Fungsi Inventaris

Fungsi utama inventaris adalah menyediakan pasokan bahan yang berkelanjutan kepada operasi. Untuk mencapai fungsi ini secara efektif, bisnis Anda harus berusaha untuk menemukan sweet spot antara terlalu banyak dan terlalu sedikit, tanpa pernah kehabisan stok. Saldo yang sukses ini akan meningkatkan arus kas dan profitabilitas, dan menjaga perusahaan Anda berjalan dengan lancar.

Tip

Inventaris ada untuk menyediakan bisnis Anda dengan jumlah sumber daya yang tepat: tidak sedikit yang Anda kehabisan bahan, dan tidak banyak yang Anda kumpulkan lebih dari yang bisa Anda gunakan.

Inventaris Terlalu Banyak

Fungsi inventaris adalah untuk memiliki apa yang Anda butuhkan saat Anda membutuhkannya, tanpa mengumpulkan lebih dari yang dapat Anda gunakan. Bertujuan untuk hanya menyimpan jumlah yang akan diserahkan bisnis Anda dalam kerangka waktu yang masuk akal. Ada rata-rata industri untuk tingkat perputaran persediaan, dan rata-rata ini membuat pedoman dan jumlah target yang berguna. Namun, lebih penting bahwa bisnis Anda mempertahankan persediaan yang memadai tanpa menghasilkan kekacauan daripada memenuhi patokan rata-rata yang ditargetkan.

Jika Anda membeli dan menyimpan terlalu banyak inventaris, arus kas Anda mungkin menderita, karena uang tunai Anda terikat pada barang-barang yang ada di rak Anda yang tidak digunakan atau tidak terjual, daripada tersedia untuk kebutuhan mendesak seperti sewa dan penggajian. Jumlah inventaris yang berlebihan juga dapat membuat Anda kehilangan uang dalam penyimpanan dan penanganan, dan menempati ruang yang bisa lebih baik digunakan untuk keperluan lain.

Inventaris Terlalu Sedikit

Jika Anda tidak memiliki persediaan yang cukup, Anda tidak akan dapat memenuhi kebutuhan pelanggan dan mereka akhirnya dapat membawa bisnis mereka ke tempat lain. Kehilangan bisnis ini mungkin bukan hanya masalah kehilangan penjualan tertentu pada hari tertentu, tetapi juga kehilangan bisnis jangka panjang jika pelanggan Anda percaya bahwa alternatif lain lebih dapat diandalkan. Di permukaan, tampaknya menjaga level inventaris yang lebih rendah menghemat uang Anda dalam biaya pembelian, tetapi itu akan membuat Anda kehilangan lebih banyak dalam penjualan yang hilang tetapi Anda tidak akan memiliki cukup produk untuk dijual.

Manajemen Inventaris yang Sukses

Level inventaris akan secara efektif memenuhi tujuannya, jika Anda mengembangkan sistem yang berhasil untuk mengelola dan mengganti persediaan. Buat metrik untuk tingkat inventaris yang optimal, berdasarkan catatan penjualan dari waktu ke waktu. Identifikasi titik-titik kritis di mana Anda harus memesan ulang, dan perkenalkan sistem digital atau kertas untuk berkomunikasi dengan departemen pembelian Anda ketika tingkat inventaris turun di bawah titik-titik ini.

Bangun hubungan dengan pemasok yang dapat memasok kembali stok Anda dengan cepat jika Anda mengalami lonjakan permintaan yang tiba-tiba. Sebaiknya Anda membayar ekstra untuk mengisi kembali inventaris Anda dengan cepat dalam keadaan darurat, selama Anda menggunakan opsi yang lebih murah sebagai default Anda, dan Anda tidak mengizinkan stok untuk turun terlalu sering ke level yang berbahaya.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *