Fungsi Folikel ovarium

Kantung kecil berisi cairan di ovarium yang berisi satu telur yang belum matang. Ada ribuan folikel di ovarium. Ketika telur matang selama siklus menstruasi wanita, folikel pecah terbuka dan melepaskan telur dari ovarium untuk kemungkinan pembuahan (proses di mana telur bergabung dengan sperma untuk membentuk embrio). Folikel ovarium kadang-kadang dapat diperiksa untuk membantu mendiagnosis dan mengobati infertilitas.

Pengertian Folikel ovarium:

Folikel ovarium adalah struktur selular bundar yang ditemukan dalam ovarium yang berisi telur, atau oosit, yang matang dalam folikel dan akhirnya dilepaskan selama ovulasi. Folikel ovarium juga mengeluarkan hormon yang mempengaruhi tahapan siklus ovarium. Perempuan dilahirkan dengan lebih dari satu juta folikel ovarium, masing-masing dengan potensi untuk melepaskan telur untuk pembuahan.

Kelainan pada siklus hidup struktur ini dapat menyebabkan masalah kesehatan, seperti kista ovarium.

Siklus ovarium

Meskipun perempuan dilahirkan dengan pasokan besar folikel ovarium, banyak dari mereka yang diserap oleh tubuh selama masa kanak-kanak. Sekitar setengah juta telur yang belum matang yang tersisa pada masa pubertas, ketika tubuh mulai siklus pertumbuhan dan pelepasan yang biasanya terjadi setiap bulan. Siklus ini berulang sampai seorang wanita mencapai menopause dan tidak lagi menstruasi.

Siklus ovarium dimulai pada hari pertama menstruasi, ketika peningkatan jumlah hormon perangsang folikel (FSH) disekresikan dari kelenjar pituitari. Folikel primer mulai matang dengan teka yang memproduksi hormon steroid. Hanya satu kelompok akan mengembangkan setiap siklus karena sel-sel granulosa mengeluarkan zat yang mengurangi sensitivitas folikel lain untuk FSH. Selain itu, meningkatnya kadar estrogen menyebabkan penurunan sekresi FSH.

Pada akhir fase ini, biasanya hanya satu folikel masih berkembang. Telur utama di dalamnya terbagi menjadi oosit sekunder dan badan polar. Folikel yang matang mengeluarkan kolagenase, zat yang memecah jaringan memegang sel bersama-sama. Sel bagian dalam berkontraksi teka luar, menyebabkan folikel untuk pecah. Oosit dilepaskan ke dalam tuba falopi dan siap untuk dibuahi.

Sel-sel teka dan granulosa yang pernah dibuat folikel ovarium berubah menjadi sel luteal dan menjadi bagian dari korpus luteum, struktur yang menghasilkan progesteron dan estrogen setelah ovulasi. Hormon-hormon ini mempersiapkan rahim untuk kehamilan dengan mempertebal lapisan dalam, yang menyediakan makanan untuk embrio. Jika kehamilan tidak terjadi, setelah sekitar 12 hari, sel-sel korpus luteum mati, dan struktur menjadi tidak aktif. Tanpa pengaruh hormon yang disekresikan oleh korpus luteum, menstruasi dimulai, pemakaian lapisan ekstra di dalam rahim, dan siklus berulang ovarium.

Fungsi

Folikel memainkan peran utama dalam fungsi ganda pematangan dan pelepasan ovarium – oosit dan steroidogenesis yang diperlukan untuk mengatur pertumbuhannya sendiri dan menyediakan lingkungan yang tepat dalam organ reproduksi untuk pengangkutan gamet dan nidasi.

Ada tiga segmen utama dari folikel ovarium yang masing-masing memainkan peran tertentu dalam pematangan sel telur. Telur itu sendiri tumbuh di dalam folikel dan akhirnya dilepaskan selama ovulasi. Sekitar telur adalah satu lapisan sel yang disebut sel granulosa, yang menanggapi hormon dalam tubuh, memproduksi steroid tertentu dan mendorong pertumbuhan sel telur. Teka, yang menyusun lapisan dalam dan luar sekitar granulosa tersebut, juga menghasilkan hormon steroid. Bekerja sama, teka dan granulosa juga mensintesis estrogen, mencegah perkembangan folikel tambahan dan mempengaruhi siklus ovarium.

Folikel ovarium adalah jenis khusus sel-sel nutrisi yang hadir dalam sistem reproduksi wanita. Dalam ovarium chordata, oosit yang berkembang dikelilingi oleh sejumlah sel folikel.

Di sini saya menyebutkan tentang folikel ovarium mamalia:

Pada mamalia, sel-sel folikel dan sel telur yang berkembang bersama-sama membentuk folikel Graafia. Setiap folikel Graafian terdiri dari rongga yang disebut Antrum yang diisi dengan cairan yang disebut liquor folliculi. Rongga dikelilingi oleh tiga lapisan, yaitu teka eksterna luar, theca interna tengah, dan membrana granulosa bagian dalam yang melapisi rongga. Sel telur yang berkembang terletak di dalam antrum. Itu dikelilingi oleh beberapa lapisan sel folikel yang disebut Korona Radiata. Sel telur yang sedang berkembang dikelilingi oleh membran transparan yang disebut Zona Pelusida.

Tujuan dari folikel ovarium adalah untuk menghasilkan hormon reproduksi wanita seperti Estrogen dan Progesteron. Sel telur atau sel telur yang belum matang tumbuh di dalam folikel Graafia yang diisi dengan berbagai jenis cairan. Sel telur matang di dalam folikel graafia dan sel telur dilepaskan ke tuba fallopi. Proses ini dikenal sebagai ovulasi. Setelah ovulasi folikel graafian yang kosong bertindak sebagai kelenjar endokrin sementara yang disebut Korpus Luteum dan menghasilkan hormon yang disebut Progesteron, yang memainkan peran penting dalam mempertahankan kehamilan dan juga selama proses kelahiran [Kelahiran Anak].

Kista folikel

Jika folikel ovarium tidak melepaskan telur selama ovulasi, terus tumbuh dalam ovarium, menjadi kista. Folikel yang melakukan pelepasan telur juga bisa menjadi kistik jika kantung tidak larut dan cairan menjadi terperangkap di bawah dinding sel. Kista ovarium biasanya jinak dan sangat umum pada wanita setelah pubertas, biasanya menyebabkan sedikit atau tidak ada ketidaknyamanan dan sering menghilang tanpa pengobatan.

Dalam beberapa kasus, kista ovarium dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang cukup besar jika mereka meledak, dan bahkan mungkin memerlukan operasi pengangkatan. Kista yang paling mungkin meledak selama ovulasi, menyebabkan rasa sakit yang tajam atau nyeri pada ovarium. Untuk kista jinak, banyak profesional kesehatan merekomendasikan mengambil obat penghilang rasa sakit, menerapkan bantalan pemanas, atau mandi air hangat.

Wanita dilahirkan dengan ratusan ribu folikel ovarium

Jika kista terlalu besar, mereka dapat mendorong ovarium keluar dari posisi normal, yang meningkatkan kemungkinan bahwa hal itu bisa memutar. Hal ini menyebabkan tiba-tiba, rasa sakit yang hebat, dan membutuhkan operasi untuk memperbaiki. Memutar juga bisa memotong darah ke ovarium, dalam hal ini akan perlu dihapus jika tidak bisa dipilin sebelum jaringan mati.

Sindrom Ovarium Polikistik

Sementara banyak wanita memiliki kista di beberapa titik, tubuh beberapa wanita menghasilkan androgen lebih, hormon kelamin laki-laki, dari biasanya. Akibatnya, telur berulang kali tidak dilepaskan dari folikel, kista dan menumpuk pada ovarium, yang menyebabkan sindrom ovarium polikistik (PCOS). Wanita dengan kondisi ini biasanya memiliki masalah dengan kesuburan, dan mereka juga sering menderita peningkatan pertumbuhan rambut dan risiko diabetes yang lebih tinggi, serangan jantung, dan kanker endometrium. Olahraga teratur dan diet yang sehat dapat membantu menjaga PCOS di bawah kontrol, dan pil kelahiran dapat diresepkan untuk membantu mengendalikan kadar hormon dan mengurangi kemungkinan mengembangkan kista baru.

Kanker ovarium

Dalam kasus yang jarang terjadi, kista ovarium dapat menjadi kanker dan memerlukan perawatan medis. Mereka sering terdeteksi selama pemeriksaan panggul dan diidentifikasi dengan menggunakan prosedur seperti pemeriksaan USG. Meskipun kista biasanya jinak, banyak profesional medis merekomendasikan mengunjungi penyedia layanan kesehatan jika nyeri panggul atau perut sering terjadi dalam rangka untuk menyingkirkan kanker. Dalam kasus kista kanker, operasi mungkin diperlukan untuk menghapus struktur. Dalam beberapa kasus, histerektomi, prosedur yang menghilangkan ovarium dan uterus, mungkin diperlukan.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *