Cara Meningkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin adalah protein yang hadir kaya zat besi dalam sel darah merah vertebrata. Besi ini yang mengandung pigmen hemoglobin disebut ‘hematin’ dan bagian protein disebut ‘globin’.

Fungsi utama hemoglobin adalah mengangkut oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh, sehingga memberikan energi untuk reaksi kimia dalam sel-sel hidup. Karbon dioksida, yang dilepaskan sebagai produk sampingan dari reaksi-reaksi kimia, dibawa kembali ke paru-paru untuk pernafasan.

Sebagaimana peran hemoglobin dalam tubuh manusia sangat penting untuk menjalani hidup sehat, itu sangat diperlukan untuk menjaga tingkat pigmen dalam darah. Sedikit variasi dari tingkat hemoglobin dari normal mungkin tidak menimbulkan gejala yang nyata. Namun, variasi yang drastis dapat menyebabkan gejala yang parah, dan mengakibatkan komplikasi, jika tidak ditangani. Berikut ini adalah gambaran singkat tentang penyebab dan obat untuk kondisi ini.

Penyebab Kadar Hemoglobin Rendah

  • Laki-laki dewasa – 14 sampai 18
  • Perempuan dewasa – 12 sampai 16
  • Wanita hamil – 11 sampai 12
  • Pria paruh baya – 12,5-15
  • Wanita paruh baya – 11,5-14
  • Bayi baru lahir – 17 sampai 22
  • bayi Satu bulan – 11 sampai 15
  • Anak-anak – 11 sampai 16

Kekurangan gizi: Kekurangan zat besi dalam tubuh mempengaruhi sintesis hemoglobin dan menyebabkan anemia defisiensi besi, yang ditandai dengan sel darah merah yang lebih kecil tanpa pigmen merah (hemoglobin). Salah satu alasannya adalah asupan makanan kaya zat besi yang buruk. Terlepas dari besi, kekurangan vitamin B12 dan nutrisi tertentu lainnya juga dikatakan mempengaruhi tingkat hemoglobin dalam tubuh.

Ketidakmampuan untuk Menyerap Besi: Dalam beberapa kasus, penyerapan zat besi akan akan terhambat dan ini akan menyebabkan rendahnya tingkat hemoglobin. Hal ini terjadi terutama pada mereka dengan kondisi medis, seperti penyakit Crohn dan penyakit seliaka, yang merusak lapisan usus. Asupan makanan yang tinggi kalsium dan tanin juga dapat mempengaruhi penyerapan zat besi. Sebab, misalnya, teh hitam direndam selama jangka waktu yang lama, kaya tanin yang dapat mengganggu penyerapan zat besi.

Kehilangan Darah: Kadar hemoglobin bisa turun karena kehilangan darah dari pendarahan tukak atau tumpukan. Mereka yang mengalami periode menstruasi berat dan mimisan berulang mungkin juga menderita kadar hemoglobin rendah. Donor darah sering juga dikutip sebagai alasan.

Menurunkan Produksi Sel Darah Merah: Kondisi medis tertentu seperti leukemia, sirosis, hipotiroidisme, dan penyakit ginjal, ditemukan menghambat produksi sel darah merah. Jumlah hemoglobin mungkin akan berkurang karena penggunaan obat tertentu, seperti itu, yang digunakan untuk mengobati infeksi HIV dan kanker.

Penghancuran Sel Darah: Ada kondisi medis tertentu, yang ditandai dengan penghancuran berlebihan sel darah merah dan menghasilkan penurunan jumlah hemoglobin. Anemia sel sabit, talasemia, dan splenomegali adalah beberapa penyakit ini.

Itu adalah normal bagi wanita untuk mengalami kadar hemoglobin rendah selama kehamilan. Sementara sedikit penurunan biasanya bukan masalah yang besar, variasi drastis mungkin menunjukkan masalah medis yang mendasari atau kekurangan zat besi yang berat. Anda dapat menormalkan kondisi tersebut dengan mengobati penyebab yang mendasari atau dengan memodifikasi makanan dengan suplemen.

Tips untuk Meningkatkan Kadar Hemoglobin

Sebagaimana disebutkan di atas, penyebab dan tingkat variasi pada jumlah hemoglobin mungkin tidak sama untuk semua. Jadi metode yang digunakan untuk perbaikan kondisi juga dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Jika tidak ada penyakit yang mendasari, makanan bergizi, bersama dengan suplemen, akan cukup. Jika tidak, kondisi medis yang mendasari harus diobati. Jika jumlah yang terlalu rendah, transfusi darah mungkin disarankan. Keadaan seperti itu biasanya muncul dalam kasus kehilangan darah yang parah karena cedra berat, pembedahan atau penyakit tertentu.

Cara Meningkatkan Kadar Hemoglobin

❢ Sumber Makanan dan Suplemen: Dalam kasus anemia kekurangan zat besi, dokter mungkin menyarankan Anda untuk mengambil suplemen zat besi dan termasuk makanan kaya zat besi dalam makanan. Hal ini diyakini bahwa zat besi dalam makanan dari sumber hewani lebih bermanfaat dalam meningkatkan kadar hemoglobin, bila dibandingkan dengan dari sumber nabati. Vitamin B6, B12 dan asam folat juga ditemukan bermanfaat untuk meningkatkan kadar hemoglobin. Berikut ini adalah beberapa sumber makanan yang kaya zat besi dan vitamin tersebut di atas.

Buah dan Sayuran:

  • Sayuran berdaun hijau
  • Tomat, Brokoli
  • kubis Brussel
  • paprika Merah, Kacang
  • Kubis, Kacang polong, Beets
  • Asparagus, Jagung
  • Jeruk Melon
  • Pineapple, Grapefruit
  • Pisang, Raspberry
  • Strawberry, jambu
  • Pepaya, buah Kiwi
  • Blackcurrant, Mango
  • Leci, Kecambah

Makanan lainnya:

  • Unggas, Telur
  • Kerang, Ikan
  • Daging merah, hati
  • Molase, Lentil
  • sereal
  • Buah-buahan kering, kacang-kacangan
  • biji bunga matahari
  • Susu kedelai, Jaggery
  • Biji wijen hitam
  • seluruh biji-bijian
  • Baker ragi
  • Oat dan dedak gandum
  • selai kacang

Pengobatan herbal:

  • Withania
  • biji fenugreek
  • dandelion
  • Nettleleaf
  • Dong Quai
  • ashwagandha
  • spirulina
  • potongan akar Kuning
  • buah Carao
  • rosemary
  • Basil, Alfalfa
  • Thyme, Sage
  • daun Merah Raspberry

❢ Hindari penghambat besi: Saat mengambil suplemen zat besi dan makanan kaya zat besi, Anda harus menghindari asupan makanan tertentu, yang mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap zat besi. Penghambat besi ini termasuk teh, kopi, makanan kaya serat, makanan dengan kadar tinggi kalsium (seperti susu, keju, cokelat, minuman berkafein) dan beberapa obat-obatan dengan fosfat dan antasida.

❢ Kurangi asupan makanan dengan asam oksalat: Hal ini juga mengatakan bahwa makanan yang kaya asam oksalat dapat mengganggu penyerapan zat besi dalam tubuh. Bayam, yang merupakan sumber yang kaya zat besi, mengandung asam oksalat juga. Yang terakhir ini mungkin mengikat besi dan membuat sulit bagi tubuh untuk menyerap mineral. Namun, efek dari asam oksalat dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain dan jenis makanan.

❢ Hindari makanan dengan gluten: Mereka dengan penyakit celiac harus menghindari makanan dengan gluten, karena dapat mengganggu penyerapan nutrisi, seperti besi. Jadi hindari gandum dan produk gandum dan makanan lain yang mengandung gluten untuk menghindari kekurangan zat besi dan yang menghasilkan tingkat hemoglobin rendah.

❢ Tingkatkan asupan vitamin C: Ini akan lebih bermanfaat jika Anda mengambil vitamin C (atau makanan yang kaya vitamin C), bersama dengan suplemen zat besi. Vitamin C berguna untuk meningkatkan penyerapan zat besi dalam tubuh, yang pada gilirannya meningkatkan kadar hemoglobin.

Singkatnya, makanan di atas mengatakan, vitamin dan herbal, bisa membantu untuk meningkatkan tingkat hemoglobin. Produk lain, bernama chitosan, juga dikatakan menguntungkan. Chitosan berasal dari exoskeleton udang. Suplemen zat besi harus diambil sesuai dengan resep dokter. Beberapa pengguna dapat mengembangkan sembelit dan sakit perut. Suplemen ini tidak harus diambil dalam jumlah besar, karena dapat menyebabkan kelebihan zat besi, yang bisa menjadi racun bagi tubuh. Bahkan vitamin harus diambil sesuai dengan saran dari dokter. Hal ini berlaku untuk herbal dan suplemen lain juga. Pastikan bahwa Anda memberitahu dokter tentang kondisi medis Anda dan obat saat ini.

Namun, jumlah hemoglobin rendah dapat disebabkan oleh kondisi medis yang mendasari dan sebagainya, perlu untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit tersebut dan gangguan. Jika kondisi ini disebabkan oleh kehilangan darah akibat perdarahan ulkus, itu adalah maag yang memerlukan perawatan, bersama dengan langkah-langkah untuk meningkatkan jumlah hemoglobin.

Dalam kasus anemia yang parah, transfusi darah juga disarankan, untuk penggantian cepat besi dan hemoglobin. Singkatnya, penurunan jumlah hemoglobin mungkin karena alasan yang berbeda. Jika itu adalah karena rendahnya asupan zat besi, maka, suplemen zat besi atau diet yang kaya akan mineral ini akan dilakukan. Jika ada kondisi medis yang mendasari yang menyebabkan menurunnya kadar hemoglobin, kondisi yang harus diobati.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *