penyebab ketiga utama pada laki-laki. Menurut American Cancer Society, setiap tahun sekitar 1,12,000 orang yang didiagnosis dengan kanker usus besar dan sekitar 41.000 orang didiagnosis menderita kanker dubur. Nah, apa penyebab kanker usus besar?

Penyebab Kanker usus besar

Dalam kebanyakan kasus, kanker usus besar dimulai sebagai kecil, gumpalan jinak sel, yang dikenal sebagai polip adenomatosa. Seiring waktu, polip tersebut membesar dan merosot untuk mengembangkan adenocarcinoma, jenis kanker usus besar. Orang dengan sindrom poliposis adenomatosa berada pada risiko lebih besar terkena kanker usus besar.

Jenis kanker usus besar lebih sering terjadi pada orang di bawah usia 40 tahun. Dalam kasus nonpolyposis sindrom kanker kolorektal herediter, kanker usus besar dapat berkembang tanpa polip prekursor. Hal ini umumnya terkait dengan kelainan genetik.

Orang dengan kolitis ulserativa atau kanker kolitis, rahim atau ovarium Crohn atau kanker pay udara, sekarang atau di masa lalu, dan orang-orang dengan riwayat keluarga kanker usus besar juga lebih rentan terhadap kanker usus besar.

Beberapa faktor risiko lain adalah obesitas, merokok dan makanan (tidak memiliki makanan berserat tinggi). Nyeri perut dan nyeri di perut bagian bawah adalah gejala awal dari kanker usus besar. Apa tanda-tanda dan gejala kanker usus besar lainnya?

Gejala Kanker usus besar

Dalam sebagian besar jenis kanker, tidak ada gejala juga terjadi pada tahap awal. Itu sebabnya kanker tetap tidak terdeteksi hingga mencapai stadium lanjut. Hal yang sama terjadi dalam kasus kanker usus besar. Banyak orang tidak mengalami gejala terlihat selama tahap awal penyakit. Ketika gejala muncul, mereka mungkin bervariasi dalam tingkat keparahan, tergantung pada ukuran dan lokasi kanker.

Ada perubahan signifikan dalam kebiasaan buang air besar seperti sembelit atau diare. Ada perubahan tertentu dalam konsistensi tinja selama lebih dari dua minggu. Anda mungkin mengalami sakit perut dengan buang air besar, ketidaknyamanan perut terus menerus seperti nyeri, gas atau kram.

Ada pendarahan kronis dubur, yang berhubungan dengan besi anemia kekurangan, kelelahan dan kelemahan. Kadang-kadang, perdarahan rektum dapat dideteksi melalui tes darah tinja okultisme. Ketika tumor membesar, mungkin ada penyumbatan parsial atau lengkap dari usus.

Dalam kondisi seperti itu, ada gejala tertentu obstruksi usus seperti sakit perut, distensi abdomen, nyeri rektum, muntah, mual dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Mungkin ada sensasi evakuasi tidak lengkap bahkan setelah buang air besar. Setiap kali Anda melihat perubahan konsistensi tinja atau adanya darah dalam tinja, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis yang akurat.

Diagnosa dan Pengobatan Kanker usus besar

Kebanyakan kanker usus besar disebabkan oleh polip adenomatosa. Skrining dapat dilakukan untuk mendeteksi polip sebelum mereka tumbuh untuk mengembangkan kanker. Jika kanker usus besar terdeteksi pada tahap awal, ada lebih banyak kesempatan untuk menyembuhkannya. Beberapa pemeriksaan umum dan prosedur diagnostik untuk kanker usus besar adalah tes darah tinja, tes DNA tinja, sigmoidoskopi fleksibel, barium enema, kolonoskopi dan kolonoskopi virtual.

Sekali seseorang didiagnosis dengan kanker usus besar, tes tertentu termasuk sinar-X dada, CT scan perut dan MRI scan dilakukan untuk menentukan stadium kanker dan untuk mendeteksi apakah kanker usus besar menyebar ke hati atau paru-paru.

Pilihan pengobatan untuk kanker usus besar diputuskan tergantung pada stadium kanker. Ada tiga pilihan pengobatan utama seperti kemoterapi, terapi radiasi dan pembedahan. Dalam prosedur bedah, bagian kanker usus dihapus, dikenal sebagai kolostomi. Dalam kasus penyakit radang usus seperti ulcerative colitis atau poliposis adenomatosa, seluruh usus besar dan rektum akan dihapus. Jika kanker pada tahap awal dan terlokalisir di polip, maka dapat dihapus sepenuhnya selama kolonoskopi.

Kanker usus besar adalah, tidak diragukan lagi, penyakit yang mengancam jiwa. Karena gejala kanker usus besar muncul terutama pada tahap terakhir, lebih baik untuk menghindari mereka dengan skrining rutin dan mengikuti gaya hidup sehat. Ada sejumlah pilihan untuk skrining kanker usus besar seperti tinja okultisme pengujian tahunan darah, kolonoskopi setiap 10 tahun, sigmoidoskopi fleksibel dan barium enema setiap lima tahun.

Selain itu, sangat penting untuk menjaga kebiasaan sehat seperti memiliki makanan berserat tinggi dan rendah lemak, berhenti merokok dan alkohol dan menjaga berat badan yang sehat. Diet Anda harus kaya dalam sayuran, buah-buahan dan biji-bijian. Seluruh butir terdiri dari serat, vitamin, mineral dan antioksidan, yang mungkin memainkan peran penting dalam pencegahan kanker usus besar. Jadi, menjadi sehat dan menikmati hidup!



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *