Hidrida – karakteristik, kegunaan, contoh

Hidrida adalah senyawa anorganik biner (mereka memiliki dua unsur kimia) yang memiliki unsur hidrogen dalam konstitusi mereka disertai dengan unsur kimia lainnya. Detail yang paling penting adalah hidrogen hampir selalu memiliki keadaan oksidasi sama dengan -1, yang membuatnya, dalam beberapa hidrida, unsur yang paling elektronegatif. Air (H2O) dan amonia (NH3) adalah contoh hidrida.

5 Contoh hidrida

  • NaH = natrium hidrida
  • KH = kalium hidrida
  • CaH2 = kalsium hidrida
  • AlH3 = aluminium hidrida
  • SiH4 = silikon hidrida

Klasifikasi hidrida

Sangat umum untuk menemukan hidrida dari tiga klasifikasi yang berbeda: ionik, molekuler dan logam.

1- Hidrida ionik

Ini menyajikan unsur logam yang menyertainya yaitu hidrogen. Unsur logam yang paling umum adalah alkali, logam alkali tanah (dengan pengecualian Berilium dan Magnesium), Gallium, Indium, Talium dan lantanida.

Contoh Hidrida ionik:

  • NaH = natrium hidrida
  • KH = kalium hidrida
  • CaH2 = kalsium hidrida

Karakteristik Hidrida ionik

  1. Mereka padat.
  2. Titik leleh tinggi.
  3. Mereka menghantarkan arus listrik (ketika dalam keadaan cair).
  4. Sebagian besar mengalami dekomposisi sebelum mencapai titik lelehnya.
  5. Mereka sangat reaktif dengan air (dalam reaksi ini mereka selalu membentuk basa anorganik disertai dengan gas hidrogen).

2- Hidrida Molekul (atau kovalen)

Mereka adalah hidrida yang dibentuk oleh kombinasi hidrogen dengan unsur-unsur golongan 13 hingga 17 (keluarga: Boron, Nitrogen, kalkogen, dan halogen). Unsur dengan elektropositivitas rendah, seperti Berilium dan Aluminium, meskipun mereka adalah logam, membentuk hidrida molekuler.

Contoh Hidrida molekul:

  • AlH3 = aluminium hidrida
  • SiH4 = silikon hidrida
  • H2O = oksigen hidrida

Karakteristik Hidrida molekul:

  • Mereka bisa padat, cair atau gas.
  • Mereka tidak menghantarkan arus listrik.
  • Mereka memiliki titik leleh dan titik didih yang rendah.
  • Mereka mudah menguap pada suhu kamar.
  • Mereka memiliki ikatan kimia yang lemah.

3- Hidrida logam atau interstisial

Mereka adalah hidrida yang memiliki logam transisi (elemen yang menghadirkan sublevel d sebagai keluarga / B paling energik) yang menyertai hidrogen. Mereka disebut interstisial karena sering kali atom hidrogen menempati celah dari struktur padat logam.

Contoh Hidrida logam:

  • SnH3 = timah hidrida
  • AuH = emas (I) hidrida
  • NiH = nikel (III) hidrida

Karakteristik Hidrida logam:

  • Mereka dapat memiliki kilau logam.
  • Kekerasan tinggi.
  • Konduktivitas listrik yang baik.
  • Mereka bereaksi hebat dengan air, menghasilkan hidrogen dan basa logam.

Aplikasi hidrida

  • Penyimpanan dan transportasi hidrogen keadaan padat.
  • Aluminium hidrida dan lithium hidrida adalah agen pereduksi dalam sintesis organik (penambahan hidrogen dalam senyawa organik).
  • Platina hidrida digunakan dalam reaksi halogenasi organik (penambahan atom Klorin, Fluor, Brom atau Yodium) dalam olefin (alkena, hidrokarbon dengan ikatan rangkap).
  • Pembuatan baterai isi ulang.
  • Produksi lemari es.
  • Pengembangan sensor suhu.

Related Posts